Masih Tugas etprof dengan angka ajaib

Senin, 18 Juli 2011

Hoke, untuk menepati janji dengan kakek, maka hari ini gue dateng lagi ke kampus.
Setelah beres-beres tentunya ya :o

Masuk-masuk ke ruang FTI 2, gue langsung pasang tampang sumringah.
Kan ceritanya bahagia ketemu kakek.

Rupa-rupanya doi lagi telponan, entah sama siapa.
Tapi begitu gue udah di deket situ, pas banget dia selesai.
Pas liat muka gue pun, dia langsung inget kalo gue yang dateng hari jumat kemaren.


"Kemarin nilai apa yang kamu pertanyakan?" Kata dia ke gue. (lebih kurang begitu)
"Itu pak, etika."
"Kelompok apa?" Kata dia.
Dia langsung ubek-ubek amplop-amplop gede di rak sebelah meja dia dan ngeluarin satu amplop begitu gue jawab AC.
Gue disuruh nunjuk nama gue di daftar nama. Dan tanpa repot-repot langsung ketemu karena ada di halaman paling depan.
Terus dia langsung nyari-nyari kertas jawaban gue dan begitu ketemu terus disodorin untuk dikasi liat.
"Ini nilainya segini. Sudah saya masukkan."
"Iya, tapi nilai saya 999, pak. Itu gimana ya, pak?"
"Lho saya gak tau, wong sudah saya masukkan. Ini kamu liat sendiri" Katanya sambil nunjuk kertas Ujian gue. Mulai deh keluar muka gak enak andalan dia. Yang paling amit-amit itu.
"Ini Uts ya Pak?"
Dia ketawa ngejek. Mukanya makin nyebelin.
"Oh UAS. Kalo UAS memang udah pak, yang masalah itu nilai tugas." Kata gue masih berusaha menjelaskan.
"Kalo tugas itu sendiri-sendiri" Kata dia.
"Iya, saya juga udah ngumpulin kok, pak"
"Bareng-bareng kan? Itu bukan masuk nilai tugas" Katanya.
Dan disini pembicaraannya rada panjang dan masih seputar pembelaan diri masing-masing.
Gue masih berusaha ngebela diri, dan doi juga masih yakin kalo dia bener.

Belakangan, gue bilang, "Bisa dicek lagi ga pak?"
DAN Untungnya dia mau buka komputernya untuk liat nilai. Mungkin moodnya lagi bagus.

Begitu dia liat nilai tugas gue yang ajaib, dia heran sendiri dan berdiri untuk ngambil amplop coklat gede yang isinya kertas bejibun.
Dia nyuruh gue nyari tugas gue disitu.
Mungkin dia ngerasa yakin kalo gue belom ngumpulin tugas kali yah?
Feeling gue sih berkata begitu... -____-"

Daaaan di amplop itu ternyata ga cuma ada tugas etika doang dong yaa...
Ada tugas Komas dan metris juga. Gak lupa Dari seluruh kelompok yang dia ajar pulak.
Mana kertasnya kumel-kucel-kotor dan berasal entah dari rimba mana.
Huweee
Karena gue bingung, pertama kali gue liat di situ komas semua (nemu kertasnya mas ganteng pula >.<), gue kira si kakek salah ngasi amplop. Tapi gue berusaha cari dulu, siapa tau di bawah ada. Karena gue ngeri juga kalo bawel-bawel. Tar si kakek ngambek lagi kan malah repot. Yang ada gue di lempar dari lantai 2.

Ternyata bener aja, ada etika di bagian bawah.
Dan gue menemukan nama temen sekelas gue yang kebetulan gue kenal.
Alhamdulillah kertas gue nongol di bawahnyaa!!!

Langsung deh gue ambil dan sodorin ke depan kakek.
Dia makin heran gitu.
"Lho ini ada. Padahal udah saya masukkan semua". (Mungkin maksudnya, semua yang ngumpulin tugas, nilainya udah dia masukin semua. Tapi kenapa punya gue engga ada nilainya, padahal tugasnya ada.).
"Nah, itu dia masalahnya, pak" Kata gue.
Dalem hati: "Mana gue tau lo udah masukin apa belom. Kenyataannya begitu." <-- mahasiswa nyolot.
"Pokoknya elooooh guweeeh end, pak." Masih dalem hati.

Akhirnya, karena ga bisa ngerubah nilai gue lewat akun dia, Gue disuruh minta formulir untuk ngubah nilai ke BAAK.
Langsyung ke orang atas.
Pak siapa gitu. Satu ruangan sama bu Sri.

Begitu dapet, katanya proses selanjutnya itu dia yang urus. :p
Untung nilai gw ditambahin. Kalo gak sungguh terlalu.
Bisa-bisa terdengar lagu indonesia raya di kampus.
Dan buku gede di FTI bisa penuh coret-coretan gue.

Well, masalah selesai.
Semoga cepet dibenerin :)
Amin...

Oke, sampai jumpa seminggusampaiduaminggu ke depan ya. Karena besok bakal segera berangkat ke solo, jadi blog ini terpaksa saya tinggalkan. Hiks.

Hoke.
See Ya!

Have an awesome Vacation!

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top