Kue lebaran

Minggu, 29 Agustus 2010


Karena kemarin malam nyokap udah bilang supaya besok gue bantuin bikin kue, dan tadi pagi pun doi udah mewanti-wanti gue untuk gak bangun siang *siang disini maksudnya adalah siang yang sangat siang*.
Jadi, tadi gue pasrah saat nyokap mengganggu mimpi indah gue *Yang sebenernya sih gue juga ga inget, mimpinya apa dan sebenernya gue mimpi apa engga*. Dengan muka beler dan mata ngantuk, sekitar jam 9 gue pun berjalan gontai kayak orang mabok menuju dapur.

Sampe di dapur, ternyata nyokap udah selesai bikin adonan dan udah mulai membentuk nastarnya. Dan gue yang masih lemes karena baru banget bangun dan ngerasa kurang banget tidur *Padahal udah tidur lama*. Karena nyawa gue masih gatau kemana, jadi selama beberapa menit (FYI lebih dari 10 metit), gue cuma duduk diem ngeliatin nyokap.



Setelah nyawa ngumpul dan gue merasa punya cukup tenaga *Agak Berlebihan*, gue mulai ikutan terjun ke dalam kancah perkuean.

Selama beberapa jam, gue dan nyokap pun bergelut dengan bahan-bahan mentah serta bau-bau kue yang menguar dari dalem oven yang seperti anda ketahui itu cukup menggoda iman manusia yang berpuasa.

Sampe jam 12, itu kue-kue baru mateng semua. Ini dia pictnya:

Belom Dipanggang
Berantakan
Dalam Proses
Ngebul
Hasilnya
Hasilnya
Hasilnya
Dan sepertinya kegiatan ini masih akan terus berlanjut untuk beberapa hari ke depan.
Tentu saja masih akan ada godaan-godaan lain yang akan datang.

*Sing: Lebaran sebentar lagi~
           Lebaran sebentar lagi~
       
          Katanya sih....


***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top