The Cast I

Kali ini, gue akan memperkenalkan manusia-manusia yang ikut aktif diceritakan dan dijelek-jelekkan di blog ini. Selain gue tentu saja.
Dan di bagian pertama, gue akan ngebahas ketiga temen yang selalu sekelas sama gue, icak, gama dan adit.








1. [Icha/ Ica/ Icak]
Tante hebring yang bawel, cerewet dan pecicilan alias gak bisa diem. Si cantik yang boros dan paling gak bisa stop belanja. Tapi walaupun begitu, dia ini temen yang baik, perhatian dan royal kalo sama temen. Dia juga supel, periang dan selalu mau nolong orang yang susah.
Aslinya dia tinggal di Batam. Tapi entah kenapa dia di deportasi dari batam dan kuliah di Jakarta. Sekarang dia Tinggal bareng keluarga pamannya yang gue rasa sangat baik hati karena bersedia menampung dia. Hahaha.
Gak kok, dia ini anaknya penurut, walaupun gak bisa menyalakan kompor, tapi dia bisa bikin pizza mie [Apa hubungannya??].




2. Gama/ Gambut/ Kucing
Gitaris ganteng yang suka pura-pura autis [Eh, itu pura-pura apa beneran autis sih???]. Kisah cintanya yang ruwet bin ajaib walaupun hanya melibatkan 3 wanita itu selalu menarik untuk diikuti [Kayaknya sih cocok dijadiin shitnetron untuk duaratus sembilan puluh delapan seasons]. Suka sok-sok jaim dan suka sok-sok Player dan tebar pesona di depan cewek [emang pesona yang mana sih gam yang ditebar? :D]. Dia juga paling suka cari musuh, karena dia ini hobinya berantem. Dan icak paling sering kepancing kalo gama udah mancing [yah, begitulah].
Walaupun begitu, Dia juga temen yang baik di saat susah dan senang, Asik juga diajak berbagi cerita, selalu bisa bikin ngakak kalo dia bertingkah yang aneh-aneh, Dan tentunya, gak sependiem yang dia tunjukkan di luar. Trust me.





3. Adit/ Eka/ Berwang
Si ndut yang kalem [Hmm... Bisa dibilang begitu gak sih?]. Yang jelas Paling pendiem diantara kami bertiga. Gue gak tau, dia diem karena emang kalem, karena cari aman atau kenapa? Pokoknya dia ini paling nerimo menghadapi cak-cakan dari yang lain. Mungkin kalo udah gak tahan dia bakal melarikan diri sambil berlinang air mata.
Tapi sebenernya kalo udah kumat, dia gak se pendiem itu. Dia bisa mendadak liar dan mengaduk-aduk sampah di tong [ini ngomongin apa sih sebenernya?]
Pokoknya, sewaktu-waktu, Dia bakal mencari musuh dan mendadak ngeselin ngujubileh. Kapan berubahnya? Yang jelas bukan saat lampu di dadanya berkedip-kedip. [Dia kan bukan ultraman].
Tapi kalo lagi gak sensitif, dia paling baik dan sabar kok. Cocok sekali jadi guru TK.




***

Dan karena kami lebih sering jalan bareng ber4, entah itu kuliah, makan, belajar, ngerjain tugas ataupun main [yang paling sering], akhirnya kami menamakan kami sebagai "Sewoters" tanpa ada maksud apa-apa dan gatau kenapa. Aslinya sih nama itu buat gue karena gue panasan banget.
Tapi malah jadi buat berame.
Asli ababil abis.
Jadi ilfil nih.
Sebaiknya disudahi saja daripada ilfil berkelanjutan.


***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top