Sambaran Petir


Senin, 15 November 2010

Hari ini, tepatnya di lab IT-Support, si icak bilang ke gue kalo gue dan dia harus nonton harpot kalo udah keluar nanti.
Tapi gue menjawab kalo gue lebih pingin nonton unstoppable. 
Cuma, tadi gue gak bilang ke dia, alasannya kenapa... Dan untungnya dia juga gak tanya. Haha.
Jadi apa alasannya?

Yah, begitulah. Kayaknya belakangan ini gue gak terlalu excited sama film-filmnya si harry potter.
Sebenernya sih sejak filmnya yang berjudul HP and the goblet of fire selesai gue tonton.

Jujur, akibat satu film yang menurut gue ancur itu, yang amat sangat jauh dari ekspektasi gue itu, gue jadi gak semangat lagi menunggu kelanjutan film-film bergenre fantasy tersebut.

Emang sih, salah gue karena berekspektasi terlalu tinggi kepada HP and the goblet of fire. Gue yang pas ngebaca novel dan membayangkan scene-scene keren di cerita itu, berharap akan mendapatkan visualisasi serupa di filmnya. Tapi ternyata, tak sebagus harapan gue. Bahkan sangat mengecewakan menurut gue. Scene penting banyak banget yang dipotong, malah scene gak jelas yang diperbanyak. Aduh, gemes banget sumpah pas nonton itu film.
Alhasil, gue keluar dari bioskop dengan segunung rasa kecewa.
Dan itulah alasan kenapa sekarang gue jadi males ke bioskop untuk nonton film si bocah dengan jidat bersambaran petir itu. Bahkan gue cenderung ngelupain dan ngelewatin gitu aja film ke-6nya. Gue justru baru nonton malah.
Hmm... rasanya emang lebih baik jika gak berekspektasi apa-apa.

Kalo dipikir-pikir, Gue yang sekarang kayaknya jauh banget dibanding gue di kelas 1 smp dulu. Gue yang dulu dengan semangatnya ngomongin film harpot 1 dan dengan berkobar-kobar menunggu tayangnya film itu.
Yah, tau sendiri dong, gimana centil dan hebohnya anak smp.
Bahkan, beberapa kali gue selalu janjian nonton bareng temen-temen sekelas gue. Biasanya harpot selalu tayang di momen libur lebaran, jadi dengan gampangnya kita bisa jalan bareng ke bioskop.

Malah, yang paling gue inget, di film HP 1, saat gue kelas 1 smp, gue+geng dengan rajinnya dateng ke bioskop bahkan sebelum pintu dibuka dan nongkrongin itu bioskop (di depan pintu) bareng orang-orang lain yang kebetulan udah banyak banget yang ngumpul sampe tepat jam 11 dimana pintu bioskop dibuka.

Dan ketika pegawai 21 berjalan ke arah pintu, siap-siap mau ngebuka pintunya, kita (bersama orang-orang lainnya) langsung buru-buru maju dan berusaha berdiri di barisan paling depan sampe dorong-dorongan segala persis antri BLT.
Begitu pintu udah dibuka, semua orang dengan kompaknya lari menuju loket. Mungkin mereka semua tertular spirit olimpiade kali yah.
Gue yang menumpukan hidup kepada mora, temen gue yang udah lari duluan, bisa agak santai melenggang masuk ke bioskop.
Kebetulan temen gue itu emang geraknya cepet banget. Gak heran, kalo di loket dia dapet antrian paling depan. Jadi gak salah kalo kita semua mengandalkan dia untuk cari antrian. Yoooo.. bangga banget gue sama temen gue yang satu itu. Haha.

Kalo dipikir-pikir, norak banget ya gue jaman dulu. Kayak gak ada kerjaan lain aja gitu kan.
Tapi masalahnya, di hari-hari dimana film menarik baru tayang, bioskop memang selalu penuh. Cari tiketnya pun susah banget. Antriannya kayak ular naga panjangnya bukan kepalang...
Malah kadang sampe ada yang keabisan tiket segala. Dapet dam malem atao malah gak dapet tiket hari itu sama sekali.
 Jadi, untuk kalian yang suka kehabisan tiket, tirulah cara kami ini.
Dijamin kalian akan berjaya!


***
Well, itu tadi flash back.
Di saat gue masih terpengaruh euforia HP, saat gue masih dalam fase remaja, abege.
Tapi ternyata sekarang semua berubah setelah negara api menyerang. Eh, setelah kualitas filmnya menurun dan setelah sudut pandang gue berubah juga.
Yah, kita lihat saja nanti bagaimana seri yang akan datang.
Wasalam.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top