Update 3 Hari Terakhir Liburan

Senin, 20 September 2010

Waah, udah lama banget ga menulis jurnal harian sejak terakhir tanggal 14 September.
Karena baru sempet buka lepi, jadi hari ini saya akan merangkum semuanya.

15-16 September 2010

Hari ini gue ga kemana-mana. Dirumah dan dirumah aja. Cuma beres-beres dan bantuin nyokap nyuci (-.-"). Ketika selesai pukul 4 sore, gue ngecek ponsel dan ternyata ada beberapa SMS yang salah satunya dari Si Inuy yang nanya apa gue ada di rumah atau engga. Tapi pas gue bales, dia gak bales lagi. Setelah itu gue lanjut online sampai malem. Sekitar pukul 7, dia kirim sms lagi yang bilang kalo dia ada di rumah Bella dan minta gue ikutan ke sana.
Karena dia nginep di rumah bella yang notabene cuma berjarak beberapa meter dari tempat gue berada, maka gue segera meluncur ke sana.



Di rumah Bella, tanpa rasa berdosa, kita bertiga berbagi kisah-kisah horor yang lama-kelamaan makin bikin ketakutan. Tapi emang dasar suram, terus aja lanjut itu acara cerita-cerita kismis. Gak nyadar banget kalo itu makin malem dan pasti makin serem. Dan acara itu berlanjut sampe pukul 11 malam. Semua koleksi dikeluarin, dari mulai cerita di kosan inuy dan temen-temennya yang naujubilah seremnya, Gosip-gosip serem di sekitar rumah, sampe cerita-cerita horor di Binus, UI dan IPB. Emang pada ga mikir kalo bakalan pada takut.
Gue juga lupa kalo masih harus lewat jalan sepi buat pulang ke rumah. Yah, walaupun cuma beberapa meter tapi kan tetep aja serem! Dan Bella juga ketakutan sendiri. Apalagi pas disuruh ngegembok pager rumah. Jadi pas dia keluar untuk ngunci pager, gue ikut keluar buat sekalian pulang.
Huaaaa dan gue takut lewat jalanan situ. Karena gue musti lewat depan rumah tetangga gue yang ga ada penghuninya dan katanya disitu ada banyak 'makhluk-makhluk'. Hiiiiii.
Gue sampe bilang ke bokap kalo gue takut pulang.
Alhasil, bokap gue nungguin di luar sementara gue ngibrit lari ke rumah.
Errr.
dan akhirnya, selamat sampai di rumah.

Besoknya, siang-siang, gue kembali bermain ke rumah Bella karena inuy si anak Jatinangor masih ada di sana. Nantinya repot soalnya kalo mau ketemu, dia pasti balik lagi ke nangor beberapa hari lagi. Jadi pas kebetulan dia ada di tangerang, kita harus bertemu. Hehe.
Dan dia ada di rumah Bella sampai sore. Ketika adiknya yang setia menjemput sekitar pukul lima, dia baru pulang.
Dan setelah hujan berhenti (Daritadi ga berhenti-berhenti, gue pun ikutan pulang *Kali ini ga pake ketakutan segala*.
Hueheheheh.


17 September 2010
 Hari ini,ada janji ngumpul bareng temen kongkow kelas 3 SMA. Tapi nanti jam 1 siang.
Maka, pukul 10an, selesai mandi, ketika nyokap nanyain soal janji kita ke salon untuk potong rambut, gue langsung ngajak berangkat saat itu. Kan kita udah janji mau potong rambut dari kemaren-kemaren.
Jadi, kita berdua langsung berangkat setelah mendapat kepastian lewat telepon bahwa salonnya buka.
Yah, walaupun cuma salon rumahan, tapi kan tetep aja harus dipastiin dulu. Kan ga asik, kalo udah cape-cape jalan ke sana tapi ga taunya tutup.

Sampai di salon yang 'lumayan jauh' itu, ternyata udah ada orang yang juga lagi potong rambut dan catok rambutnya. Dan itu agak lama ya nungguinnya. Untung aja cuma satu. Kalo ada lima sih mendingan gue pulang aja. Secara yang kapsternya cuman atu gitu.

Tersangka yang dicatok
Setelah doi selesai, kini giliran gue. Gue pun langsung menunjukkan model  yang gue inginkan dari ponsel.
Dan diapun beraksi menggunakan gunting ajaibnya secepat kilat. Wiii tau-tau selesai aja. Kemudian dia menyatok rambut gue. Sempet pengen protes juga sih karena gue takut rambut gue kenapa-kenapa kalo kena alat catok. Karena gue emang paling anti sama alat-alat panas semacam setrikaan. *Tapi kalo setrikaan si mau-ga-mau ga boleh anti*. Tapi (lagi) itu setrikaan bukan buat rambut loh. Buat baju maksudnya.

Selesai catok mencatok, kini giliran nyokap yang digunting-gunting *Rambutnya*. Dengan Afgan sekali, tanpa ampun dia mempergunakan itu gunting untuk membabat rambut nyokap. Nyokap gue mah pasrah aja. -__-"
Nyokap gue rada pasrah ya sepertinya

Tapi lumayan bagus juga sih potongan nyokap. dan potongan gue juga lumayan, walaupun lebih pendek dari permintaan. Tapi... Tapi yodalah.
Pamer dikit

Pukul setengah dua, gue berangkat ke rumah Tika untuk bertemu para teman kongkow gosip. Anggotanya: Gue, Tika, hanul, Nisa dan Decil.
Tapi hanul hari ini ga bisa dateng. Banyak bener tu anak alesannya. Haduh.

Alhasil kami hanya berkumpul berempat.
Sampai di sana, ternyata decil dan nisa belom dateng. Padahal tadi si nisa udah sms-sms gue nanya-nanya apa gue udah sampe. Gue pikir dia udah sampe duluan. Gak taunya belom. Hmmmm...

Pukul 2 kurang sepuluh menit, mereka berdua baru dateng.
Dan mulailah acara chit-chat dan rumpa-rumpinya.
Si Nisa sang ketua gosip emang ga berubah cablaknya. Gue heran, tar jadi bidan macam apa ya itu orang? Ibu hamil pada mules ngeliat dia kali bukan gara-gara kontraksi.
Hwehehehhe. Piss bu calon bidan!

Setelah itu, chit-chat dilanjutkan sambil main uno.
Gak bisa dijelaskan mengapa  main uno bisa seberisik itu. Apalagi ketika si nisa kena +16 dan harus ambil 16 kartu. dia jadi musuh bersama karena gayanya yang minta dicium aspal dan selalu bilang "ga pinter-pinter si lo". Alhasil kita bertiga puas banget ngetawain dia yang kalah. Huaha. Makanya kau, jangan sombong ya. Hihi. '-'v
Nisa - Bu Calon Bidan yang berbaju merah
Decil= Desi

Ayo 'minum' des!

Sorenya, decil yang katanya kemaren magang di sindo, mentraktir kita makan mie ayam gang langgar. yeeeiii!!!!
go decil!

***

Hari ini hari pertama kuliah setelah tiga bulan liburan. tapi gue tetep aja masih pingin libur lagi *Dasar manusia*. Apa lagi dua hari sebelumnya gue merasa ga sehat. Kepala gue sakit ga sembuh-sembuh. Hueeeee.
Tapi alhamdulillah hari ini saya sudah sehat.

Horeee!
Ayo semangat Kuliah!
Bisa ga ya?
Hoho.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top