Perjalanan ke Kebon Nanas

Selasa, 15 Juni 2010

Hari ini kesampaian juga bayar utang puasa. Karena ica yang duluan jadi starter, gue jadi semangat dan timbullah niat yang kuat. Hahaha. Sumpah, berlebihan.
Oke, karena gue niat banget, jadi tadi pagi gue bangun dini hari [dibangunin sih lebih tepatnya], dan langsung makan.

Karena jam 6 gue udah mandi, jadi jam 7 gue bisa berangkat. Tapi setelah sampe kampus, dipikir-pikir, ngapain juga dateng jam segini? Tapi untungnya ternyata di BAAK udah ada icak dan nur yang dengan manisnya ngetem di bangku.
Asiiik... Jadi saya gak sendirian deh nunggu sampe masuk kelas.

***


Jam 8 kita naik ke lantai 2 dan menuju 4.2.4. Ternyata belum ada orang sama sekali dan baru ada pak yudho. Ya ampun, kasiman. Tapi beberapa menit kemudian, orang-orang mulai berdatangan.

Yak. Karena ini minggu terakhir kuliah, jadi sekarang tiap hari gue ngambil foto dosen-dosen yang lagi ngajar. Haha.

***

Pulang kuliah, karena ujan, kita mendem di kampus sampe ujan berenti. Dan begitu ujan berhenti, gw, ica, adit dan om langsung caw. Jalan ke rumah depi atau engkoh. sebenernya si aslinya mau main ke rumah depi sekalian nengokin engkoh. Hari ini dia gak masuk dengan alasan abis jatoh dari motor.

Dan setelah depi menjemput di cipete, dan berhasil menemukan rumah engkoh dengan bertanya-tanya, ternyata kakinya engkoh cuma luka sedikit. Hmm... Gue pikir separah apa. Ternyata cuma alibi.

***

Di rumah engkoh, hujan turun dengan derasnya dan gak berenti-berenti bikin kita tertahan di situ dan gak bisa kemana-mana.
Dan setelah hujan berhenti, kira-kira pukul setengah 6, kita mau pamit. Tapi malah ditahan sama nyokap engkoh dan disuruh bka puasa di situ aja karena udah dimasakin. Ya ampuun, mau pulang jam berapa???

Alhasil, setelah makan dan solat, kita pulang jam 7 kurang 3 menit.

Horror juga di jalan malem-malem gitu. Mana jalanan dari rumah engkoh lewat perumahan yang sepi, gelap plus rusak banget. Dan sebelumnya, pas keluar dari jalan rumah engkoh, supra sempet ngambek segala yang kalo adit bilang sih karena businya basah.
Aiiiiih, supraa... supra.
Tapi alhamdulillah, ngambeknya ga lama-lama dan kami bisa meneruskan perjalanan. Dan gue sampe rumah jam setengah 8 lewat dikit.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top