Belajar Menulis Ala Si Kambing

Kamis, 9 Desember 2010

Pagi ini, setelah bangun kesiangan dan buru-buru mandi, gue dikejutkan dengan suara panggilan masuk ke hape gue. Karena lagi mandi buru-buru, terpaksa gue cuekin tu telpon. Pas udah mau selesai mandi, tiba-tiba telepon rumah gue bunyi. Dan ternyata si Bella yang menelpon.
Dia nanya, apa benar raditya dika hari ini mo ke kampus gue? Emang ga sebaku itu sih, tapi pertanyaan dia emang gitu.
*gak penting*

Ternyata dia dapet info itu dari orang-orang di Twitter. Padahal gue aja samasekali gatau.
Karena itu, jadi gue berjanji akan mencari info di kampus nanti setelah selesai kuliah.


Setelah menitipkan anak tetangga yang lagi main di rumah gue ke tetangga lain (Entah kenapa itu anak yang biasanya berani di rumah sendiri, hari ini mendadak gak berani gitu. Alhasil dia main ke rumah gue. Tapi Karena gue mau kuliah dan gak ada orang lagi di rumah, jadi terpaksa gue titipin dia ke rumah orang. Huhu. Sebenernya si kasian, tapi masa harus gue ajak kuliah?), gue pun berangkat dan langsung masuk kelas karena emang udah telat.

Tapi ternyata sampe di kelas, dosennya belom dateng. Bhuuuu padahal gue udah jalan buru-buru juga tadi. -.-
Tau gitu tadi jalannya gue lama-lamain.

Di kampus, setelah gue tanya beberapa temen gue yang anak BEM dan kebetulan ga ada yang tau, akhirnya ada juga satu orang yang membenarkan berita bahwa si Radit dateng ke kampus itu.
Alhasil jadi semangat dong gue, walaupun gue gatau masi ada bangku kosong di seminar itu apa engga.

Selesai mengikuti kuliah ter-gak jelas sepanjang peradaban manusia, gue keluar kelas. Lagi mikir-mikir mo tanya soal seminar itu kemana, tiba-tiba ada pengumuman dari pengeras suara gitu.
Katanya ada seminar blablabla tentang blablabla dengan pembicara Raditya dika dan guest star twentyfirst night dan blablabla di auditorium langsung deh kita ngacir kesana.
Ternyata itu adalah acaranya LA Lights. Entah dalam rangka apa.
Jadi kita Langsung daftar plus daftarin Bella.

***

Setelah daftar, kita menuju mushola untuk sholat zuhur dan ke kantin belakang untuk memenuhi hasrat perut yang ngidam soto.
Kebetulan gue emang udah laper berat karena tadi pagi bangun telat dan ga sempet makan jadi terpaksa menyekip (dari kata dasar 'skip') sarapan.

Jadi, setelah menunggu cukup lama, sampe nyamperin penjualnya 2 kali segala, soto daging menggiurkan akhirnya tiba di meja gue dan siap di santap secara barbar.

Di tengah-tengah acara santap siang ala barbar gue, Bella tiba-tiba telepon dan bilang kalo dia udah sampe di depan kampus.
Karena gue sedang sibuk banget makan dan sama-sekali ga bisa ditinggal *Kasian sotonya kalo ditinggal*, jadi gue minta dia masuk ke kampus dan jalan ke kantin belakang dengan panduan gue yang MAHIR ini *Saking mahirnya sampe bedain kanan ama kiri aja pake mikir dulu -,-* lewat telepon.

Dan beberapa menit kemudian, dengan tampang yang agak kayak orang kesasar, dia akhirnya sampai juga dengan selamat. Untung selamet, kalo ga kan lucu juga kalo gue musti ke radio BL buat nyiarin berita orang ilang.

Selesai makan, jam biru gue telah menunjukkan pukul 1 lewat. Yang notabene kita kira udah telat banget.
Ya, kita kira. Panitianya malah nyaranin kita masuk jam 12.45. Padahaal... Acaranya baru mulai jam 2.
Kebayang gak tuh kalo kita nunggu dari jam 12.45 bakalan lumutannya kayak apa?

***

Begitu acara mulai, sang 'Host yang rada sok asik gimana gitu' langsung manggil Radit yang menjadi magnet peserta untuk ikut acara ini.
Sejak namanya disebut oleh si  'Host yang rada sok asik gimana gitu' ini,, penonton udah penasaran gimana cara dia muncul dan menyapa kita semua. Ternyata dia muncul dari belakang penonton sambil bilang "Wah, gue juga bingung ini mo lewat sebelah mana".
Errr...

Begitu dia naik ke panggung, pendapat-pendapat soal tampilan Radit dengan kompaknya meluncur keluar dari mulut-mulut peserta. Yah, ada yang menggumamkan kekagetan, kekecewaan, keheranan, kekaguman dan sebagainya dan sebagainya.

Tapi, begitu dia mulai  ngomong, semua orang seperti terbius.
Semua pandangan tertuju ke dia dan rasanya gak ada yang mau melewatkan satu katapun dari mulutnya.

Dan dia bisa mengemas talkshownya dengan begitu apik. Dia seolah tau apa yang disukai konsumennya. Kita sebagai mahasiswa.
Talkshownya berjalan hampir dengan humor terus-terusan dari awal sampe akhir.
Perut peserta dengan indahnya bisa dia kocok dengan banyolan dan absurdnya pengalaman hidupnya plus ekspresi dia yang naujubilah kocaknya.

