Panik Total



Minggu, 28 Agustus 2011

Oke, kemaren (lusa) malem (Jumat, 26 Agustus 2011) telah terjadi sesuatu yang cukup mengguncang sebuah keluarga. Yeah, rumah gue tentunya.
Masalahnya sih kemungkinan tersangka penyebab kehebohan ini cuma dua, kalo gak gue ya abang gue.
Tapi karena kali ini gue jadi anak manis dan diem-diem di rumah, maka tebaklah kalo masalah ini menyangkut abang gue.
Exactly.


Peristiwa dimulai pukul 9 malam, setelah gue dan nyokap asik-asikan makan sambel bawang bikinan gue yang pedes naujubileh, mendadak ada telepon dari pacar abang gue yang awalnya nanya tentang service AC tapi belakangan malah nanya abang gue udah sampe rumah atau belum. Dia bilang, abang gue udah balik dari rumah dia sejak abis maghrib.
Tapi di sini, kami semua belom pay much attention dengan apa yang tengah terjadi, jadi nyokap cuma bilang ke dia, pacar abang gue, kalo abang gue belom sampai di rumah.

Sampai pada pukul 21.30, temen deket abang gue yang berinisial A telepon ke rumah. Kebetulan gue yang ngangkat telepon.
Dia tanya hal yang sama kayak yang ditanya pacar abang gue. Karena abang gue emang belom sampai di rumah, maka gue cuma jawab kalo abang gue belom balik.

***

Tapi, sampe jam 10 malem, abang gue belum juga balik. Padahal biasanya (di bulan puasa gini), jam 10 malem dia pasti udah di rumah.

Dari situ, nyokap mulai khawatir tuh. Dia mulai coba ngehubungin abang gue, berkali-kali tapi ga diangkat-angkat.
Plus gue dan bokap juga coba ngehubungin ke dua nomor dia, berkali-kali sampe pegel, tapi cuma nada sambung aja yang kedengeran, sama sekali ga diangkat sama si empunya ponsel.
Di situ gue mulai mikir macem-macem.
Dari mulai
- Dia punya pacar baru, jadi apel ke rumah pacar lamanya cuma sampe magrib, dan setelah itu dia caw ke rumah pacar barunya.
Tapi apa iya betah banget -.-

- Dia berantem sama pacarnya, terus melarikan diri untuk merenung diatas dermaga ancol. Ponselnya di silent-mode kan, karena ga pingin diganggu siapapun.
Pertama kali yang terpikir di otak gue adalah kemungkinan itu.
Tapi apa iya, sampe tengah malem di dermaga ancol?

- Nginep di rumah temen lamanya yang entah siapa. Karena kebetulan besoknya dia cuti.

- Kemungkinan buruk, dia kecelakaan di jalan antah berantah dan orang-orang yang nolong belum ngehubungin siapa-siapa

Sampai kepada pikiran bahwa
- Dia dirampok orang, terus dibawa ke ujung berung, disiksa dan dibuang ke got.
Well, mungkin ini pengaruh dari beritanya Alm. Livia yang sebelumnya gue baca.

***

Karena tu anak sama sekali ga bisa dihubungin, nyokap gue sampe nelepon sepupu gue yang sekantor sama dia, minta bantuin cari.
Alhasil, sepupu gue yang juga ga bisa ngehubungin abang gue, ikutan bingung.
Dia yang lagi di jalan, berenti di tiap pos polisi, nanya-nanya kalo ada kecelakaan atau kejadian apa gitu di daerah situ. Sambil nyebutin tipe motor yang dipake abang gue.
Tapi hasilnya nihil.
Ga ada kejadian apapun, kecelakaan, perampokan, hipnotis yang menyengkut pengendara vixion merah.

Gue dirumah udah berdoa-doa sambil tarawih.
Sebelumnya gue telepon-telepon dia terus, tapi sayangnya ponselnya malah jadi gak aktif.
kan bikin makin panik.
Gue takut juga kalo dia kenapa-kenapa. Kan jelek-jelek gitu, serese-resenya, senyebelin-nyebelinnya, dia abang gue satu-satunya.
Ga ada lagi :'O.

***

Sekitar jam 12 malam, sepupu gue sampai di rumah. laporan kalo dia ga nemu petunjuk apapun, berikutnya dia ngajak bokap gue untuk cari lagi.
Berangkatlah mereka berdua.

Gue dan nyokap gue jaga rumah, nunggu kabar yang datang sambil masih nyoba-nyoba terus ngehubungin ponsel si orang hilang ini.
Tapi masih nihil.
Sekarang semua panggilan ke ponselnya malah dialihin ke mailbox. -.-

Nyokap udah panik banget tuh. Ujung-ujungnya stress. Badannya dingin semua, terus bolak-balik ke toilet.
Gue nyoba santai sambil nonton transporter.
Ya gimana, kalo gue ikutan panik juga yang ada ga bener dua-duanya kan.
Pas nyokap nanya, "Apa telepon pak R ya win?"
Sebenernya, di saat kayak gini, bingung-bingungan kayak gini, ide itucukup menggoda juga.
Tapi gue pikir lagi kok kayaknya terlalu awal buat nelepon ustad, maka gue cuma bilang, "Nanti dulu aja mendingan, tunggu kabar dari bapak"

Di situ, setiap ada motor yang dateng, gue selalu nengok ke arah luar, menajamkan pendengaran, berharap kalo itu vixion merah.
Tapi sayangnya bukan.

Sampai setengah jam kemudian, terdengarlah suara deruman motor beserta knalpot yang familiar di kuping gue.
Gue dan nyokap langsung lari ke luar, dan bener aja. Muncullah sesosok manusia dengan tunggangannya itu.
Seger buger, sehat wal'afiat.

-.-"
Gue langsung sms bokap, lapor kalo orang hilangnya udah ditemuin.

Semua lega.

Tapi taukah anda darimana dia?
Menurut keterangan tersangka, dari abis magrib dia ada di bengkel.
Yak.
Selama berjam-jam, dia ngebengkel.
Benar sekali, ngebengkel sampe tengah malem. -.-
Ada gangguan apa ya tu anak.

Udah bikin semua orang ketar-ketir.
Pulang diluar jam normal tanpa ngasih kabar.
Gak bisa dihubungin pula,
Bangke bener emang.

Hhh...
Hikmahnya sih, gue sadar kalo gue *piiip* sama dia.
Dan tentu saja bersukur dia selamat sampe di rumah.

Awas aja lo ngulangin lagi kayak begini.
Yang ada gue yang bikin lo jadi 19 bagian.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top