Senen di hari senin



Senin, 5 Agustus 2011

Yak, hari ini jadwal gue pergi ke Senen sama Hanul.
Kalo kata dia kemaren, "Jadi ke Senen-nya senen nih win?". #eaaa
Yah, biasa kalo berhobi sama. Pasti seneng deh main-main ke sana.


Sebenernya gue ngajakin dia udah lama. Dari pas puasa. Tapi waktu itu dia bilang pas gue ga puasa aja. Dan karena gue tahun ini puasa full, maka baru sempet ke senen setelah lebaran.

Kemarin kami berdua janjian di mencong jam 10 pagi.
Dan tadi gue bangun tidur, shock liat sekeliling udah terang banget dan denger suara bokap gue mau makan. Karena bokap biasa makan tu diatas jam 12 siang.
Belum sempet nyawa ngumpul, gue langsung lompat dari tempat tidur dan nyamber hape.
Gue lupa kalo hapenya semalem di non-aktif.
Jadi gue musti nunggu tu hp idup.
Begitu idup, gue liat jam, UDAH SETENGAH SEBELASSSSS!!!!!!!!
Langsung kepikiran si hanul. Jangan-jangan tu anak udah berangkat.
Gue tanya lewat sms, tapi ga dibales-bales.
Begitu gue telpon, ternyata dia ketiduran nungguin gue bangun.
Ayem sowwy, hanuuul :')

Setelah mandi dan makan, jam 12 lewat dikit kami bertemu di mencong dan langsung naik ke bus. Itulah kenapa gue lebih suka nunggu patas AC di mencong. Gak perlu nunggu tu patas keong lewat sambil harus panas-panasan.

Terterternyata gue sama hanul agak kurang beruntung. Dapet bus yang sopir dan keneknya ga sabaran. Dari mulai kreo dia jalan ugal-ugalan sambil ga berenti-berenti ngeklakson mobilnya. Tapi tetep aja lama banget ga nyampe-nyampe.
Jam setengah 2 aja baru nyampe di terminal senen. Emang ga ada gunanya juga tu sopir begajulan nyetir daritadi.

Mana dari pas masih di dalem bus Gue kebelet fifis pulak, tapi pas turun si hanul ga mau diajak sholat. Katanya entar aja T.T
Gue kan jadi ga enak mo ngajak ke toilet.

Di sana kita muter-muter.
Sebenernya ada dua kios yang gue incer.
1. Kios pewe, dimana biasanya kita duduk-duduk di bale-balenya
2. Kios bertabur komik paketan

Dan satu kios yang gue hindarin adalah kios yang pernah ngibulin gue.
Trauma jadinya gara-gara pernah diboongin sama pedagangnya. Waktu gue beli komik Dr. Rin, pedagangnya bilang kalo itu sepaket yang jual udah tamat, tapi di rumah, ternyata tu komik belom abis. Masih ada 3 jilid atau berapa gitu.
Kamfretos banget.
Gue jadi musti cari satu-satu lagi tiap ke pameran -.-"

Sempet shock juga pas baru masuk area kios-kios buku, ternyata makin banyak yang jualan baju dan tas. Padahal terakhir kita kesana baru ada di bagian belakang-belakang, dan sekarang makin merembet ke depan.
Aih, jangan sampe kegusur yah, para pedagang komik!

Sayangnya tadi kios buku-bukunya masi pada tutup.
Tapi Kios yang gue hindarin ternyata udah buka.
Kenapa kios itu gue sebut pertama? Karena dia paling gampang dicari. Pas masuk, ada di deretan pertama. Paling ujung kiri.

Gue ngeliat koleksi buku-bukunya, tapi ga merhatiin dan langsung masuk-masuk ke dalem ngabsen kios-kios yang ada.
Makin sedih ngeliat kios di dalem masih banyak yang tutup.

Tapi setelah nguler muter-muterin kios-kios, kami akhirnya menemukan kios pewe favorit kita semua. Yang abangnya asik gitu.
Sayangnya di situ lagi ada mas-mas yang (sok) akrab gitu ama abang pedagangnya.
Bukannya gue cemburu atau apa, tapi ga suka aja karena dia agak mengganggu keasikan gue+hanul ngubek-ngubek komik.
Dia ngetem berdiri di pojokan, membuat gue jadi ga bisa ngubek komik di tempat dia berdiri karena ketutupan.
Udah tau tempatnya sempit, jadi kan gue ga bisa nyempil-nyempil. Gantian gitu kek. Huh.
Ups, maap jadi kebawa emosi kan.

