Brother Land with Puteri



Kamis, 8 September 2011

Walau gue dan Puteri udah janjian sejak sebelum puasa, tapi rencana belanja ke Tanabang baru terlaksana di hari ini.
Tadinya, Rencana awal, gue dan puteri mau naik kereta.
Eh ternyata dia ngelepas gue sendiri naik dari stasiun pondok ranji. Gue yang masih newbie ini jelas ga pede naik kereta sendiri. Akhirnya batal naik kereta, dan malah janjian ketemu di inpres untuk naik Angkot.
Jam 12 lewat si mput dateng dan kita langsung berangkat.
Sampai di sana, kita muter-muter, ke lapak aksesoris dan si putri dapet gelang keroncong lucu atas rekomendasi gue.
*Jangan-jangan cuma gue yang bilang lucu*
Terus juga bando dan gue lupa apa lagi.

Setelah itu, karena jam tangan gue telah menunjukkan pukul 1 kurang 1 menit, gue mengajak puteri untuk makan.
Kebetulan karena males nunggu lift, kita berdua keatas dengan menggunakan eskalator.
Dalam perjalanan, sempet ada eskalator yang meninggal, dan ada banyak orang yang berebut naik eskalator yang mati itu.
Ada penjaga toko di belakang gue tiba-tiba nyeletuk, "Bodoh kali orang-orang itu. Eskalator turun dibuat naik"
Gue sama putri langsung ngakak denger logat padangnya yang kentel naujubilah. Puas bener ngatain bodoh. Mentang-mentang tu orang-orang ga denger.
Alhasil, karena ga mau dibilang bodoh juga sama ibu-ibu tadi, kita cari eskalator naik yang benar. Hore!

***

Sampai di atas, saya memilih bakso malang diantara makanan-makanan lain yang bejibun.
Sempet kesel juga sih di lapak bakso malangnya gara-gara mbaknya yang superduper jutek.
Apalagi setelah gue minta ganti makanan karena ada rambut disitu.
Well, ga usah dijelaskan lah ya.
Pokoknya ini dia penampakannya. Fresh tanpa rambut pastinya.


Dan Entah kena kutukan apa gue hari ini jadi musti ketemu orang-orang super duper jutek.
Setelah mbak-mbak penjaga lapak Bakso malang, berikutnya gue kembali kena jutekan mbak penjaga toilet. 
Sensi banget kayaknya tu orang. 
Gue cuma bisa tarik napas panjang.
Mungkin lagi PMS atau mungkin gajinya belom turun atau mungkin dia lagi sedih karena abis lebaran musti masuk juga padahal masih kangen sama pacarnya dan pas ngeliat gue dia jadi kesel karena gue masih libur dan keluyuran ke TA segala.
Yah. 
Oke, lupakan saja para geng jutek tadi.
Mungkin mereka emang janjian untuk berjutek ria ke gue hari ini.
Biarlah.
Setelah bertemu mbak sensi tadi, kita kembali berkeliling.
Keliling keliling keliling...
Dari lantai 6, 5, dan seterusnya, akhirnya gue mendapatkan kemeja lucu dan tank top di lantai 3a.

Recomended Lapak
Kenapa foto diatas gue beri judul rekomended lapak?
Karena disitu bajunya oke, gak pasaran kayak di toko lain yang barang-barangnya rata-rata sama kayak di toko lain.
Plus ga usah susah-susah nawar karena harganya udah pas dan yang paling penting disitu ternyata muraaaaah >.<
Kesana aja kalo ga percaya.

Maaf, ini bukan post promo.

***

Setelah itu kita menuju Thamrin city.
Sebenernya sih belom puas muter-muter disana, tapi karena putri pingin ke TC, jadi apa boleh buat.
Akhirnya kami menuju ke sana dengan bajaj BBG.

Dan ternyataaaa
Disana sepiiiiiii banget.

Yah, ga sesepi itu juga sih, tapi memang sepi.
Banyak kios yang tutup.
Pengunjungnya pun sedikit.
Rada kasihan juga sih sama pedagang di sana.
:'(

Thamrin city

Dan gue baru tau, kalo ternyata pedagang kwitang pindahnya ke thamrin city.
Tapi karena sepi banget, gue jadi mengurungkan niat untuk ke atas.
Seriusan, di atas udah kayak gak berpenghuni. mana banyak yang tutup pula.
Ngeri juga jadinya.
Hiiiii
Kapan-kapan aja deh kalo mau kesana. Cari hari yang agak sedikit rame.
Ngeriiiiiiiiiiiiiiiiiii >.<

***



Surprising Eskalator
Dan setelah keliling sampe kaki mo putus, kita akhirnya pulang pas jam 6.
Sempet foto-foto juga di luar pas inget kalo kita belum ada foto berdua.
Di suasana senja gitu dengan muka butek. Lihatlah di bawah ini...

Si muka kusut (paling kanan)
Pulangnya, alhamdulillah yah, macet banget
***

Sampai di rumah, gue makan ikan tongkol balado yang tadi pagi gue masak sendiri.
Dan beberapa saat kemudian kepala gue langsung sakit, berasa mau pecah.
Sampe muntah-muntah. Maaf agak menjijikan tapi isi perut gue saat itu kayaknya keluar semua.
Yak, setelah sekian kali, gue kembali keracunan ikan.
Kayaknya itu ikan yang gue makan tadi udah gak bagus. Mungkin tercemar merkuri. Supaya ga kalah sama kosmetik kali ya.
Gue agak sensitif memang sama yang begitu.
Entahlah kenapa bisa begitu.

Alhasil baikan setelah minum obat pusing+alergi dan ditutup dengan sekaleng susu beruang.
Errrgh.
Lama-lama gue trauma nih makan ikan tongkol. -.-
Gak mau lagi kayak begituuuuu.
FYI bener-bener ga enak.
Pusingnya ga bisa ditahan. Duduk sakit, tidur pun juga sakit. Berdiri apalagi, makin sakit. Gue cuma bisa nungging-nungging ngerasain sakit kepala.
Dan mualnya juga pol-polan.
Muntah berkali-kali.

Beneran, kayaknya gue ga akan makan ikan tongkol dulu untuk saat ini dan hingga waktu yang belum ditentukan.
Sekian.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top