Janji Belanja Bareng

Minggu, 16 Mei 2010


Rencana belanja yang dari kemarin ditunda-tunda terus akhirnya kita (gue dan icha alias icak) niatin untuk jadi di hari ini.
Kenapa bisa ditunda-tunda?
Sebab musababnya ialah dari hari sabtu temen gue yang serba autis itu lagi sibuk nyiapin perhelatan besar di rumah tantenya.
Alhasil, dari hari sabtu dia gak bisa kemana-mana alias kejebak di rumah. Yah, emang kewajiban dia bantuin tantenya, sih. Karena itu gue ga bisa protes. Jadilah gw pasrah ketika dia menolak ajakan gw dihari sabtu untuk jalan.


SEBENERNYA ADA ACARA APA SIH?????


Arisan keluarga.
Yah, Emang ga Segede acara pilkada bupati Pacitan, sih.
Tapi ga bisa dibilang kecil juga, kalo silsilah keluarganya panjang. Sepanjang jalan panjang.

Tapi kok keknya repot banget ya itu anak satu?
Jangan-jangan yang repot mondar-mandir cuma dia aja! [wah, kasihan juga kalo gitu]
Jangan-jangan dia udah diangkat jadi seksi repot!!
Atau malah, jangan-jangan dia yang jadi ketua panitianya!! Jadinya sibuk banget ngurusin anak buah yang bejibun.
Gue ga bisa bayangin sepanjang apa silsilah keluarga mereka yang semuanya ikutan arisan kalo sampe ada kepanitiaan yang ngurusin itu acara segala.
Pesertanya Ngelebihin reuni akbar mungkin.

Okay, back to the right way.
Karena gue merasa punya janji dan sejak dulu kata orang janji itu harus ditepati dan katanya juga kalo janji itu adalah utang dan utang itu harus dibayar, maka gue merasa punya kewajiban untuk menepati janji yang udah gue buat. Jadi, untuk menepati janji itu, seharian gue ga berusaha manis-manis di rumah dan menunggu si ketua panitia acara arisan keluarga itu ngehubungin gue untuk berangkat.


Janji awal gue dan dia sih jam 3 sore, setelah itu acara arisan kira-kira udah selesai. Tapi apa yang terjadi saudara-saudara????
Inilah kronologis peristiwa yang terjadi di sore yang dihiasi rintik hujan itu:

14.5* : Gue kirim sms ke dia, gue nanya gimana jadinya acara kita? dan dia bilang itu arisan belum selesai. Kira-kira mungkin selesai jam 15.30.
Saat itu gue mulai mengkhawatirkan suatu hal, "Kayaknya rencana jalan terancam batal nih." Pikir gue.
Tapi gw berusaha mikir yang bagus-bagus dulu.
Jadi, gue sih terima-terima aja tuh apa kata si icha, toh gue masih bisa ngerjain kerjaan lain, kan.

15.**: Dia kirim sms update, katanya itu acara arisan belum juga selesai. Tamu-tamu belum ada yang kembali ke alamnya masing-masing. Mulai depresi lah tuh anak, mencak-mencak bin ngomel-ngomelin tuh tamu-tamu.
Tapi kenapa ngomelnya ke gue ya? Kayaknya lebih tepatguna kalo omelan itu diarahkan langsung ke tamu-tamu yang betah itu.
[Yang gue yakin kalo dia melakukan itu akan berakibat dipecatnya tu anak jadi keponakan]

16.**: Hal yang udah bisa diprediksi sebelumya, akhirnya tuh anak dengan nada melas, ngebatalin acara jalan kita yang udah diramu dan direncanakan sedemikian rupa dari jaman kapan tau [baru dua hari juga sih sebenernya].
Sempet kesel juga sih, masalahnya kan gak tiap hari ada diskon juga.
Bisa nyesel berkepanjangan kalo kehilangan diskon menarik itu [Para cewek pasti hal yang satu ini. :)].
Tapi kayaknya sih si Icak lebih kesel dari gue. Dia lebih ngebet belanja tuh kayaknya. Katanya sih tu tangan udah gatel.
-.- Aduuuh ... Persis nenek-nenek kayaknya, temen gue yang satu itu. Hehehe.
Dan makin panjanglah omelan dan kekesalan dia kepada para tamu yang gak pulang-pulang itu. Yang secara otomatis gue dukung dengan sepenuh hati.
Ups ...

Alhasil, hari itu janji kita dibatalin. Sebenernya sih bukan dibatalin, tapi ditunda sampe hari senin siang setelah pulang kuliah.
Tapi kalo hari senin sih kayaknya agak gak yakin bisa bener-bener terwujud deh, itu acara.
Masalahnya, godaan acara lain pasti lebih banyak.
Apalagi si kucing dan beruang plus si om yang kreatif tingkat tinggi kalo soal bikin acara jalan dadakan. Mungkin banget tiba-tiba mereka ngajak main ke suatu tempat yang udah maupun belum dijamah sebelumnya.

*Sigh ... *
Entah kapan acara belanja dua autis ini bisa terwujud.
Semoga aja bener-bener bisa jalan hari senin tanpa ada godaan yang menghadang.
Semoga ...


* * *

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top