Sehari bersama Hanull \('0')/

Selasa, 31 Agustus 2010

Hari ini rencananya, gue dan hanul mau jalan berdua setelah kemarin sempet tertunda. Begitulah, rencana awal sih kita mau jalan hari senin, tepatnya kemarin itu. Tapi harus batal karena si hanul diajak nyokapnya untuk bantuin bawa barang belanjaan dari TA.
Yak, jadi baru jadi jalan hari ini.
Tadinya sih tujuan gue dan dia adalah mencari uno, beli barang-barang lucu dan beli komik. Tadinya juga, kita berdua gak pingin buka puasa di luar dan pingin pulang sebelum sore supaya gak kena macet.
Tapi entah kenapa si Hanull kemarin tiba-tiba bilang mau traktir gue bukpus. Hmm... Sepertinya ada yang perlu dicurigai. (Hahaha. Ga segitunya juga sih). Alhasil kita merubah rencana menjadi berangkat siang dan pulang malam.

Jadi, sesuai kesepakatan dalam diskusi panjang dan alot semalam soal ‘berangkat jam berapa besok’ yang menghasilkan keputusan ‘berangkat jam 11’, kita kemudian berangkat pukul 11. Karena pertimbangan ‘kalo siang macet’ , ‘panas’ dan sejenisnya.
Kami pun bertemu di depan komplek deplu (yang sesungguhnya agak gak fair juga karena dari rumah gue jauh, sedangkan dari rumah dia deket banget -.- ... tapi tidak apa-apa karena sesungguhnya saya ini teman yang baik :p)
Nungguin Tersangka


Deplu

Dan kami pun berangkat di siang hari yang terik itu. Tentu saja menggunakan angkot tercinta metro mini 69. Lol.

Sampai di blok m, kita berdua menuju blok m square untuk hunting komik dan gelang. Tadinya sih mau turun di taman dan langsung nyebrang, tapi abang metro mini yang sangat murah hati itu malah jalan terus sampe masuk ke terminal. Alhasil kita terpaksa lewat bawah deh. Untung di sana belum terlalu rame. Kalo rame kan serem.

Setelah melewati mall bawah terminal serta melintasi parkiran yang gelap dan gak jelas itu, sampailah kami di tempat tujuan pertama. Blok m square! Eng ing eeeng!!!
Blok M Square - Gambar ini Agak hiperbola si sebenernya.


Kami pun langsung menuju lapak-lapak pedagang buku untuk mencari komik di bursa buku BS di GF. 

Bursa Buku Murah di Blok M Square
Lapak

Tapi ternyata lapak favorit hanull gak buka, dan kecewalah dia karena tak bisa bertemu abang-abang penjual komik favoritnya (Huaaa... ampun nul!!).
Dan setelah kita muter-muter pun, dia tak juga menemukan komik yang dia cari. Sampe-sampe pas ketemu seorang abang penjual buku yang ngeliat gue bawa-bawa plastik yang berisi novel Breaking Dawn yang gw pinjem dari Hanull, dia tanya “neng, beli breaking dawn harganya berapa?”
Karena gue merasa gak beli itu novel, jadi gue diem sejenak untuk membiarkan si hanull jawab, tapi karena kayaknya itu bocah gak ada niat untuk ngejawab, alhasil gue yang jawab, “Oh, gatau bang, ini belinya di Gramedia”. Dan dia malah nawarin novel Eclipse dan lain-lainnya. Gue jawab aja “Udah ada, bang” dan langsung ngacirrr....
Pas gue protes ke hanull kenapa gak mau ngejawab pertanyaan abangnya, dia malah bilang, “Abangnya kan ngajak ngobrol lo”. Hiaaaaaaa... Siapa juga yang ngobrol. Berasa udah kenal lama pake ngobrol segala. Gak sekalian ngopi bareng sambil main gaplek?
TKP : Disinilah abang  yang ngajak ngobrol itu tiba-tiba muncul

