Minal Aidin Wal Faizin!!

Jumat, 10 September 2010




Finally!
Today is THE DAY!
Yeah, hari kemenangan tiba!!!
Senangnya.

Pagi-pagi dari jam 5 udah dibangunin nyokap buat sholat subuh sekalian ngantri mandi. Iya, heran ya. Kayak di Kos-kosan aja pake ngantri-ngantri segala.
Yah, begitulah. Soalnya gue itu kalo udah di kamar mandi butuh waktu lama banget dan ga suka di buru-buru, jadi harus bangun pagi-pagi buat ngetepin kamar mandi. Hiaaaa penting banget kan.



Jadi, setelah sholat dan minum teh, gue pun menjalankan ritual mandi.
Setelah mandi sukses dijalankan, dan tentu saja pake baju, gue merasakan perut gue semakin aneh. Sebenernya sih dari bangun tidur dan sebelum mandi, tapi gak gue rasa-rasain. Dan setelah mandi malah makin terasa. Tapi yaudahlah, rasanya masih bisa ditahan. Jadi gue menolak waktu nyokap nyuruh minum obat.

Setelah itu, tentunya menuju ke masjid untuk sholat ied!
Dan ternyata udah cukup ramai walaupun udah berangkat lebih awal. Tapi ternyata di depan ada tempat kosong yang tentunya adalah di aspal.
Tiap tahun selalu begitu. Karena masjid di deket rumah gue itu ga cukup besar, bahkan untuk jamaah laki-laki aja ga muat. Jadi sebagian jamaah cowo dan seluruh jamaah perempuan harus rela sholat di jalanan depan masjid (Karena masjid ini di pinggir jalan).
Tapi gapapa karena seluruh jalan udah ditutupin koran-koran gitu. Dan pas kita (Gue, Nyokap, Tetangga gue+anaknya) duduk, baru nyadar semua kalo ternyata kita itu pas banget ada di depan speaker.
Wowww dahsyat!!!! Menggelegar di kuping.
Positifnya, ga bakalan salah denger apapun yang keluar dari mulut sang imam/penceramah (Yaiyalah).

Speaker super di depan muka gue


Suasana Sholat Ied di tengah jalan
Tetangga gue dan anaknya

Begitu shalat usai, langsung disambung dengan ritual salamsalaman setelah sholat. Sebenernya sih ini salaman basa-basi, toh nanti bakalan salam-salaman lagi. Tapi gapapa, lebih cepat lebih baik kan? Yowis.

Kemudian, pulang ke rumah dan maaf-maafan sama orang rumah. Hehe. Semoga kesalahan-kesalahan yang kemaren-kemaren ga kita ulangin lagi ya. Amin.

Selanjutnya tentu saja Sarapan!!!! Ketupat/Lontong+Sambel goreng krecek/Sayur lodeh+Gulai Bebek+Rendang+Opor.
Tinggal pilih tinggal pilih!
Kalo ada ini baru deh lebarannya terasa. \('0')/

Berantakan - dan tanpa garnish - Maklum, udah laper


***





Ritual selanjutnya adalah maaf-maafan sama tetangga-tetangga. Setiap tahun pasti keliling daerah rumah bersama para tetangga lainnya yang juga keluar rumah. Kadang suka kebetulan tumpah numplek di pertigaan dan jadi rame kayak pasar malem. Tapi disitu asiknya (kan jadi ga usah jalan-jalan lagi. Ups). Tapi ada juga beberapa keluarga yang ga mau ikutan muter tapi cuma nunggu di rumah minta di datengin.
Hmm... Ayo dong keluar semuanyaa! Semangat semangat! Ini lebaran lho! (Mereka juga tau kali kalo ini lebaran).

But its okay.
Mumpung masih lebaran jadi gapapa mereka mau jalan-jalan muter keliling kampung atao ngendon (Ngendon itu artinya semacam diem menetap secara pasif) di rumah aja. Saya maklum! Ahahahaah (Siapa gue?)














