BuBar

Kamis, 19 Agustus 2010

Kalo gue liat, hari ini kayaknya bubarnya bakalan jadi setelah dari kemaren tak ada tanggapan yang antusias dari para manusia yang diajak.
Gue sendiri heran, itu para manusia yang diajak bubar, jaimnya gak ketulungan. Sok-sok gak mau-gak mau gitu. Padahal mah biasanya kalo ada makan-makan, mereka paling cepet. Apalagi kalo gratis. Hmmm...
*Pssssst. Ngomong-ngomong, Jangan bilang-bilang orangnya ya!*

Dan gue juga baru liat, orang ngundang makan sampe mohon-mohon ke orng yang diundang. Sumpah, udah kebalik-balik kali ya dunia.

Kalo gue sih, karena dari awal udah janji mau dateng ya ga ikutan sok-sok jual mahal kayak  mereka gitu. :p
Dan ternyata, yang gak gue tau, mereka beneran cuma sok-sokan jaim aja di depan putri. Mereka emang udah mau dateng.
Hieeeee...
Ngeselin juga ngeliatnya.

Hahahahhaha. Dasar para manusia.
*Eh, kira-kira orangnya baca gak ya? Damai ya! Hehe.*


***

Sebelum berangkat ke TKP, berhubung gak semua tau rumah emput, kita ngumpul dulu di kampus. Sekalian nunggu anak-anak yang kita sebut saja 'pertamax' yang sebagian dari mereka mau ketemu sama dosen apaa gitu. 
Setelah menunggu selama bermenit-menit dan kerena kayaknya masih agak lama, jadi akhirnya kami berlima (Gue, Nia, Putri, Gama dan Eka) memisahkan diri.
Kami jalan kerumah putri duluaaaaaaaan...

Tapi karena sang navigator adalah si Putri yang entah karena dia gak tau jalan atau bagaimana gue juga ga tau, dia menunjukkan jalan yang BENER banget, sehingga kita dihadapkan pada jalan-jalan ajaib. Kita ketemu jalan yang lagi diaspal dan harus muter lumayan jauh, ketemu jalan becek cek, yah, pokoknya ajaib seperti yang udah gue katakan sebelumnya.

Yak, setelah perjalanan mendaki gunung lewati lembah (hmmmm.. agak berlebihan sih ini sebenernya), akhirnya bisa sampe juga di rumah emput. (Sebenernya itu rumah om putri yang ada di sebelah rumah putri. Ngerti gak? Ya pokoknya begitu lah).
Dan ternyata si eka yang tadi misah sendiri, udah nyampe duluan! Rrrrrrghh dia membiarkan gue, nia dan gama disesatkan oleh emput!
Hahahahah. becanda, putri... ^^

Di sana, gue dan nia cuma duduk-duduk doank saking teparnya. Tepatnya sih gue yang tepar, Panas banget di jalan. Mana ga nyampe-nyampe pula.
Alhasil, sampe magrib, cuma duduk di sofa sambil ngeliatin orang-orang lewat di dalem rumah.

Dan akhirnya! Datanglah saat matahri terbenam yang telah ditnggu-tunggu!
Beriap-siap untuk menyikat semuanya!
Hahahaha.

Semangat pun bangkit kembali!

 ***
Sempet ada kejadian autis pas sholat magrib.
Karena gue lagi gak ikutan sholat, gue cuma duduk di belakang bareng bibun sementara anak-anak yang lain sholat berjamaah.
dari awal mereka emang udah susah banget nahan ketawa. Khususnya para pria-pria autis yang menjadi makmum.  
Di tengah keheningan sholat,
Tiba-tiba terdengar suara mencekam dari arah ruang tamu yang bikin gue melongo.
Yak.
Suara jingle eskrim walls berkumandang, sodara-sodara!!!

Alhasil, jingle eskrim walls tersebut mengundang cekikikan bocah-bocah yang sholatnya batal gara-gara gak kuat nahan ketawa.
Haaa
Cacad abis dah.

Awalnya semua ngira ada tukang eskrim nyasar malem-malem. Ternyata jingle eskrim itu berasal dari ponsel seseorang yang disamarkan namanya.
Sumpah. Autis.

***

Disana, semuanya makmur dan bahagia karena banyak makanan. Pokoknya tak kurang suatu apa *Jijay juga ya bahasa gue*.



Before - Ini hanya sebagian
Dalam proses

Keadaan dari pos penjagaan gue

Setelah makan-makan, acara ngumpul-ngumpul kita diisi dengan nyanyi bareng. Awalnya sih cuma gitaris kita bareng gue, eka dan nia yang nyanyi-nyayi di belakang. Terus, begitu tiba-tiba ada yang autis mati-matiin lampu belakang, acara nyanyi-nyanyi mendadak bubar karena ngeri gelap-gelapan. Gue juga ngeri di belakang kalo lampunya dimatiin gitu. Wong di situ itu rumah kosong kok. Hyaaaa.
Karena gitarnya nganggur, akhirnya itu gitar dipake om buat nyanyi-nyanyi sendiri. Dan lama-lama, anak-anak yang lain ikutan nyanyi bareng.
Paling kocak waktu mereka nyanyi lagunya Bondan Prakoso yang judulnya 'Ya Sudahlah' . Kan ada bagian "dengar ku bernyanyi lalalalala heyeyeyeyeyayaya"
Dan mereka menyanyikan baris ini dengan suara maksa dan nada kocak yang bikin ngakak. Autis.
Nyanyi bareng, berasa ada api unggun
Abis makan - nyanyi bareng

***

Akhirnya pukul 9 kurang, kami semua pulang. Sebenernya sih pengen pulang dari jam setengah 9, tapi karena nyokap putri belum balik tarawih, jadi kita semua menunggu beliau balik dulu untuk pamit. 
Itupun kita masih ditahan-tahan sama si emput. Padahal tadi udah perjanjian loh sama dia, malah dia yang menganjurkan kita pulang jam setengah 9. Hmmm... Emang dasar.

Gue pun pulang dengan selamat bersama Eka dan Gamcing.
Mereka memang selalu setia mengantarku pulang. Hahay! Thx, guys!

And then....
The end of this Autis day.
Happy birthday, Mpuut!
(Eh, gue belom bilang ya kalo beberapa hari yang lalu si putri ulang tahun?? Huaaa maap deh!)


***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top