Oke, lanjut.
Karena komiknya gak ketemu, jadi kita berniat meneruskan perjalanan untuk mencari kalung ke lantai atas. Dengan penuh perjuangan, kita berkeliling mencari-cari pedagang kalung yang tersebar di seluruh penjuru gedung (Berasa lagi nyari dragon ball ya ini).
Dan setelah berkali-kali mengubek-ubek dagangan-dagangan orang, akhirnya kami menemukan lapak yang cukup lengkap dan ada 1 2 yang menarik.
Karena gue menemukan 2 kalung yang lucu, jadi gue memutuskan untuk menawar. Dengan nekatnya, gue menawar 15k untuk keduanya (Beginilah kalo memakai prinsip nawar di FJB Kaskus. :p. Yah, nothing to lose kan? Paling juga jadi tambah aus dikit. Hahaha). Tapi ternyata gak dikasih. Hiks. Dan dia memberikan harga yang gak masuk akal kepada gue. Hey mas, saya ini biasa belanja, tauk. Janganlah membohongi saya. Saya juga tau ini harganya berapa. Huuuuuuuu....
Karena gue males urusannya panjang, jadi gue memilih satu kalung dan memberikan penawaran yang menurut gue ‘emang segitu harganya’. Tapi tu abang gak jelas tetep aja gak mau nurunin harganya. Sampe gue nawar di atas harga normal, dia masih belum mau ngelepas. Hhhh... Dengan berat hati, gue mengajak hanull untuk mundur dan angkat kaki dari situ. Berat, karena gue terlanjur suka.
Dan taukah anda itu abang bilang apa pas gue dan hanull baru mau pergi????? Dia bilang gini: “huh, ngeberantakin doang”.
Ih, ngeselin gak sih!!!!!!
Uuuuhhh kesel!
Gue sama hanull langsung gondok dan cepet-cepet jalan untuk pergi dari situ. Tapi baru beberapa meter gue melangkah, tiba-tiba itu abang stress manggil-manggil gue dan setuju dengan harga gue. Anjr*t! Udah marah-marah, jutek, judes, pake ngatain segala, eeh ternyata mau juga. Kenapa gak dari tadi aja coba! Pake cari ribut dulu. Untung aja... (untung aja apa, win???)
Untung gue lagi baik.
Yak, setelah muter-muter  gak jelas, kita berdua kemudian ke atas untuk sholat zuhur karena ternyata udah pukul 2. Hmm...
Pemandangan di Depan Masjid
Masjid
Masjid. ?
Kipas yang menyeramkan. Mendadak mengeluarkan suara keras yang membuat gw teringat Final Dest
Di depan Masjid
Ada yang Jaim

Sudah kapok jaim katanya

Setelah sholat dan berkeliling lagi, kita pindah haluan menuju gramedia.


Pintu yang Membuat penasaran
Pintu yang Membuat penasaran : Dari dekat
Pemandangan setelah melewati pintu tadi : Yang ternyata lumayan.

Setelah mencari pintu Muti 2, berjalan keluar dan nyeberang sedikit, sampailah kita di Gramedia.
Lantai 2

Tapi ternyata Llukisan Hujan yang hanull cari juga gak ada di situ.
Dan karena udah pegel plus gak kuat jalan, kita cari tempat duduk di lantai 3 dan baca majalah sambil leyeh-leyeh.

Hampir aja lupa tujuan selanjutnya karena pewe sama bangkunya.
tapi tugas mulia tetap harus dilaksanakan mengingat jam sudah menunjukkan pukul 4 (yah, kurang lebihnya mohon maaf).
Gue dan Hanull pun melanjutkan perjalanan untuk mencari kitab suci (Lho?)
Yak, mencari kartu uno plus makanan buka puasa sih sebenernya.


Kita menuju Blok M Plazaaaaa
Bawaannya kepikiran pasar tradisional kalo liat bangunan ini. But i like it.

Di Blok M Plaza, ternyata sepi sesepi hatiku yang kini sendiri (argh kenapa jadi curhat???).  begitu sampai di sana, kita langsung solat ashar.
Mushala
Ehem

Setelah solat, Kami  langsung menuju toko yang menjual kartu uno yang akan gue beli untuk menggantikan kartu gue sebelumnya yang udah RIP disobek-sobek sama satpam kampus. Rrrrrrrggghhhh!!!
Tapi ternyata di situ tinggal sisa 4 set kartu. 2 bergambar Ben10, dan 2 lagi bergambar Superman. Errrrr... Apakah tak ada pilihan lain selain ini??
Yak, karena masalah pertimbangan moral, saya memilih kartu yang bergambar ben10. Tentunya anda juga lebih memilih anak anda kelak berakting layaknya memiliki 10 teman khayalan kan daripada berkeliaran dengan celana dalam di kenakan di luar celana ketat??
Itulah yang juga menjadi pertimbangan saya.
Aaaaa lucuuuuu

Selanjutnya tentu saja menuju tempat makan!!!
Karena jam telah menunjukkan pukul 5 kurang 2 menit, kami pun melakukan diskusi singkat (Lagi) mengenai tempat makan yang ternyata menghasilkan keputusan yang sangat amat penting bagi kelangsungan hidup kami berdua : Makan di BMK. Karena takut penuh, kita buru-buru ke sana.

Sampai di BMK sekitar jam 5. Dan ternyata masih banyak banget yang kosong. 


Tapi parahnya, disitu banyak yang lagi asik makan. Tetangga sebelah, lagi asik makan es kelapa. Seberang kiri, asik minum es teh dan makan nasi. Hueeeeeee. Cobaan berat!!!

