A day wid Nyokap

Selasa, 14 September 2010

Hari ini, karena ga ada janji sama temen dan akibat kebosanan maksimum gue dirumah, akhirnya gue mengajak nyokap untuk jalan ga jelas ke Blok M. Yak, Blok M memang selalu menjadi tempat pelarian yang lumayan asik karena cukup luas dan ga bakal kelar kelilingin itu tempat dalam sehari. Sounds great, right?

Dan ternyata nyokap mau juga diajak bergeje ria! Yes!


Pukul 1 siang kami berdua berangkat. Tentunya menggunakan angkot. Yaiyalah. Secara kita berdua suram semua, ga ada yang bisa bawa motor. Apalagi mobil. Hiaaaah terpaksa lah harus ngangkot kemana-mana. Hmmm...



Tapi ternyata jalan menuju Blok M lancar banget!!! Sepertinya suasana sepi jakarta masih terasa di hari ke 5 lebaran ini *Seenaknya*.

Sampe sana muter-muter ga jelas di Blok M Square dan BlokM mal untuk mencari gelang yang lumayan gue incer. Dan akhirnya dapet di pedagang yang mangkal di deket Food Court seharga 10ribu -> dapet 4. Ayei!

Setelah itu kita cari makan sekitar pukul 3. Dan kau tahu? Ternyata ngantri untuk pesen makanan di K*C hampir sama seperti ngantri BLT!!! Sungguh hebring sekali sodara-sodara!
Yang lebih gila lagi. Gue baru sadar berada pada antrian yang salah setelah gue berada di tengah barisan. Gue baru nyadar kalo ternyata kasir di depan barisan tempat gue antri itu leletnya naujubilah!
Bahkan. orang yang datang setelah gue aja lebih pintar dari gue. Dia cepat menyadari ketidakberesan si kasir di barisan gue, dan dia segera pindah ke antrian sebelah dengan kasir yang lebih sigap. Nah gue malah baru sadar ketika itu mas-mas yang tadinya ngantri di belakang gue, langsung maju dengan cepat dan ngebalap gue begitu pindah ke barisan sebelah!
Dia udah bisa memesan sementara masih ada 2 orang lagi di depan gue.
KENAPA GUE BISA GAK SADAR SIH?????? Sumpah terlalu banget nih.
Itu mas-mas juga jahat ya ga bilangin gue.
(Lho?? Emang Siapa Gue??)

Ngantrinya luar binasa.
Mas-mas berjaket ijo yang cepat tanggap. Sayang wajahnya kena sensor.


Dan setelah penantian yang panjang, dengan omel-omelan dari belakang gue yang ditujukan kepada ibu-ibu yang  ngantri tepat di depan gue karena mesennya lama benget, akhirnya gue bisa sampai juga di depan kasir dan bisa pesan makanan dengan cepat, singkat, padat dan jelas *Takut diomelin juga soalnya*.

Sayangnya makanannya gak sempet kefoto. Soalnya udah kelaperan akibat kelamaan ngantri.
Haahahahahah.

***

Setelah makan, kami keluar dari tempat itu dan berjalan tanpa arah ke arah tangga yang tembus ke sebelah Blok M Square. Karena hujan yang sejak jam 2 an turun deres banget itu belum berenti sepenuhnya alias masih gerimis, kita berdua memutuskan untuk masuk lagi ke Square.
Dan di sana, ketika baru turun dan mau masuk, kita ketemu seorang tetangga yang katanya punya toko di situ. Dia kebetulan mau ke mushola di bawah dan ngeliat nyokap gue. Alhasil, Dia mengundang kita untuk mampir. *Cieilah gaya gue*. Tapi karena gue dan nyokap belum sholat ashar, jadi kita mau ke masjid atas dulu sebelum ke toko dia.
Kami pun menuju lift.
Tapi setelah ditunggu-tunggu, itu lift naik turun naik tapi ga ada yang kebuka karena penuh terus! Akhirnya kita menyerah dan mencari mushola lain di lantai bawah yang menjadi tempat tujuan tetangga gue tadi itu.
Setelah tanya sana sini, akhirnya ketemu juga. Ini dia:
Mushala minimalis. Banget.

Abis sholat, gue dan nyokap ke atas untuk mencari lapak lukisan tetangga gue. Ternyata dia ada di lantai dasar. Di pinggir-pinggir gitu. Gue aja baru tau kalo di situ ada lapak-lapak lukisan. Norak juga ya gue.
Lapak Lukisan Tetanggaku - Maaf agak kurang fokus
Seniman


Setelah nongkrong di sana selama beberapa lama, menonton orang ngelukis dan memandang lukisan-lukisan yang dipajang disana, dan setelah menghabiskan teh botol yang disuguhkan si empunya toko *Aus, mba?* akhirnya kami mohon diri. Karena udah semakin malam dan takut ujannya makin deres.

Dan bener aja. Rintik-rintik hujan yang cukup deras ketika kita menuju terminal, makin bertambah deras begitu kita sampai di terminal.
Dan sempet ada kejadian dikenain payung basah pula sama orang. Untung jutek gue ga kumat saat itu. Yah, masih suasana lebaran... Sabar dikit lah ya... *Tarik nafaaaas.... Embuskan...*.

Yak, dengan berjubel-jubel di pinggir terminal yang sedang diguyur hujan, kami bersama para calon penumpang lain menunggu kedatangan bus yang sepertinya agak jual mahal saat itu. Untungnya disitu ada atapnya. Kalo ga, selesailah sudah.
Dan beberapa saat kemudian, bus yang gue tunggu pun datang. Untungnya (lagi), sopir bus itu berbaik hati menghentikan busnya di depan kami. Jadi tak sia-sia kami menerobos hujan demi menaiki bus itu. Waw, sudah jadi idola rupanya.
Pemandangan dari dalam Bus Mini
Basah

Dan di perjalanan, ternyata ada genangan air dimana-mana.
Sempet dapet kejutan pula ketika ada motor ngebut tepat di samping bus yang gue naikin. Kebetulan, gue yang berada di depan pintu, kena cipratan air yang lumayan aja gitu ya dari genangan air di jalan. Thank The rider. NICE.


Banjirnya dahsyat.

Sekian reportase dari saya di hari gue bersama nyokap ini. Karena jalan menuju rumah gue digenangi banjir, dan ga ada ojek pula (udah Banjyirr, ga ada ojyekk. Pas banget nih timingnya), jadi gue harus mencari jalan lain.
Oke, see you! Gue mau pulang dulu ya!

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top