Alhasil, di kios pewe itu, gue cuma dapet 3 komik. Yang semuanya komik lepas. Meninggalkan si mas-mas yang masih sok asik ama pedagangnya.
Well, Mungkin nanti kami akan balik lagi kesitu.

Sebenernya di sana ada novel bagus yang tice pengen. Si abangnya nawarin cuma dengan harga 20 ribu perak.
Tapi gue mo sms tice, tangan gue masih kotor dan berdebu. Gak asik banget mo ngambil hape. Jadilah kepending.

Dan kami pun melanjutkan acara menyusuri pasar buku itu ke setiap gang.
Nemu kios yang rada oke, dan nemu paket komik yang kayaknya bagus.
Tapi pas gue dan hanul asik ngudek-ngudek komik dan pengamati setiap sudut kios, mencari komik yang oke, tiba-tiba ada suara mas-mas yang nanya-nanya ke si ibu-ibu si empunya kios yang komiknya lagi gue udek-udek.
Pas gue nengok, gak taunya emas-emas yang tadi ada di kios peweeeeeee.
Yang tadi mengganggu keasikan gue nongkrong disana.
Hrrrrrgh!
Sekarang dia juga ganggu. Ikut-ikutan masuk-masuk, bikin makin sempit.
Bikin ibu-ibunya heboh nyari-nyariin komik plus nawar-nawarin ke dia. Huuugh.
Gue sama hanul sampe bisik-bisik di pojokan.
"Ngapain banget deh ni orang ikut-ikutan ke sini"
"Iya, ngikutin kita aja"

Tapi kali ini, di kios ini, posisi pojok dikuasai gue dan hanul. Dan si mas-mas itu ga bisa ke pojok. Yeyeyeyeye.

Tapi ternyata komik yang gue pilih di kios itu harus gue lewatkan karena si ibu pedagangnya kekeuh ngasih harga 7500. Padahal kan target gue, satu komik 5000.
#Maklumibuibu #Hematbeb #EmangBedaTipisAmaKoret
Jadi gue dan hanul berlalu dengan harapan (gue) bakal dipanggil-panggil.
Tapi ternyata si ibu gak manggil gue. T.T
*Nangis di pojok kios*
Sementara itu si mas-mas masi bertahan di kios ibu-ibu tadi. Mungkin dia gantian ngubek-ngubek spot pojok. *evil smirk*

Di sebelahnya (sebelahnya sebelahnya dan sebelahnya lagi) ternyata kami menemukan kios bapak-bapak bertabur komik paketan.
Ternyata kiosnya buka. Horeee!
Gue pun dengan semangat 45 menggali tumpukan komik.
Sambil sekali-sekali harus terganggu dengan suara si bapak yang ngasi liat ini, nawarin itu.
"Ini mau neng?"
"Ini bagus nih neng"
"Masa sih gak suka? Ini bagus banget"
Dan setiap gue megang komik juga dikomentarin sama dia
"Nah itu lengkap"
"Nah itu bagus tuh"
Beuuh.

Gue sampe harus bilang,
"Iya pak, mau liat-liat dulu ya."
"Ho oh pak, tenang aja tenang, pak"
Mungkin karena gue rada cuek dan kebanyakan gak suka sama komik yang dia pilihin, dia akhirnya bilang. "yaudah, pilih aja ya."
"Ambil aja ambil neng, yang banyak"
"Nah itu di bagian situ tuh lengkap"
#sabarsabar

Dan pas tu bapak udah mulai kalem, muncul lagi si mas-mas berkumis tipis yang daritadi mengganggu keasikan kami mengubek komik.
Etdaah ni orang beneran ngikutin gue ama hanul apa gimana ya? #pede
Dan karena dia muncul dengan pertanyaan-pertanyaan yang ditujukan kepada si bapak-bapak pemilik kios, tu bapak-bapak (yang gak taunya adalah pak haji) jadi bawel lagi komentar dan nawarin sana sini.
Gyaaaaaaaaaaaaaaaaaa
Bener-bener dah ya ini mas-mas. Hrrrrgh!

