Anak kecil jaman Sekarang

Senin, 18 April 2011

Hari ini, begitu gue pulang kuliah, di rumah ternyata udah ada anak-anak berkumpul.
Biasa sih, anak kecil tetangga gue itu emang deket sama bokap-nyokap gue dan hampir tiap hari kerjaannya ngendon di rumah gue.
Jadi ceritanya kan tetangga gue itu punya anak 2, yang satu namanya Eza (cowo, kelas 2 SD) dan adiknya, Ara (cewe, 4 tahun).

Dan tadi secara gak disengaja, terjadilah pembicaraan ini.
Nyokap: Jadi sekarang pacarmu siapa, ja? (nanya ke Eza)
Eza: Sekarang udah ga ada...
Gue: Emangnya yang dulu siapa pacarmu?
Eza: Kalo dulu Renata
(Jadi tuh waktu Eza masih TK, dia pernah dikirimin surat cinta sama cewe.. Isinya abal gitu, si bocah cewe ini bilang kalo eza kayak pangeran dan dia suka. Set deh, bocah TK jaman sekarang -.-")
Gue: Terus kok sekarang udah ga ada? emangnya di sekolahmu ga ada yang cantik?
Eza: Ah, ga ada yang mau...
(:cd)
Dan tiba-tiba si Ara nyambung
Ara: Kalo temen aku namanya Dafa... Terus ada bla-bla-bla.. sama si bli-bli-bli. (Asli, gw ga inget siapa namanya. yang gue inget cuma si dafa doang)
Gue: Emang Dafa Ganteng, de'?
Ara: Ganteng...
Gue: Gantengan mana sama Reifan (keponakan gue)?
Ara: Gantengan Dafa...
(Ini lagi lebih parah anak umur 4 taon >.< || Tapi Dari dulu dia selalu bilang reifan rambutnya berdiri sih :p wahaha)

Ribet juga ya ngomong-ngomong, ngurusin pergaulan anak jaman sekarang.
Yang tiap harinya disuguhin sinetron stripping yang ceritanya muter-muter, ruwet sana-sini, kawin-cerai, putus-nyambung, dan hampir pasti semua pemeran utamanya pernah ngalamin amnesia.
Kok ya kayaknya amnesia tu gampang banget nemplok, udah kayak jerawat.

Dan anak-anak sekarang juga lebih suka dengerin lagu cinta-cintaannya orang dewasa. Kayaknya lagu anak-anak sekarang pun juga ga kedengeran kabarnya. Makanya anak-anak jadi lebih banyak mengonsumsi lagu dewasa.
Kayak anak-anak tetangga gue itu contohnya.
Kan tadi nyokap gue lagi nyetel radio dan diputerlah lagunya Afgan. Langsung dong si Ara bilang, "Bude (manggil nyokap gue), ini kan lagunya Ara...".
Dan dia nyanyi tu lagunya afgan.
-.-"

Kata nyokapnya, gara-gara tu lagu jadi OST sebuah sinetron di TV, jadi pas iklan mereka sering denger itu lagu (tau sendiri dong, iklan sinetron seringnya kayak apa..). Dan dia jadi hafal.
(Pingsan)
Sebelumnya ini anak juga udah suka lagu-lagu cinta-cintaan orang dewasa. Kayak macemnya Isabella (ST 12), Baik-baik sayang (wali) dan tentu saja lagu cenat-cenut.
(Pingsan lagi)

***

Ada lagi satu cerita tentang anak tetangga gue yang ajaib itu.
Ara, dari umur 3 tahun udah ikut sekolah bimbingan baca gitu dan sekarang dia udah kenal huruf dan angka, ngeja dan baca kata-kata pendek.
Setiap pertemuan di sekolahnya, dia pasti dikasih latihan dan pe-er.
Nulis, Baca, Mewarnai dan Matematika (atau Matika-matika kalo bahasa dia).
Dan lucunya, dia selalu nulis nama dia -> 'cinta'.
Iya... Dia mau ganti nama dia sendiri. Katanya "Namaku sekarang cinta. Cinta Afifah".
Gubrak.

Kayaknya sih emang semua anak pernah ngalamin yang namanya pingin ganti nama
Sama kayak gue dulu.
Gue juga pernah ngalamin rasa gak puas sama nama gue sendiri.
Dulu kira-kira waktu gue umur 5-6 tahun, gue suka banget sama nama 'angelina atau angel' dan pengen banget ganti nama gue.
Terus Waktu SD gue pernah bilang ke bokap nyokap kalo gue pengen ganti nama. Karena inisial nama gue itu 'w' dan selalu urutan bawah, jadi Gue gak suka. Dan pengen ganti ke inisial S. Jadi 'Santi atau Sinta' karena menurut gue dulu, nama tadi itu keren.

Well, itu jaman gue masih lucu-lucunya.
Ada lagi yang menguatkan pendapat gue kalo hampir semua orang itu dulu pernah pingin ganti nama.
Si penulis novel kambing jantan, Raditya dika.
Waktu SD, nama dia bukan Raditya dika. Dan dia juga gak puas sama namanya dan pingin ganti nama.
Bedanya, sama nyokanya, keinginan dia diturutin dan dia beneran ganti namanya jadi 'Raditya Dika' yang saat itu menurut dia sangat keren.
Oke. Itu lebih aneh.

***

Jadi, maklumlah jikalau kalian menemui keanehan pada anak-anak. Karena jaman dahulu, pasti kalian juga pernah 'aneh'.


***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top