Pernikahan teman masa kecilku

Minggu, 25 Juli 2010

Beberapa hari yang lalu nyokap nunjukin undangan dan bilang kalo n*vi, tetangga gue + temen main gue jaman dulu, hari minggu ini ngadain resepsi pernikahannya.
ingatan gue langsung balik ke beberapa taun yang lalu. Di dalam kepala gue kayak ada film diputer yang menayangkan kehidupan gue pas gue masi bocah banget. Ingatan dimana gue masih suka main sama dia, masih suka ngegosipin orang sama dia (dari kecil aja udah suka gosip. Gimana gedenya??), sampe marah-marahan gak jelas ala anak ingusan.

Dan hari tu gue mendengar kalo temen gue semasa bocah, gak lama lagi bakal nikah. Padahal umur kita berdua cuma beda beberapa bulan. Hmm... Mungkin dia udah menemukan jodohnya.
Gue jadi pingin liat, gimana temen gue yangsatu itu di pelaminan.

Alhasil, hari ini gue ikut dalam perjalanan ke rumah dia yang notabene ada di ujung berung.
untuk mencapai lokasi itu butuh waktu 2,5 jam tanpa macet. Hiaaaaaaa!!! Bisa dibayangin jauhnya kayak apa.
Tapi demi N*vi, aku rela pan*atku tepos duduk di mobil selama 2,5 jam bersama para ibu.

Ini dia perjalananku menuju Balaraja barat - Taman Adhiyasa.


Sebelum berangkat..

Di perjalanan yang tanpa macet

Mulai memasuki daerah yang naujubilah gersangnya

Ada perbaikan jalan gila-gilaan pula

Kapan sampainya?

Masuk ke gerbang perumahannya.
Finally...


Ini dia acara resepsi sederhananya


Dan ini dia teman masa kecilku...




Mendaki gunung lewati lembah
Menuju rumah...



Angkot terbesar
Dugem??



Ini gerbang tol menuju jakarta



Dan di perjalanan, gue menemukan sebuah profesi yang baru gue liat.
Di jalan yang rusak, di lubang-lubang menganga di tengah jalan, ada beberapa orang pemuda dan anak laki-laki ngejaga lubang itu. Ternyata di beberapa lubang, udah mereka timbun pake tanah-tanah merah gitu. Dan mereka berdiri di tengah jalan sambil meminta upah atas pekerjaan mereka.

Apa banget gak sih.
Gue heran aja, itu pekerjaan apa? Mereka masih bisa gitu kan ngerjain kerjaan lain. Atau kalo mereka mau, sekalian aja betulin itu jalan dan gak perlu pamrih atas apa yang udah mereka lakuin. Toh jalan itu kan juga mereka pake dan itu juga daerah mereka yang notabene mereka yang akan sering pake jalan itu. Jadi gak ada ruginya, kan?

Emang juga gak ada salahnya sih kalo kita ngasih mereka sedikit rezeki yang kita punya. Tapi rasanya gak begitu deh caranya.
Apapun alasannya, itu pekerjaan yang gak etis menurut gue.
Dan masih banyak pekerjaan bermanfaat yang bisa mereka lakuin selain berdiri di tengah jalan, bawa-bawa toples/menengadahkan tangan ke orang-orang yang lewat karena perbuatan mereka yang mereka anggap ngebetulin jalan.

Gue gak bermaksud menyinggung pihak manapun, tapi kalo gue boleh ngasi saran, pemuda-pemuda di sana lebih baik ngerjain pekerjaan lain yang lebih berguna lah daripada ngelakuin hal semacam itu.

:D
No offense, guys.

***

Akhir kata, saya ingin mengucapkan selamat kepada temanku, N*vi...
Selamat menempuh hidup baru
Semoga jadi keluarga yang sakinah, mawadah dan warrahmah
dan semoga segera diberi keturunan
Amin...
^^

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top