 Sumber Gambar






***

Yak. Setelah bersalam-salaman dengan tetangga yang kira-kira berjumlah 20ribu orang, Tangan pun udah lepek setelah saling bertukar bakteri dengan senang hati, maka acara tahunan yang wajib dilaksanakan selanjutnya adalah pergi kerumah Bude dan Pakde gue.
Rumahnya si deket, kurang lebih cuma sekitar 1 Km. Jadi dengan naik motor 'berdua-dua teman jangan suka iri kalo iri dijitak sepuluh kali sekalian bubar', kami berempat, keluarga bahagia ini mengarungi jalan di tengah suasana lebaran menuju rumah kakak bokap dan nyokap.

Perjalanan cuma memakan waktu beberapa menit karena saat itu masih lumayan terhitung pagi dan masih belum banyak orang yang bepergian, jadi belum macet. Padahal biasanya di daerah rumah gue itu (Caplin), kalo pas lebaran gini, di jalan keluar menuju jalan ciledug raya nya  itu selalu macet. Bottleneck abis-abisan deh pokoknya. Bisa sampe panjang banget malah. Hmm... Tapi untungnya tadi kami tidak terkena macet.
Alhamdulillah...

***

Sampai di sana, lompat ke satu rumah ke rumah lain di dekat-dekat situ. Yah, kebetulan di daerah situ kebanyakan sodara. Jadi enak deh ga usah pergi jauh-jauh. Tapi ya itu, jadi gak gaul. perginya kesitu-situ aja. Hmm...

Di rumah bude, seperti biasa banyak suguhan di meja. Dan di kulkas yang siap digratak (Emang dasar tamu SOPAN ya). Jadi kalo di sana, selalu icip-icip. Padahal sih makanannya gak jauh beda sama yang di rumah. Yaa, namanya juga seksi icip-icip (Mulai gak jelas=mulai ngantuk *lagi*).

***

Setelah Ketemu sanak famili, maka kami berempat pulang laggi ke rumah. Dan berakhirlah acara kunjungan kami yang singkat banget itu. Yah, wong cuma satu tempat aja kok.

Dan  bener aja. Begitu kita pulang yang ternyata udah lumayan siang, di Caplin macetnya udah panjaaaaaaaaaaaaang aja.
Apalagi yang lawan arah sama gue. Sepanjang jalan kenangan deh pokoknya.
Saking parahnya, gue sampe tergelitik untuk mengabadikan peristiwa itu.
Ini dia...

Yang berwarna merah" ini bukan tukang ojek, melainkan Abang gue *Takut digetok Palu*


Bagusnya, di jalur gue, macetnya ga separah di jalur kanan. Jadi ga perlu berlama-lama bermacet ria.

***


Anyway, Biasanya kalo lebaran gini banyak yang dateng ke rumah buat silaturahmi. Terutama tetangga-tetangga yang sekarang udah pindah rumah dan keponakan bokap.
Dan bener aja. Tadi ada 2 keluarga yang dateng. Yang satu ada keluarga tetangga gue yang sekarang udah bukan tetangga gue lagi karena udah pindah rumah (Sumpah, ini beneran ga efisien banget penggunaan kata-katanya) dan yang satu lagi adalah keponakan bokap.
Voila!
Tepat bukan?
Yak, dan Rumah gue jadi rame plus berantakan. Hahaha.

***

Sekitar jam 4, mantan tetangga gue yang sekarang udah bukan tetangga gue lagi itu masih ada di rumah. Tapi sayang sungguh sayang, mata gue ga bisa diajak kompromi lagi saking akrabnya kelopak atas dan bawah. Jadi,  setelah sholat Ashar, gue mohon diri untuk pergi ke alam mimpi. Maaf ya, tamu atas perlakuan (anak) tuan rumah yang ga jelas seperti ini.
Habisnya aku ngantuk... -_-
So, i prefer say goodbye to them. Untungnya mereka sudah mengerti saya... :')


***

Kini, di malam yang sesunyi ini (Lho kok malah nyanyi??), maksudnya di malam  ini, lebaran hari pertama akan segera berakhir. Tau apa yang paling gue suka dari hari lebaran??
Tentu saja angpao!!!! Haaa! Aku selalu menunggu bagian ini. :p

Terima kasih banyak untuk para pemberi angpao setia! Hehehe.

Akhir kata, di hari yang fitri ini, semoga dosa kita diampuni oleh Allah SWT dan tak ada lagi yang rasa marah atau sakit hati yang mengganjal dalam diri kita. Amin...

Salam Idul Fitri!!!!










 
  

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top