Jakarta lumpuh total

Jakarta lumpuh total - Kayaknya ada benernya. *Kemana aja gue??*

Kamis, 14 Oktober 2010


Hari kamis, satu-satunya hari dengan jadwal normal, Masuk pukul 10.40 pagi dan pulang pukul 13.20 membuat gue kesenengan dan selalu jalan sepulang kuliah. Termasuk kamis di minggu ini yang sangat sayang untuk dilewatkan tanpa pergi kemana-mana karena kebetulan ada beberapa film yang layak ditonton. Setelah minggu kemarin gue dan nyokap batal nonton dan pindah haluan ke Book Fair, maka minggu ini di hari kamis, kita janjian lagi untuk nonton. Kebetulan selera kita berdua lagi klop. Sama-sama pingin nonton EPL.

Jadilah siang itu nyokap ke kampus gue. Jadi berasa es de lagi tau ga lo,kalo pas disamperin nyokap gini. Halah.

Dan berangkatlah kami menuju pemberhentian akhir Metro mini 69.

Sampai di sana, setelah memesan tiket dan menukarkan voucher 21 yang gue dapet dari tetangga gue dengan 2 buah tiket ditambah beberapa K rupiah.


Gue yang kelaperan berat pun langsug ngajak nyokap ke resto ayam suntik terdekat disana (Heran ya, wong udah tau ayam suntik itu gak sehat, tapi tetep aja masi dimakan. Weleh.). Dan membabat habis semua yang ada di piring *Yah, ga termasuk tulangnya sih. Alhamdulillah masih diberi kesadaran untuk tidak menelan itu tulang ayam*.

Setelah perut kenyang, kita berdua balik lagi ke cinema. Gak lama, studio 1 pun dibuka. Kita pun masuk.
Ternyata, sebelah gue duduk 2 buah eh, 2 ekor eh, 2 orang cewek yang hobi rumpi. dan gak ketinggalan foto-foto dengan hape bebeknya.
Gue kira obrolan mereka bakalan berhenti ketika film mulai. Eeh, ternyata tetep aja kadang rumpinya masi lanjut. Huaduuuh...
Mimpi apa gue sering dapet duduk di sebelah cewe rumpi!

Pantesan ada banyak Thread yang ngebahas kalo,
"Lo adalah orang indonesia kalo Lo:
nggak kenyang kalo blm makan nasi
ngobrol di bioskop
sarapan nasi goreng
suka barang bermerek,apalagi pas
SALE
mahir menghindari jalan rusak saat
mengemudi
kecanduan mi instan
pernah sukses menyuap polisi
beli barang bajakan ( tp cuman dvd
doang yah!!! )
pernah belanja di kaki lima
dst.."

Sebenernya masi banyak lagi yang dijabarin di sana, tapi kayaknya kepanjangan kalo di taro di sini semuanya. Hahahah.
By the way, emang sih, orang yang ngobrol di bioskop lumayan banyak. Tapi kan itu kebanyakan para abege labil yang ga bisa menempatkan rumpi di tempat yang benar. Terlalu ekstrim juga kalo dipukul rata semua orang Indonesia kayak gitu. >.<

Okay, setelah bocah-bocah samping gue diberi obat penenang, gue bisa lebih fokus nonton.

Iklan

Ripiu filmnya ada di Sini.

Dan ternyata, film baru selesai pukul 6 kurang 15 menit. Padahal masuk dari jam 4.30
Welehhh. Langit udah gelap mana becek dimana-mana. Kayaknya tadi ujan cukup deras.

Jadi, setelah sholat maghrib, gue dan nyokap langsung pulang karena takut kemaleman. Dan ternyata, percuma juga kita buru-buru pulang saat itu. Karena apa? Hujan deras yang tadi turun bikin akses jalan di beberapa tempat terendam. Dan seperti biasa, macet. Padahal, di hari biasa tanpa hujan aja udah macet banget. Ditambah jalanan banjir=macet makin gila.
Angkot yang gue naikin gak bisa bergerak sedikitpun di Cipulir. Setelah 2 jam lebih terjebak, akhirnya sang sopir angkot yang kayaknya udah stress dan darah tinggi, memutuskan untuk memilih sebuah pilihan yang Kontroversial!!! Yaitu untuk putar balik dan cari jalan alternatif!!! (Gak Kontroversial juga si sebenernya).
Ancur


Jalan Pelan-pelan lewat genangan Air
Bayangin aja ada bus segede itu+motor-motor sejibun yang lewat jalur lawan arah. Yang ada semua jadi ikutan macet. dan tambah ga bisa jalan. Parah.

Dan Akhirnya, setelah 3 jam lebih di perjalanan, kami pun tiba di rumah dengan selamat dan sentausa menghantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan Negara Indonesia.

Kalo melihat pengalaman gue, rasanya Jalanan itu udah saatnya untuk diberbaiki. Gue yang sekali-sekali pulang di jam kerja kayak gitu aja empet bin males banget. Ya kalo gue sih, kuliah di kampus yang gak jauh dari rumah, yang bikin gue ga harus merasakan hal-hal kayak gitu tiap hari. Lha kalo yang terpaksa dan gak bisa nolak yang dengan kata lain : Mau gak mau harus lewat jalan itu dan merasakan macet tiap hari gimana coba? Kayak apa stressnya mereka????
Gue ga bisa bayangin. Errrrrrgh.

Dear pemda DKI Jakarta, Tolong perhatikan akses jalan kami....
:'(

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top