Sayangnya hari itu Hape gue pas banget lowbat, jadi gue gak bisa ngerekam sama sekali.. Huhu sayang yah.
Mau foto pun gue musti malak hape kanan-kiri gue.
Hahaha.
Tapi demi Blog ini, apa sih yang ga?
*Gombal Mode : ON*












***

Oke, mulai serius.
Radit di seminar ini ga cuma ngelawak kok. Tapi dia juga sharing soal menulis. Dia berbagi pengetahuannya soal menulis yang dijabarkan lewat slide.

Yang pertama lewat Kegelisahan. Yang dia sampein sih, awal dia menulis itu, berangkat dari kegelisahannya. Dia ngebahas soal kegelisahannya tentang iklan-iklan di Indonesia yang menurut dia sangat absurd. Khususnya iklan shampo. Kalo kata dia, Bagaimana seseorang di iklan itu bisa begitu bahagia saat keramas. Padahal dia gak pernah ngerasain hal semacam itu.
Hmm... *Speechless*.



Yang Kedua, adalah Observasi.
Yang Ketiga Imajinasi dan
Yang terakhir adalah merangkum itu semua ke dalam tulisan.

Yaa sesimpel itu...
So, just Start!


***


Berikutnya, ada audisi band anak BL yang diadain LA Lights. Pesertanya ada 3. Debumi, dquantum dan Mollusca dengan 2 juri yaitu jimmi the upstairs dan siapa tiga belas gitu. *Maaf yah, kudet gitu TSnya*.

Sebenernya sih, udah ada pesenan titip vote dari temen gue untuk band temennya yang lagi perform ini...
Cuma, karena agak idealis dan agak kurang sreg gitu, akhirnya gue ga bisa memenuhi permintaan temen gue itu.
Masalahnya band yang gue agak gak sreg itu salah satu alasannya karena dia band luar, bukan band kampus gue.. Jadi gue lebih membela band lokal, dong... :p
Dan band lokal itu pun musiknya lebih ngena di kuping gue.

TAPI ternyata takdir berkata lain...
Band yang gue berikan suara ternyata cuma menempati tempat kedua.
Sementara band temennya temen gue itu JUARANYA.
Yah, biarlah, toh menurut juri mereka main lebih bersih. Meskipun gak menurut gue.
Yang terpenting adalah "Ikuti kata hati".
Sekali-sekali Idealis bagus juga ternyata.

***

Guest Star berikutnya yaitu:
Twentyfirst night...
Aaaw jadi inget waktu jaman SMA dulu pas mereka perform bareng Maliq di sekolah.. Eww...
Heaaa! Ada apa ini????

By the way, kali ini ternyata acaranya cuma ngobrol-ngobrol yang agak ngebosenin.
Jadi kita skip saja soal ini.

Next, pengumuman pemenang hadiah doorprize.
Bagian ini semua agak excited nih...
Jadi, ada 3 hadiah, Jaket, Flash disk dan Handphone.

Karena gak pernah ada sejarahnya gue menang doorprize, jadi gue gak pernah berharap banyak bakal menang saat itu. Jadi gue cuma jadi penggembira aja yang ikutan seneng kalo nomer yang dibacain ternyata ga ada pemiliknya alias angus.
Awal-awal ada kali lebih dari 5 nomer yang angus sampe akhirnya ada cewek yang dapetin jaketnya.

Hadiah kedua juga sempet seret meskipun gak seseret yang pertama.
Beberapa kali MC gaje itu ngambil nomer tanpa ada manusianya. Sampe akhirnya dia menyebutkan 0037...
Gue udah ngarep
0
ngarep banget itu gue

4

beneran gue.
Gak bisa dipercaya kalo beneran gue yang dapet.
Ini bukan mimpi kan???
*Oke, ini berlebihan*

Tapi sumpah gue belom pernah sama sekali menangin yang namanya Luckydraw.
Ini pertamakalinya dalam hidup gue.
Rasanya kayak gue pengen ngasi speech 2 hari 2 malem dulu di atas panggung atas kemenangan yang gue raih ini.
Tapi karena durasi, jadi harus dibatalkan.


dan...
Inilah hadiah Lucky draw yang telah berpindah ke tangan gue.
*Kesannya kok jadi agak kriminil gitu ya?*

***

Dan acara hari itu ditutup oleh aksi 21st night yang ngebawain beberapa lagunya. Jujur sih gue cuma tau satu lagu doang. Itupun ga hafal semuanya. -_-"


Yaa thanks for coming, 21st night.
glad to see you at petukangan for the second time :p
Kayaknya mereka mainnya di daerah sini terus deh.
Jangan-jangan mereka anak GAOL petukangan!!!

Jadi selama ini???

Oke, just forget it.

***

Yak, pelajaran yang bisa diambil hari ini adalah...
Di acara yang akan datang, kalo ada peserta yang pulang duluan, palak nomer undian lucky draw mereka. dengan begitu, kesempatan menang lo akan lebih besar.

Oh, maaf salah.
Pelajaran yang bisa lo petik dari gue adalah.....
Ga ada sepertinya.

Oke, kalian bebas sekarang.
Trims buat yang sudah membaca post gak penting ini dari awal sampe abis. Mata kamu gak sakit?

See you at the next page!
Jangan kapok berkunjung ^^

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top