Senen to Tanah Abang

Selasa, 20 Juli 2010

Hari ini sebenernya ada janji nganterin Hana ke Senen. Rencananya kita mau berangkat jamm 9. Tapi lagi-lagi berkat kebegoan gue yang amat sangat, gue baru bangun jam 9 kurang 18. Gak sempet beres-beres rumah lagi. Gue langsung bilang ke Hana kalo ternyata gue ga bisa berangkat jam 9 karena gue baru bangun. Good Job.
Tambah lagi pake diledek-ledekin nyokap bokap gue segala. -_-"

Akhirnya, pukul 10 kurang gue pun sampe di mencong. Tampangnya hana udah asem gitu liat permohonan mangap gue. Huhuhu, maafkan daku yang selebor ini, hanul.... T.T



Muncul uang ajaib yang bikin gue ngakak ini dari dompet hana.

Di jalan, di daerah senayan, setelah ada pengamen cowok selesai nyanyi, tiba-tiba ada bapak-bapak masuk. Dia bilang si mau baca puisi gitu. Tapi ternyata, selain puisi, dia juga berctausyiyah dan berpantun ria di dalem bis. Sumpah ya, itu orang semangat banget. Mana berdiri pas di sebelah gue lagi. Jadinya kan dia ngomong diatas kepala gue. Mana suaranya gak kira-kira. Kenceng najubilah!! Ya ampuun... Ni orang pindah berdiri di depan aja kenapa. Mana kata Hana di angeliatin gue mulu. Hueeeee serem!!!!!!
Terus, yang lucunya lagi, pas dia ngedarin kantong ke penumpang, dia ngelewatin gue sama Hana aja gitu. Padahal kita berdua udah ubek-ubek dompet nyari uang receh. Hiaaa... Itu orang kasihan kali ya ngeliat kita berdua yang masi kayak bocah. Hmmm...


Di senen, kita berdua hunting kesana-kemari. Tapi ternyata yang Hana cari cuma ada dikit-dikit... Dan ga semua judul ada. Alhasil dia cuma dapet Prince of tea nomor 1-21.

Selesai hunting, kita langsung cabut ke Tanah Abang. Karena hana mau shalat di sana, jadi kita buru-buru jalan ke sana.
Kita langsung cari papan trayek bis dan angkot yang ada di Terminal bis Senen.


Tapi karena di situ gak tercantum trayek yang mencantumkan tulisan tanah abang, jadi kita memutuskan untuk bertanya ke pak petugas di terminal itu.
Kira-kira, beginilah percakapan antara kami dan Pak Petugas yang baik hati dan tidak sombong:

G: Gue
H: Hana
Pet: Pak Petugas

G: Pak, maaf mau tanya, kalo Bis Jurusan Tangah abang itu nomor berapa ya?
Pet: Wah, kalo yang jurusan ke tanah abang, kalian jalan keluar terminal, terus ke kiri. Nah, di sana baru ada. Kalo di sini gak ada, dek...
H: Oh, di deket atrium ya, pak?
Pet: Iya, kalian ke depan atrium, terus blablablablablabla.....

Di sini gue udah mulai ragu-ragu karena infonya ga masuk ke otak gue. (sumpah, lemot gue kambuh)
Dan bapak ini melanjutkan:

Pet: Kalo kalian berdua, mendingan naik bajaj aja ke tanah abang. Cegat bajaj di depan situ, paling-paling 10 ribu.

Gue dan Hana berpandangan dan menatap penuh arti: 'Gimana nih??'

G: Yaudahm, gimana kalo kita naik bajaj aja.
H: Yaudah deh, yuk.
Pet: Iya, mendingan naik bajaj... Yaudah, hati-hati ya...
G H: Iya, makasih banyak, pak...

Kemudian kita berlalu menninggalkan bapak itu.
Setelah agak jauh, baru kita berdua ketawa ngakak. Sumpah, itu bapak ketauan banget ngira kita berdua masih bocah. Dia khawatir gitu ngeliat kita berdua jalan-jalan tanpa pengawasan orang dewasa. Padahal mah..... Agak gak ridho juga sih dibilang begitu, tapi karena bapak itu baik yaaa yasudahlah.

Akhirnya kita berdua berbajaj ria menuju TA. Setelah tawar menawar njelimet juga tentunya.
Dan gak lupa, berfoto-foto di bajaj.




***


Sesampainya di TA, kita menuju masjid di lantai paling atas...

Wastafel + kaca yang sangat keren





Anak kecil lucu berwajah india yang ternyata orang tua.sodaranya berbicara menggunakan bahasa jawa. Hmm... Saya tertipu mentah-mentah.



Setelah sholat, kita berkeliling di pasarnya... Dan tentu saja kalap belanja ngeliat baju dengan harga yang amat sangat miring. Hmm... Fantastico!

Keadaan TA


Di tengah pasar, Kita sempet ngeliat seorang mbak-mbak yang lagi duduk make baju pink yang gambarnya strawberry gitu. Gue sih mikir, Ih, itu bajunya mbak-mbak lucu juga, apalagi dia juga pake jilbab yang warnanya sama. Tapi karena gue ga terlalu suka Pink, gue ga terlalu mikirin banget. Tapi setelah beberapa langkah, hana ngebahas itu baju mbak-mbak. Terus gue bilang, gue juga ngerasa kalo itu bagus. Dan ternyata sodara-sodara... dia pengen aja gitu cari itu baju. Hmm...
Akhirnya kita muter-muter lagi di pasar sampe ke Blok A buat cari si strawberry. Tapi ternyata gak ada di mana-mana. Dia malah beli dress ijo yang membuat gue mengerahkan kemampuan menawar gue.

Yang tadinya dia taksir diatas 100, tapi ternyata dapet di harga 70.
Voila.

Akhirnya perjalanan itu pun berakhir menghasilkan 4 baju untuk gue dan beberapa untuk Hanul.
Dan kita pun pulaaaaaaang....


***

CONVERSATION

4 COMMENTS:

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top