UTS + Telat

UTS + Telat --> Panik Berkepanjangan = Stewpid (Gaya dinni)

Senin, 8 November 2010

Hari ini kembali harus memikirkan UTS setelah selama 2 hari sengaja saya hapus dari ingatan.

Hari ini, dilangsungkan UTS kedua, IT support (Yang pertama --> Kalkulus).
Minggu kemarin Bapak dos bilang, katanya sistem utsnya Close everything, dengan 40 buah soal --> ONLINE.

Hmm... Ada enak dan engganya sih.
Enaknya, gak usah ngehafal kalimat-kalimat panjang kayak kalo mau ujian essai.
Gak enaknya, kalo udah salah ya salah. Ga ada kompensasi.
Ini yang bikin nilai PG kecil-kecil.

Yah, apapun enak dan gak enaknya, toh kelas gue harus tetep ikutan ujian berbasis PG yang diadain si Bapak.

Tapi entah kenapa, pagi ini gue ga memiliki hasrat tinggi untuk belajar (Bukannya selalu gitu, win?), jadi gue dengan ogah-ogahan cuma nyatet dikit-dikit dan mindahin materi-materi -yang keliatannya penting- di PPT ke ms. word terus di print.
Itupun gue ngerjain sambil Online dan tentunya aktivitas gue lebih banyak di browser dengan perbandingan yang sungguh sangat tidak seimbang.

***

Akhirnya, siang itu, berbekal cacatan seadanya dan materi yang menurut gue "Kayaknya Penting" itu, gue pun berangkat kuliah dengan Pedenya dan tenpa rasa bersalah padahal saat itu udah pukul 1.15, 10 menit sebelum ujian dimulai.
Sumpah, gue juga heran kenapa gue bisa gak mikir bakalan telat. Padahal itu tu UTS gitu, win! Please deh, Bodor banget sih lo! -.-

Seperti yang telah diduga sebelumnya, saya telat dengan sukses.
Pas gue dateng, ujian online udah mulai. Mulainya jauh sebelum gue dateng malah.

Dan Begonya gue, gue ga tau kalo ternyata duduknya menurut nomer urut kelas. Jadi, begitu gue dateng dan ngeliat ada bangku kosong ditengah-tengah, di sebelah depi, gue langsung duduk disitu.
Tapi begitu sadar ada yang gak beres, gue langsung tanya ke devi, "Dev, duduknya ditentuin ya?". Dan dia bilang iya.
Karena masih dalam suasana panik akibat telat, gue ga bisa mikir jernih. Dengan begonya, gue malah bilang gini ke Devi, "Yah, nomer gue berapa dep?".
Duuh, mikir dong win, lo aja ga tau nomer lo sendiri, apa lagi dia??????

Kemudian. depi yang pikirannya lebih waras dibanding gue, menunjukkan beberapa lembar kertas yang diletakkan dengan indahnya di atas casing di kompi belakang. Yak, daftar hadir dengan nomer-nomer urut yang telah tercantum di dalamnya ternyata diletakkan disitu.

Gue yang udah enak-enak duduk jadi harus bangun lagi dan ngecek nomer urut gue.
Dan ternyata, tempat gue emang bener disitu. Di Tengah-tengah, Di sebelah depi.
Ternyata memang ada alasan kenapa bangku di tengah itu kosong. Ternyata ada sebab kenapa pas dateng gue langsung merasa terpanggil untuk duduk di kursi itu.
Sepertinya bangku itu telah memanggil pemiliknya. *Berasa Lord Of The Bangku deh gue*.

***

Setelah mendapatkan tempat dimana seharusnya gue berada, gue langsung membuka browser untuk bergabung dengan yang lainnya.
UTS, bukan Chat...

Gue membuka halaman pertama, terlihatlah disana barisan soal...
Ada 4 halaman.
Gue pun menyusuri soal-soal di halaman pertama.
Yak yak yak... Cuma beberapa soal yang gue jawab.
Kemudian lanjut ke halaman dua.
Kabar baik, Lebih banyak yang bisa dijawab dibanding soal-soal di halaman pertama.

Tapi Gue agak shock juga. Kenapa jadi soal ginian yang keluar??
Gambar-gambar dengan keterangan yang musti diisi. Wah, beneran.
Bahan yang ga ada di Materi yang dikasi Bapak.
Gue jadi menyesali diri yang tidak kreatif ini.


