Selamat Jalan



Sabtu, 3 Agustus 2011

Tengah malam tadi, seperti biasa, pas gue masih asyik berkeliling dunia maya, mendadak gue denger suara pintu pagar rumah diketuk.
Kebetulan bokap nyokap gue juga belum tidur karena masih setia mendukung Indonesia dalam pertandingan sepak bolanya melawan Iran.
Mereka pun keluar.

Ternyata yang datang adalah tetangga gue di gang sebelah yang membawa berita duka.
Tetangga sebelah rumah gue, nyokap temen main gue dari kecil, meninggal dunia di usia 50 tahun.

Innalillahi wa innailaihi rojiun.

Baru beberapa hari yang lalu gue dan nyokap jenguk beliau di rumah sakit.
Dan pas pamitan, gue bilang ke beliau untuk cepet sembuh.
Tapi sekarang malah dapet berita kayak gini.
Gimana bisa gue ga lemes dengernya?

Gue jadi inget, waktu dia marahin gue dan temen gue yang bikin nangis anaknya pas main bareng.
Waktu itu gue kesel banget dia belai anaknya terus. Wong anaknya yang laki-laki itu dulu cengeng banget kok. Dikit-dikit nangis.
Tapi kalo dipikir-pikir lagi wajar juga sih dia ngomel ke gue.
Wong guenya juga terlalu, godain tu anak mulu.
Kejadian itu udah sekitar 11-12 tahun yang lalu, tapi berasa kayak baru kemarin.

Dan Sekarang gue kangen sama momen itu.

Beliau pun udah ga ada...


***

Setelah dapet kabar itu, Gue sampai dini hari pun ga bisa tidur, ikut ngumpul di rumah duka bareng tetangga-tetangga gue lainnya.
Pengen nunggu sampe jenazahnya dateng

Kalo ga salah akhirnya janazah dateng dianter ambulance bareng keluarganya sekitar jam Setengah 4 dini hari.
Niatnya pingin nguatin keluarga yang ditinggal dan mau berusaha tabah, Tapi tetep aja ga bisa nahan airmata pas liat mereka dateng. Apalagi pas ngeliat jenazahnya + suaminya nangis selagi salaman sama tetangga-tetangga gue.

Abis itu baru deh gue pulang dan tidur.
Itu juga karena kepala udah pusing banget karena telat tidur.

***

Kalo balik lagi ke belakang, Momen terakhir gue bareng-bareng sama beliau itu yang gue inget adalah pas salah satu tetangga ada yang ngadain resepsi pernikahan dan gue + beliau ikut bantu di sana.
Gue jadi pager ayu (sayang sekali padahal lebih cocok jadi pager betis) dan beliau among tamu.

Saat itu kayaknya event terakhir beliau bareng gue dan orang-orang di lingkungan.
Di acara itu beliau udah lumayan seger, walaupun berat badannya pun banyak berkurang.
Jauh lebih kurus dibanding dulu.
Karena gue jarang juga liat beliau langsung, pas hari itu ketemu, rada shock juga ngeliatnya.
Gak nyangka jadi sekurus itu.

Dan setelahnya, penyakit beliau jadi makin parah.
Berobat kemana-mana, sering keluar-masuk Rumah Sakit.
Sampe separah itu.
Dan yang lebih parah lagi, Kami di lingkungan pun bahkan ga tau penyakit apa yang dia derita karena memang keluarga mereka agak tertutup soal itu.
Cuma bisa menerka-nerka tanpa tahu pasti.

Sampai setelah beliau pergi, barulah sang suami membongkar semua perihal penyakit yang diderita Alm Istrinya.
Dan ternyata penyakitnya memang parah.

Ga heran beberapa hari sebelum beliau meninggal, beliau sempet bilang udah capek, dan pingin semuanya ngeikhlasin dia.
T.T

Gimana coba kalo denger yang kayak gitu?
Bayangkan kalo nyokap lo ngomong kayak begitu ke lo.

*Berlinang air mata*



Sampe sekarang pun kayak belom bisa percaya aja kalo tetangga deket gue, yang tembok rumahnya nempel sama tembok rumah gue- udah ga ada lagi di dunia.
Yang gue rasain kayak beliau lagi ke rumah sakit.
Kayak dia bakal balik lagi sewaktu-waktu.

Tapi gue tau itu ga mungkin.
T.T
Gue sulit percaya...

Gue cuma bisa berdoa untuk tetangga gue, yang baik hati, sabar, ramah dan dermawan itu, agar amal ibadahnya diterima oleh Allah SWT. Agar beliau ditempatkan di tempat yang baik disana.
Amin.

Selamat jalan...

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top