Mengunjungi Sepupuku

 Minggu, 8 Agustus 2010


 Hari ini, rencana yang dari kemaren-kemaren tertunda, akhirnya bisa terlaksana.

Yep, ke makam sepupu gue.
Sebenernya waktu itu pingin ziarah bareng temen-temen gue, tapi karena hari itu di kampus ada acara (Seminar), jadi gue gak bisa ngintil mereka. Jadilah gue nyekar berdua sama nyokap.

Dan seperti yang telah saya tulis diatas, sore ini, kami baru sempet berangkat. Padahal, bunganya udah dibeli dari dua hari yang lalu. Mereka membeku di llemari es *Eenngg... Gak membeku juga sih, agak berlebih*.

Akhirnya kami berangkat dengan hati senang dan riang gembira.

Inilah keadaan di sana:

Makam Sepupuku - Darmawan
Sekaligus makam keponakanku... - Fahri dan Farhan
Makam kakek sepupu gue
Makam sepupuku - Heratri

Keadaan sekitar


Crowded



Want some?

Macet


Macet


Ternyata hari ini makam rame bin sibuk banget.
Terutama penjual bunga dan air wangi.

Hmm... Plus jalanan macet pula.

Hiyah.


Tapi cukup senang karena bisa menyempatkan mengunjungi makam sepupuku si Alm. darmawa yang baik hati, tidak sombong dan selalu cengengesan itu.

Hiks. Jadi teringat masa saat kita masih bareng-bareng di SMA yang sama. Kadang kalo bokap ga bisa nganter gue, gue suka nebeng dia. Dia sering ngajak gue pulang bareng dan gue selalu menolak karena gak enak sama temen-temen gue seperjuangan. *hahaha*
Tapi begitu temen-temen gue ada urusan dan gue pingin nebeng dia, pasti deh dia udah duluan janjian pulang bareng cewek. Hmmm... Emang dasar nih manusia satu. Eheheheh.


Sepupu gue yang satu ini orangnya humble banget. Supel dan Ramah. Temennya banyaaaaaaak banget. Semua orang pasti kenal sama dia. Dia juga gak pernah ragu buat nolongin orang lain.

Mungkin hal itu yang bikin dia jadi punya banyak temen.
Dia juga gak pernah marah.
Tapi dia juga badung gak ketulungan. Hmmm...

Dan memori gue akhirnya juga kembali ke masa itu. Saat gue masih duduk di kelas dua SMA.
Saat pagi-pagi gue denger kalo dia ada di rumah sakit.
Dia koma.
Sepupu gue koma.

Dia gak sadarkan diri setelah tertabrak mobil Satpol PP dini hari.
Gue ulangi, SATPOL PP, dan mobil yang gak berlampu yang berisi manusia-manusia yang entah apa itu kabur tanpa mau tanggung jawab.

Saat itu pukul 2 dini hari saat dia dan temen-temennya pergi untuk cari makanan di daerah Mahkota Simprug.
Temen-temen dia selamat karena berhasil menghindari mobil gak tahu aturan itu. Tapi dia yang kebetulan ada di paling belakang, gak sempet menghindar, daaaaan... Terjadilah.

Di rumah sakit, gue gak tega banget ngeliat dia, badannya panas, menggigil dan air matanya menetes terus. Dia pasti kesakitan.
Gak ada yang bisa gue lakuin, yang ada gue ikutan nangis ngeliat dia kayak gitu.
Dan saat dirontgen, di kepalanya banyak bercak darah. Aaaaaaaaa!!! Gue gak mau sesuatu yang buruk terjadi!!!
Sampe beberapa jam, dia belum juga sadar. Gue lupa tepatnya keesokan harinya/2 hari kemudian, saat gue di kelas, pas banget gue mau ulangan. Saat itu gue dapet sms yang mengabarkan kalo sepupu gue meninggal dunia. Innalilahi wainna ilaihi rojiun..

Padahal gue berharap banget suatu hari dia bisa siuman dan kembali lagi sekolah bareng gue. Tapi ternyata Allah berkehendak lain.
Mungkin ini yang paling baik, supaya dia gak terlalu lama menderita di dunia.
:)

Dan sampe sekarang, gue kadang masih gak nyangka kalo dia udah ada di tempat yang jauh, yang berbeda dengan gue saat ini.  Gue selalu berharap bisa kayak dulu lagi.
Yah, walaupun gue tau itu mustahil. Tapi berharap kan gak dilarang. Hehe. :p

Hey, you wherever you are, in your peaceful resting place, you have to know this.
You have to know that I miss u, my bro... All of us are missing u...

Juga untuk kakek nenekku, sepupuku Ratri dan Fahri-Farhan.
Semoga tenang disana.
Kami selalu mendoakanmu.


***


CONVERSATION

2 COMMENTS:

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top