Indonesia Book Fair 2011

Minggu, 27 November 2011

My special day for IBF!!!!
I'm so excited sejak kemaren-kemaren.

Walaupun sempet kesel gara-gara baru bisa dateng hari minggu. Padahal sabtu siang jadwal gue kosong setelah kelas DW. TAPI karena ada anak ... yang nikah di kawasan senayan, dengan terpaksa, pameran harus ngalah dan menutup acaranya untuk sehari itu.
Yang gue heran, hubungannya dimane???
Ah, sudahlah.

Jadi, IBF ini berlangsung dari tanggal 24 November 2011 - 4 Desember 2011.
KECUALI tanggal 26 November 2011 yang harus kalian tau, pameran harus ditutup.
Oke, gue ga akan mulai lagi.


***

Jadi, karena kmrn udah janjian berangkat jam 9, gue niat-niatin bagun pagi (jam 6 kalo ga salah) dan begitu melek langsung beberes rumah. 
Ga kebayang ternyata bakalan terasa banget ngantuknya setelah ini :O

Setelah beres-beres, gue ga lupa mencharge energi dengan sarapan berkarbo tinggi. Bomat deh, laper berat ah. Paling-paling tambah chubby dikit.

Selesai siap-siap, gue pun bertolak dari rumah.
Ketemuan di mencong sama hanul.
Kami Naik patas dengan riangnya, mikir bakal turun di pintu satu dan cuma jalan dikit. GATAUNYA jalan ditutup karena ada car free day dan kita diturunin depan tvri.
Kampret.
Bayangin jauhnya jalan dari tvri ke istora.
Udah jauh, gersang, mataharinya ramah banget pula.


Buangkeeeeeee >.<

Pura-pura nikmatin aja de ah, jalan payungan berdua sama hanul.
Suraaaammmmmmmmmmmmmm -_-

Dan sampe tengah-tengah, ternyata ada lomba ngedrift segala yang suara knalpotnya naujubileh -_-
Gue pikir jalanan ditutup dan kita musti muter lagi cari jalan lain.


Udah siap ngelompatin pager aja gue.
Tapi ternyata boleh lewat pinggir-pinggir arena (luar pager) padahal gue kira ga boleh karena udah dipasang pita kuning-item melintang gt. Tapi gak taunya boleh-boleh saja.

FYI sebenernya sok-sokan banget gue pake acara mo lompat pager, padahal pas lewat pinggir pager aja cemen banget ngarep ga ada mobil yang nyasar ke luar. *ngikik*


Sampai di dalam istora, apa yang kami lakukan?
Tentu saja menghampiri lapak-lapak buku.

Dan Begitu masuk, kami langsung ke ruang utama.
Panggung utama yang masih sepi
Sebenernya dari rumah gue udah komit ga bakal beli buku aneh-aneh. Tujuan gue hari itu adalah berburu harlequin. No buku ga jelas.
Di aula utama Ga nemu yang oke, kita keluar lagi ke stand-stand yang muter di luarnya.
Gue beberapa kali nemu pedagang harlequin tapi ternyata harganya jauh dari target.
Begitu gue bilang kalo gue mau yang harga 10rb, si hanul ga percaya. LOL.
Dikiranya gue bercanda, padahal serius banget. Tampang gue aja lempeng.

Sambil terus menyusuri lapak, kita masuk-masuk ke ruang tertutupnya, dan di sana ada stand purzen. 'Again?' hanul bilang.
And i said yeeeeeeeeeesss....

Nemunemunemu pin mika dan ayumi yang kepalanya besar.
Gue harus punya itu, karena kemarin pin gue udah dikorbankan...
Tapi tetep aja pin gue itu gak bisa menggantikan pin lama gue yang kayaknya sekarang amat sangat susah dicari... Hiks.
Setelah selesai memilih barang-barang ga penting tapi penting itu, kita berdua keliling lagi dan nemu satu lapak yang bukunya buanyaaaaak banget dan harganya gilaaaa banget.
Gue nemu harlequin seharga 10rb pas disana.
>.<
Langsung percaya deh tu si hanul.
Tapi cukup berkorban juga ngudek-ngudek tumpukan buku dan susah payah nungging-nungging ngambil buku yang ada di tengah dan ketimbun sama buku lain.


Tapi perjuangan terbayar karena gue mendapatkan 4 buku seharga 40 ribu.
Ga pake nawar pula. Itu pun setelah penggalauan karena bingung mau pilih judul yang mana karena banyak banget yang okeee
Dan gue harus ngerem kalo ga mau jatuh melarat.
Jadi gue cuma memilih 4.
Mungkin lain kali gue akan belanja lagi.
Di lapak itu si hanul juga dapet satu buku psikologi entah-judulnya-apa.
Katanya si bahan untuk tugas dia ada di buku itu.

***

Setelah break solat, kita berkeliling lagi.
Kemudian masuk lagi ke aula utama.
Yang gue cari, titipan anak-anak ternyata engga ada. Gatau kenapa, tapi sepertinya tahun lalu bukunya lebih banyak. Dan diskonnya lebih oke dibanding tahun ini yang cuma 20%.

Kocak juga ngeliat si hanul bimbang gara-gara flipped. Lol.
Tapi akhirnya dia berhasil mengucap selamat-tinggal kepada buku itu.
Ah, stres emang. 

Yang kanan beler

Shock?


Inget banget, pas lagi lewat di depan lapak yang menjual serat centhini seharga 5 M itu dan mampir nengok bentar (ngeliat banner kayak begitu siapa yang ga penasaran coba? Pinter tu bagian advertisingnya :p), si empunya stand lagi ngobrol sama bapak-bapak tua gitu.
Dan satu kalimat mereka yang berkesan adalah, "Salahnya manusia adalah, mereka ga mencatat apa yang udah mereka alami."
Whaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaatttttttt?? Gue ga nyangka kalimat itu akan keluar dari mulut seseorang (siapapun).
Gue ga mikir itu salah, bahwa kita ga mencatat atau apa lah. Tapi itu adalah komitmen gue. Untuk menulis kejadian yang gue alami.
Thats why i made this blog!
Tempat dimana gue bisa mencatat yang apa yang udah gue alami selama eksistensi eh salah hidup gue.
Plus sekaligue untuk berbagi :)

Oke, btw.
Ini pic lainnya saat gue kembali masuk ke aula utama.


Panggung yang mendadak rame ketika cast Negeri 5 menara  tampil
Setelah puas masuk ke satu lapak ke lapak lain, kita pun keluar.
Dan menuju blokm.
Tapi sebelumnya harus ketemu buaaaaaanyak banget suporter persija. 
Dan beberapa diantaranya... Argh, mending liat sendiri deh di foto ini.


Ga keliatan ya?

***

Setelah itu kami menuju blok m untuk makaaaan >.<

Kasian ya yang dapet gelas kanan :))

Gak berniat pamer, jadi tolong jangan lapar melihat ini

Gak berniat pamer, jadi tolong jangan lapar melihat ini 2

Hasil buruan 
Oke, itulah kunjungan ke Indonesia Book Fair tahun ini.
Semoga tahun depan ga terlewatkan juga :D

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top