Tapi kita berdua tetap teguh dan mencoba menutup mata akan para penggoda itu *sumpah ini agak berlebihan ya*.
Jam setengah 6, kita memutuskan untuk mesen makanan. Sempet bingung juga mau mesen apa. Apaalagi si hanul. Sampe stress sendiri dia kebingungan mau makan apa karena takut gak kenyang *Ya ampun, beneran deh ini anak*. Dan soal minuman pun juga bikin bingung. Karena di menu pilihannya Cuma sedikit, jadi kita ga bebas milih. Udah gitu, banyak yang aneh-aneh pula. Masa ada yang namanya ‘es jeruk asli kelapa’. Lho. Yang bener yang mana nih???? Jeruk apa kelapa ya?

Milih menu apa ngerjain tugas? zz



******

Setelah menentukan pilihan, kita berdua pun menunggu azan magrib sambil melakukan ritual biasanya. Yaitu: main uno!!
Ciaaat
Walaupun Cuma berdua tapi suara cekikikannya cukup membuat orang-orang di sebelah kanan dan kiri kita menoleh. Entah heran, entah kesel ato malah pengen ikutan. Mungkin saja yang terakhir *Hey, pede sekali kau!*.
Kami berdua pun bermain sekitar 6 set. Sampai akhirnya makanan dateng karena sebentar lagi azan magrib. Dan permainan pun dihentikan. Padahal kayaknya sih tetangga sebelah udah pingin banget ikutan *Haa apa iya??*.

Mengabadikan kebersamaan kami
Finally...
Saatnya azan magrib.
Acara yang sangat ditunggu-tunggu tentunya.
Tanpa banyak cincong, langsung hajar  semuanya! Bakso malang plus fresh melon juice langsung tandas.
Bakso Malang BMK BP

Biasanya sih kalo abis kenyang makan, gw paling suka duduk berlama-lama sambil ngobrol, tapi karena saat itu amat sangat penuh dan banyak yang ngantri, jadi gak sampai hati juga duduk lama-lama di situ. Gak tau diri amat kesannya. Lagian kan ngeri juga kalo tiba-tiba ada orang pingsan karena kelamaan ngantri.
Bahkan, karena saking penuhnya, si waitress di situ aja sampe bilang ga bisa waktu hanull bilang mau pesen untuk di bawa pulang. Whew.

Alhasil, kami pun cabut dari situ dan menuju ke mushala.
Dan ternyata mushala penuh naujubilah. Sampe-sampe mau wudhu aja ngantrinya panjang dan lama banget. Sampe sempet-sempetnya ngobrol sambil ngeliat pemandangan *Ga penting juga sih sebnernya, tapi karena dari awal juga udah ga penting, jadi sekalian aja ya :p *.
Pemandangan

Karena mushala ini sangat penuh dan karena kebetulan gue juga tidak membawa peralatan shalat, jadi butuh perjuangan juga untuk mendapatkan mukena pinjaman dikarenakan banyaknya yang juga mau make.
Tapi akhirnya dapet juga setelah memepet seorang cewek dan nungguin sampe dia selesai sholat.

Selesai sholat, kami pun berkeliling lagi dan sempat keluar masuk beberapa toko dan menemukan sepaket gelang lucu.
Setelah balik  lagi ke BMK untuk take away *Yang untungnya udah bisa*, kita nungguin makanan jadi sambil cari minum ke giant bawah. Dan setelah kita balik, gak lama makanannya udah dateng. Kamipun bisa pulaaaaaaaang!!!

Beruntungnya, begitu keluar Blok M Plaza, kita langsung dapet 69 yang kosong! Horeee!
Senang.. Riang.. hari yang kunantikan.

Haaa
Akhirnya berakhirlah perjalanan panjang kami.
How beautiful day. Puasanya jadi gak terasa deh.
Thanks hanull for this date *what?? Is it a date???*.
Dan makasih juga buat traktirannya :p

Kapan kita jalan lagi?

\(^^)/

***
 Oh ya. 
Setelah beberapa bulan kalung kue mengalami kerusakan di kelas IS, barusan gue niat banget nyoba membetulkannya.
bermodalkan peralatan sederhana : Gunting kuku + Tang, gue pun berhasil membuatnya kembali terlihat seperti semula!
Yah, gak seperti semula amat sih sebenernya... Tapi cukup kembali normal lah. Better dibanding sebelumnya yang udah kepisah-pisah bagiannya dan buletan kecilnya agak penyok.
Horeeee!
Kalung yang berhasil dikembalikan eksistensinya.

*Eh, ini penting gak sih?? ya udah lah ya, gapapa.*


***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top