Dan gak jelas pula apa yang dia cari.
Tadi di toko sebelah dia nyari komik monster yang katanya langka.
Trus di kios ini dia nanyain prince of tenis lengkap, miiko lengkap, death note lengkap sampe nomor 13 tapi cuma ada sampe 12.
Padahal si pak Haji udah bilang kalo sampe 12 udah tamat. Tetep aja si mas kumis kekeuh death note itu ada 13 nomor.
Si hanul sampe gatel pengen bilang ke dia kalo sampe nomor 12 itu udah tamat.
Wahahahha.
Pengen ngakak gue liatnya.

Tapi entah kenapa tu mas-mas berlalu tanpa beli apa-apa. Si bapak sampe bilang, "Kamu jangan ragu-ragu gitu. Di sini ambil aja yang banyak"
Yeh, gak gitu juga kali, pak. -.-"
Padahal dia udah dikasih harga murah.
4000 perak.
Gue aja cuma dikasih 5000.
Malah awalnya 6000. Musti nawar dulu pulak baru dikasih harga 5000 -.-"
lha dia gak pake tenaga buat nawar, harga pembuka langsung dikasih 4000.
Gue sampe bisik-bisik lagi ke hanul, mencurahkan adanya diskriminasi ini "Pilih kasih dah nul. Masa dia dikasi murah, kita engga. Padahal harusnya kan si bapak lebih suka sama cewek. heran gue."

Tapi walau dikasih harga murah, dia tetep gak beli dan berlalu gitu aja.
Pas dia baru jalan, si pak haji ngomong dengan suara keras, "Ah, muter-muter mulu lo".
Ebuseh, mentang-mentang ga beli aja berani -.-
Dari awal dong pak lo ngomong gitu!
LOL

***

Tapi karena gue dan hanul beli banyak, lebih dari 10 komik, dia baek sama kita.
Gue belanja di situ 57500 dan hanul 30000. Ya jelas lebih baek ke kita dibanding yang ga beli yakan -.-

Setelah dari kios itu, kita menyusuri kios-kios paling luar. (Yes, emang aneh, dalem dulu baru luar).
Sempet nanya-nanya buku hagemaru. Gak nyangka banget ternyata itu jadi buku langka.
Gak dapet goceng. Gue ditawarin harganya 10 ribu. Bener-bener gak boleh kurang.
Kayaknya gue bakal kaya raya kalo punya satu set lengkap itu komik.
Sayang, gue cuma punya nomor lima dan itu pun kondisinya udah gak keruan. Sering ga sengaja dijatoin ke basahan dan jadi keriting gitu, terus covernya juga udah kena noda.
Huwaaaaa.
Aku menyesalmenyesaaaaal >.<

Dan disitu gue baru nelpon tika.
Begitu tau harganya 20rb, dia langsung napsu minta dibeliin.
Wahaha.
Tapi belakangan dia malah nyalahin gue ga ngajak-ngajak dia.
Lhaa gue mana tau kalo dia mo ikut -.-
Dia kan ga doyan komik.
Apalagi tempatnya kotor plus debuan gitu.
Begimana bisa?

Dan kami pun kembali ke kios pewe tadi.
Ngambil novel, dan ngobrol-ngobrol sama abangnya.
Si hanul pun dapet komik yang dia incer dengan harga 8rb.
Awalnya nawar 8rb, pas udah dikasih, dia nawar 7rb. Jelas ga dikasih. Hahaha. Dungdung emang.

Dan taukah anda?
Di situ gue ditawarin komik yang dari dulu gue pengen.
1-9. Sampe tamat.
Gue emang pengen komik itu udah lama.
Tapi belom sempet kebeli karena ga pernah nemu yang kondisinya bagus atau karena kondisi dompet lagi ga bagus.

Sebenernya di situ, kondisi komik-komiknya  lumayan. Lumayan banget malah. Cenderung bagus menurut gue.
Tapi sayang nomor 8-nya udah parah banget.
Cover belakangnya kelipet setengah, kertasnya udah keriting dan susah dibuka gitu.
Huwaaaaaaaa...
Dilema banget gue.