Karena panik, lagi-lagi gue ga bisa berpikir jernih.
Gue cuma berkutat di halaman awal doang, ga maju-maju. Iiihhh, bener-bener deh gue nih!
Dan disitu, gue menemukan beberapa soal dengan gambar sama kayak yang ada di materi catatan gue.
Kemudian, terlintaslah pikiran buruk gue untuk ngintip kertas gue itu.
Tapi gue agak bimbang dan ragu.
Jadi gue pikir-pikir lagi apa gue mau ngeliat atau engga.

Tapi lama-kelamaan ternyata gue terpengaruh!!!!!
Ketika bapak dos keluar, gue buka kertas dan mengintip gambar itu!
Dan ternyata kejahatan gue didukung oleh si d*vi yang juga minta jawaban.
Hiks. Itu orang bukannya ngingetin atao nyegah gue gitu.
Ini malah mau menanggung dosa bersama. Hueeee...
#AmpuniBaimYaAllah...

Yah, walopun gue cuma liat satu gambar aja, tapi kan tetep judulnya ngintip.
Gak murni.
Mendingan gue liat yang lain-lainnya juga aja ya kalo gitu.
*Eh, bener ga tuh ya? Mending ga sih?*


***

Yah, setelah adegan yang gak patut dicontoh itu, gue dan depi kembali melanjutkan perjuangan menjawab soal di halaman-halaman selanjutnya.

Di sinilah kehebohan terjadi.
Karena si Bapak hobi banget keluar masuk ruangan, momen keluarnya Pak dos dimanfaatkan dengan baik sekali oleh semua.
Awalnya, cuma satu-dua orang yang tanya-tanya dengan suara pelan atao bisik-bisik. Tapi lama-kelamaan, yang nanya-nanya makin banyak plus dengan suara kenceng yang kayak ga ada salah.
Bahkan saking niatnya, ada yang sampe telpon-telponan segala.
Ya Ampun, agak 'bener' ya ini kelas.

Gue yang tadinya masih adem ayem dan cuma pasang kuping untuk dengerin kalo-kalo ada yang nanya soal yang ga gue bisa (Plus dengerin jawabannya. Secara suaranya kenceng bener), Lama-lama ikutan juga nanya kanan, kiri, depan, serong kanan dan serong kiri.
Wah, euforia ini memang membuat siapapun terpengaruh. Termasuk iman gue yang gak mudah goyah ini.
Huaaa...
Jadilah tadi sekelas (hampir) semua tanya-tanyaan (Ayoo ngacung yang tadi ga ikutan tanya-tanyaan!!!).
Kalo menurut gue, ini lebih mirip kerja kelompok sekelas.
Serius.

Aduh win, bisa gak lo stop menyebarkan aib lo sendiri??


***

Yah, dan hasilnya, Nilai sekelas hampir rata --> A semua. Gimana ga asik coba?
Dan gimana bisa gak mengundang prasangka coba??
Yah, untuk kedepan, saya hanya bisa berdoa semoga Tuhan mengampuni kesalahan kami...


***

Eh iya, Ngomong-ngomong, ini kan rahasia yah.
Tapi kenapa jadi gue post disini??? Ini kan bisa dibaca orang di seluruh belahan dunia *Yang ngerti bahasa acakadut gue tentunya*.

Baik, Buat temen-temen sekelas, saya minta izin mempublikasikan kejadian hari ini ya...

Eh, tunggu dulu tunggu dulu! Walaupun mereka setuju, tapi kan tetep aja tulisan ini bisa mempermalukan diri dan merusak image baik gue.
Nanti apa kata orang tentang gue yang anggun dan teguh beriman ini?
Pasti bakalan ada yang salah persepsi.

Jadi,,, buat yang membaca post ini, anggaplah kejadian ini bukan saya yang mengalami. Tapi orang lain di negeri antah berantah.
Okeoke?
Deal?

Kalo gak deal, lupakan semua yang telah anda baca.


***

CONVERSATION

3 COMMENTS:

  1. hhhmmmmmmmmmm..

    BalasHapus
  2. ahem! maaf bukde winny, saya ingin mengajukan klaim atas penggunaan bahasa saya 'stewpid'. fyi: tariff judul lebih tinggi 25% loh. :p

    BalasHapus
  3. ups
    maaf sekali buklek dinni...

    baik, akan segera saya transfer.

    BalasHapus

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top