Tarawih dan Pengakuan dosa

Rabu, 1 September 2010

Hmm
Kalo udah ngomongin puasa, paling kesel kalo udah dateng rasa males ke mesjid buat tarawih.
Dari taun ke taun pastiii begitu deh.
Ada aja godaannya. Entah itu ga ada temen, capek atau karena ada acara bagus *Yang gue tau ga patut untuk didahulukan*.

Contohnya beberapa tahun yang lalu, kalo gak salah, saat gw masih SMP. Yah, saat gue masih muda dulu...
Di bulan ramadhan taun-taun itu, pasti gue dikasi tugas untuk ngisi laporan shalat tiap harinya dan dilaporin setiap ada pelajaran agama.

Jadi gue harus menceklist kolom-kolom sholat wajib dan shalat tarawih berikut ceramahnya di agenda solat itu setiap gue melaksanakan sholat. Tujuannya sih supaya guru agama bisa tau muridnya rajin sholat apa engga.
Tapi jatohnya, buat gue justru ada beban mental. Karena ada laporan sholat itu, gue bukannya takut sama Allah karena gak ngejalanin kewajiban shalat, tapi malah takut kena hukuman sama guru gue kalo buku agenda solat gue penuh dengan tanda silang (karena gak pernah sholat).
Dan kalo boleh jujur, saat itu mata hati gue belom kebuka untuk ngejalanin sholat 5 waktu. Solat gue masih bolong-bolong ga jelas. Dan begitu pula dengan buku agenda gue. Itu buku diisi dengan feeling 'udah bagus belom ya kira-kira' tapi tetep dengan gak mau melebih-lebihkan karena untungnya masi takut dosa.
Alhasil, agenda shalat 5 waktu, gue isi dengan 2 atau 3 dan maksimal 4 checklist tiap harinya.
Padahal sih kenyataannya lebih bolong dari itu. #Maafkanbaimyaaallah

Sama halnya dengan laporan shalat tarawih. Karena gue paling segan yang namanya ke mesjid/mushola untuk sholat tarawih, maka gue lebih memilih untuk sholat di rumah aja. Atau kadang-kadang absen sholat.
Kalo lagi kumat rajinnya, baru deh jalan ke mushola.

Karena di mushola deket rumah gue ga pernah ngadain ceramah pas sholat tarawih, jadi gue setiap hari cuma minta tanda tangan imam mushola deket rumah yang kebetulan adalah tetangga gue.
Huaaaaaa
Parah banget emang gue.

Oh iya, satu lagi.
Dulu, setiap bulan puasa, selalu ada tugas ngerangkum isi kultum di TV sesaat sebelum azan magrib.
Kalo yang satu ini gue cukup rajin nyatet ceramah setiap harinya.
Jadi kalo udah jam setengah 6, gue pasti manteng di depan TV dan nyari channel yang kira-kira ceramahnya asik.

Kalo dipikir-pikir, aneh juga sih itu tugas gue.
Coba pikirin deh, kalo penuh paksaan dan tekanan kayak gitu, ibadah yang dilakuin apa iya beneran dari hati?
Kalo buat gue pribadi sih jelas engga.
Jadi kalo menurut gue, cara seperti itu enggak banget deh.


***

Kemalasan Tarawih gue pun masi berlangsung hingga gue SMA. Alasan gue saat itu adalah karena jam 7 malem, ada serial Gossip girl yang ga mau gue tinggalin. Jadi untuk sholat tarawih tu rasanya beraaaaaaat banget. Gue inget banget, waktu itu setiap mau berangkat tarawih, pasti gue memandangi layar TV dengan berat hati.
Dan tentu saja, tarawih pun semakin bolong-bolong.

Tapi tentu tidak dengan solat 5 waktu yang mulai membaik.
Rupanya kesadaran diri gue sudah mulai muncul saat itu.
*Sambil menitikkan airmata*

***



Dan tahun ini pun, gue berusaha untuk memperbaiki diri.
Walaupun masih tetep segan ke mushala, tapi gue tetep berusaha untuk memaksakan diri berangkat ke mushala untuk tarawih atao shalat tarawih sendiri.
Semangat!!!!!!


I <3 Tarawih!!!

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top