Sehari bersama Geng Kere

Sabtu, 5 Juni 2010

Hari ini kakak gama yang kedua menikahhhhh!!! :D
Horray!
Dan kita semua diundang.
Jadilah hari ini kita menyempatkan diri dateng ke Tebet.

kemarin icha bilang ke gue, jam 9, anak-anak mau ketemuan di rumah gue sebelum berangkat.
Maka ketika jam 8 gue bangun, gue langsung shock. Ica kan mau kesini jam 9. Padahal ini udah jam 8 dan gw blm ngapa-ngapain.
Langsung ngebut aja gw beres2, mandi dan pake baju.
Tadinya hari itu gue mau berperan jadi cewek manis dan tulen. Gaya-gayaan pake rok. Mau pamer sih sebenernya, kalo gue bisa juga pake rok.
Tapi ternyata tuhan berkehendak lain.
Gue udah mengenakan dress batik biru cantik kepunyaan gue. Tapi pas gue ngeliat keluar, gue ngerasa pesimis.
DILUAR PANAS BANGET, BOOOOOO!!!!!

Dan dress gue panjangnya cuma selutut plus high heels tali yang sama sekali gak melindungi kaki gw.
Bakal jadi apa kaki gue selanjutnya???
Kepanggang yang pasti. Bakal tambah item, gosong dan gak jelas.
Rasanya jalan terbaik untuk menyelamatkan kaki gue adalah dengan melepaskan dress ini dan dengan berat hati kembali ke jeans.
Aaaaaaaaaaaa
Baru juga niat mau jadi cewek. Langsung ga diridhoin gini aja.

Berbekal atasan batik dan jeans, gue pun menunggu kedatangan teman-teman dengan sabar.
Tapi! Udah jam 9 lewat, mereka belum dateng juga.
Gue pun mengirimkan sms ke icha. Dan katanya, dia lagi dandan dan bakal segera berangkat setelah selesai.

Pukul Setengah Sepuluh Icha datang dan ganti baju di rumah gue.
Karena si Om dan Adit belum juga datang, Icha berinisiatif untuk menelepon om yang sedang berada di rumah mpi. Yang katanya baru tidur pukul 8 pagi. Nice!
Kata mpi, om sedang mandi. Yak, udah jam sepuluh kurang dan dia baru mandi.

Datanglah si om pada pukul sepuluh lewat banyak banget.
Tetapi kita masi menunggu kedatangan adit.
Tadi, pas icha telepon ke rumahnya, katanya dia sedang mandi. Hmm ... Sungguh cantik dia rupanya. Berasa rumah deket dan berasa gak ditungguin ya kayaknya.
Akhirnya si ndut datang juga pukul 11 kurang.
Setelah om ganti baju, pukul 11 kita berangkat menuju medan laga. Ke acara resepsi kakak gama, maksudnya.

Plus acara resleting macet segala


* * *

Dan tahukah anda, saudara-saudara? Ternyata jalan macet luar binasa. Padat merayap pantat hangat alias pamerpaha lah pokoknya.
Sampe permata hijau udah pukul 11.42
Tapi setelah itu, Alhamdulillah perjalanan lancar dan kita bisa sampe di tebet pada pukul 12.
Patut disyukuri, makanan masi banyak.
*Lho??*
Setelah salaman sama pengantin, yang gue kaget karena ternyata kakak gama mengenal gue [dia tau darimana ya?], kami berempat berwisata kuliner.

Serangga aneh yang saya temukan di tebet
Langit Tebet yang menyimpan misteri

Di sana, kita ketemu pacar gama, yang namanya adit, terus ketemu mantan gama juga, yang namanya wulan.
Misi gue, foto mereka bertiga. Sempet takut ga berhasil juga sih, mereka duduk jauh-jauhan.




Tapi pas mereka berdiri deketan pas mau foto bareng pengantin, langsung deh gue suruh foto.
3x foto! Yeei tercapai!




Kenyang makan, setelah foto, pulanglah kita.
Senang, riang, kembali ke jalan!

* * *

Ternyata bensin supra habis! Begitu pula dengan mio. Jadi, berhenti lah dulu di SPBU terdekat.
Abis supra dan mio minum, kita lanjut jalan.

Angka cantik di KM Supra

Malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, pas kita di jalan, tiba-tiba turun hujan!!!
Emang sih, daritadi kita keluar dari tempat resepsi udah mendung. Padahal pas kita makan, langit masih cerah.
Hmm ...

Terpaksa kita berhenti buat neduh.
Tadinya gue sama adit mau neduh di bawah pohon, tapi diajak masuk ke ruko sama om.
Ternyata hujannya deres baget dan lama aja.
Untung ga jadi neduh di bawah pohon. Hahaha.

Di depan ruko, sambil nunggu ujan reda, kita ngomongin macem-macem. Dari mulai ngomongin ujan sampe pipi band. Yang katanya suaranya jember lah, apa lah. Haahahaha.

Akhirnya, kita pun caw dari pelataran ruko setelah ujan bener-bener berenti.



Hmm ... lumayan lama juga sih, si om ketularan gama juga tuh, takut air.
Hehe.
Piss, om.


Ternyata ada genangan air yang lumayan di jalan. Hmm ... Plus macet pula.



* * *

Tujuan selanjutnya adalah grogol. Icha katanya sih mau ngasi titipan uang ke neneknya. Tapi ternyata itu uang malah ketinggalan di rumah gue. Di dalem tas gedenya.
Haiiih ...
Jadilah kita mampir ke ATM dulu buat ngambil uang.
Sempet heboh juga tadi dia mau minjem uang ke anak-anak sebenernya. Takut uang di rekeningnya gak cukup.
Tapi, setelah di cek di ATM Man*iri Slipi plaza, ternyata cukup. Alhamdulillah ...

Maka, Lanjut deh perjalanan ke grogol.
Sampe disana, ternyata ada acara y*m*ha.
Panggung plus pameran motor.
Ada yang mau ambil motor?

Dan kita disuguhin pisang goreng+martabak sama nenek icha.
Asik.

Pesta Yam*ha



***


Setelah makan-makan, minum-minum dan ngobrol-ngobrol, kmipun mohon diri.
Kembali turun ke jalaaaaaaaan ...
Sampailah kita di Srengseng.
Tadinya, Adit ngajak ke hutan kota srengseng, dan anak-anak udah setuju. Eeh, pas sampe di gangnya, ternyata jalannya ditutup. Ada resepsi. Haiiiiih ...
Batal lah itu rencana.

Tapi tetep aja belum bisa jalan pulang dengan benar. Ada lagi yang penasaran pengen makan Es Selingkuh, (Siapa lagi kalo bukan icha?) dan mampir [lagi] deh di warung itu.

Mampir-mampir di pinggir jalan
Es Selingkuh??

Ini dia Tersangka utamanyaSempet berguru pula

Dan ngadain rapat dadakan



Penasaran sama Es Selingkuh?
Es selingkuh itu es buah biasa, isinya: Agar-agar hijau, Cincau, Melon, Blewah, dan Nanas.
Kuahnya pake susu terus ditambahin es serut.

Enak sih, tapi harus punya ekstra kesabaran nunggu abangnya bikin itu es.
Ampe lumutan kita ada di situ.
Kalo kata om sih, cincau sama agar-agarnya diitungin sama dia satu-satu.
Huahahahaahah.
LOL

* * *

Akhirnya sampe rumah dengan selamat bersama Icha, Adit dan OM. Setelah mereka ngambil barang-barangnya, mereka pun pulang.
See ya!

Thanks for today!
:)

* * *

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top