Tapi dengan berat hati, gue menaruh kembali komik-komik itu di raknya dan Merelakan mereka untuk pemilik barunya, yang bukan gue tentunya...
Hiks.

Dan kami berdua meninggalkan lapak-lapak tercinta...

***

Karena gue udah kelaperan, gue ngajak hanul ke atrium buat cari makan dan musola buat dia solat.
Agak lumayan juga sih perjalanan mendaki jembatan buat nyeberang ke atrium.
Manstap.
Pemandangan Dari Jembatan Ancol
Dan kemudian kami dapet makanan pengganjal perut di restorannya ronald yang sumpeh ye saat itu lagi penuh en riweh banget.
Pas kita lagi nyari tempat duduk aja, ada botol yang pecah. Pranggggg!
Dan pas gue ke wastafel buat cuci tangan (ya iyalah, masa cuci kaki), ada mas-mas yang numpahin minuman karena nampannya ga muat.
Lagian sih ga ada yang bantuin bawa.
Parah bener. Mana Emak-emak yang entah emak dia atau bukan malah marah-marah lagi. -.-
Kejamnya dunia.
Untung ada mas-mas pegawai yang sempet bengong ngeliatin, pas udah sadar dari lamunannya bilang, "Diganti aja mas, dua kan?"
Dan dia langsung mintain 2 minuman ke kasir.
Dia memang pahlawan...
Dan Kebetulan ada bocah yang sedang berulang tahun
Oke, karena udah kelaperan, keabisan energi setelah ngubek-ngubek ribuan komik, jadi semua makanan yang gue pesen segera berpindah tempat ke perut yang semakin membesar ini tanpa butuh waktu lama.
Si hanul aja heran ngeliat friench fries gue cepet banget abisnya.
HAHAHA.
Entah Kenapa junk food itu ga ada yang ga enak.

Sebelum disikat

Setelah makan, karena hanul takut kemaleman, kita langsung pulang.
Sempet ragu-ragu nyari jalan. Begitu udah sampe di bawah jembatan dan mau nyeberang, tiba-tiba jadi ragu. Kami tanya ke tukang ojek/bajaj, tapi katanya patas ke ciledug ga lewat situ.
Dia malah nunjukin arah yang ga jelas dimana.
Alhasil, karena bingung akan arah yang ditunjukin si bapak gaje tadi, kita berdua balik lagi ke terminal dan naik bus dari situ.
Hadeuh, penuh perjuangan banget.

Dan pas naik ke patas, sempet bimbang banget milih kusi yang mana.
Kursi 2 cuma sisa 2.
Yang satu oglek, ngejeblak kebelakang kalo disenderin dan yang satu dibelakang yang oglek.
Pilihannya cuma digencet atau ngegencet.
Karena kita berdua kecil-kecil, kegencet, ga kebayang bakal jadi apa.
Maka akhirnya kita milih yang ngegencet.
Dan duduk nahan tu kursi dengan susah payah supaya gak ngejeblak ke belakang.
Baik kan kita.... :p

Dan di dalem bus, kebetulan pas aja pengamen yang nyanyi.
Awalnya gue ga ngeh, tapi si hanul bilang "Ibu-ibunya lucu banget"
Gue langsung ngeliat ke mereka (pengamen). Dan ternyata emang ekspresi itu mbak pas nyanyi tu total banget. Dan nyanyinya juga asik berat. Hahahha.
Kita aja kecewa pas dia berenti nyanyi.
Semoga kita bertemu lagi ya, mbak pengamen :)

TAPI yang bikin kesel, ternyata itu patas ngelewatin tempat dimana gue dan hanul pengen nyeberang di atrium!!!!!!!!
Bangkai!
Sesat banget tu bapak-bapak yang tadi!
Untung kita gak ngikutin petunjuk dia.
Alhamdulillah, kalo kita ngikutin, entah apa yang terjadi *merinding*.

Dan kami sudah sampai rumah dengan selamat.
Alhamdulillah lagi.

***

Yah, itulah perjalanan hari ini.
Cerita yang sangat panjang.
Capek ah.

Besok mau jalan lagi ketemu anak-anak.
Dan sekarang mau baca komik dulu (dalem mimpi karena kebetulan ini udah jam 11.45).
Bye.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top