Hari Kefefet Seluruh Dunia

Selasa, 18 Mei 2010


Hari ini ujian tengah semester SO. telat sebulan sih sebenernya dari jadwal dimana seharusnya UTS diadain.
Tapi karena Pak ganteng dosen SO sering ga ngajar, alhasil ketinggalan materi deh. Jadilah baru kena UTS hari ini.
Ya gak papa deh, itung-itung dikasih kesempatan belajar lebih banyak.
hehehhe

Tapi mau gimana juga tetep aja pas hari H grasak grusuk kebingungan ngerjain soal.

Hahah.
Yah, namanya juga pelajar. Pelajar dari jaman flintstone juga pasti pernah merasakan keadaan begini. [Tapi Tolong jangan ditiru ya]
Hal baiknya, UTS udah selesai semuanya dan tinggal menunggu hasil yang terbaik.
Amin.


Karena tadi pagi gue berangkat bareng bokap, dan tak mengeluarkan uang sepeserpun untuk angkot, Selesai UTS gue baru menyadari kalo ternyata GUE GAK BAWA DOMPET!!!!
Da*n.
Gimana gue bisa idup di kampus hari ini??
Akhirnya dengan sangat terpaksa, gue minjem dulu uang icha sebesaaaaaarrr ....
5 ribu perak.

Jadilah hari itu gue idup berbekal uang sebesar 5 ribu. yah, lumayan sih, bisa mengenyangkan perut gue dan kira-kira sampe rumah dengan selamat dengan rencana : bayar ojek di rumah. Cara terampuh di saat kepepet.


Kemudian kita menghabiskan waktu 2 jam sebelum matkul statprob mulai dengan kegiatan yang benar-benar tidak jelas.

Ini dia pictnya:











Setelah berperilaku gak jelas selama lebih kurang 2 jam, pukul 13.35 kita masuk lah ke kelas statprob.

karena suntuk di kelas, keisengan pun dimulai. Hari ini adit yang jadi korban keisengan anak-anak autis gak ada kerjaan.
Padahal dia udah bela-belain duduk di depan (Karena menurut pengalaman, kalo duduk di belakang selalu jadi korban jawab pertanyaan pak dosen. Apalagi si adit udah pernah disuruh maju karena nomer urutnya membawa KEBERUNTUNGAN). Tapi kalo namanya suram sih tetep aja suram. Mau duduk di pojokan, mepet tembok atau di depan juga kalo beruntung tetep aja disuruh majau ngerjain soal yang ribet setengah-setengah.
Jadi, walopun udah duduk manis di depan, nomor urut 30 tetep kena panggil.
=))
Sekali suram tetap suram.
Emang dasar suram si Adit.


Tambah lagi dijadiin korban pula.




Dan gak sadar sama sekali.
Aduuh ... Bener-bener deh.

***




Pulang kuliah, setelah ngumpulin tugas kalkulus, Gue, Icha, Gama dan Adit stay bentar di kampus, nunggu orang-orang dan bergeje ria.
Mulai dari memadamkan api yang membuat kampus nyaris kebakaran (Agak berlebihan juga sih. Sebenernya cuma nyiram puntung rokok yang belom mati. LOL), sampe ngeliatin orang lewat.

Akhirnya, karena cacing-cacing di perut si Beruang (adit) udah berkeriyuk-keriuk daritadi, maka kita berempat turun untuk mencari makan.
Mencari makan buat satu orang doang sih sebenernya.
Tapi langsung berubah haluan.
Tiba-tiba jadi bertujuan cari kaca helm buat Adit. Karena kaca helm dia minta pensiun dini. Sebenernya sih karena jatoh terus pecah. Jadi harus diganti.


Dan dapet kacanya di caplin.



Trus kenapa gue ga langsung pulang aja ya?? Malah dipaksa bablas ke Dadu. Udah tau uang gue cuma tinggal 1500 perak.
Bener-bener tega emang ya ini.
ckckckck ...
Jadilah disana gw cuma kembung minum sama makan cemilan supermahal.
(Lho???)
Iya, Serius, mereka (Icha sih lebih tepatnya) nraktir gue cumi goreng yang harganya lumayan dengan hanya berisi 8 potong.
Thanks banget ya, guys. I relly appreciate that.
LOL


Di Dadu














Oh iya. Restoran ini hebat banget loh. Mbak-mbak waiterssnya kompak. Dari mulai Baju, Celana, Sampe Cara berdiri plus gayanya pun kompak. Liat aja nih:






***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top