I hate goodbye :'(

Minggu, 15 Januari 2012

Perasaan gue campur aduk.
Kayaknya, ini dia yang namanya galau.
Apalagi ditambah theme song lagu menye.
Kayaknya makin susah aja ngebendung ombak yang mau keluar dari mata gue.

***

Jadi ceritanya, kemarin malem, hamster gue itu melahirkan anaknya.
Gue yang ga punya pikiran buruk apa-apa, menyangka bakal lancar-lancar aja selama persalinan si hamster itu. Nah kemudian gue yang udah ada janji ke rumah temen gue, meninggalkan si 'ibu baru' itu sama nyokap gue.
Lagi pula dari pengalaman gue sebelumnya pun hamster udah jago ngelahirin sendiri plus ngurusin anaknya. Jadi gue pun ga khawatir.


***

Besoknya (hari ini), saat gue masih di rumah temen gue, tau-tau nyokap nelpon, dia cerita kalo hamster gue itu sakit. Pendarahan pasca melahirkan.
Dan katanya semalem itu dia kesusahan pas anak-anaknya mau keluar dari perut.
Susaaaaaah banget.
Setelah anaknya keluar pun, ternyata beberapa diantaranya udah mati. Dan dia juga ga bisa ngurusin anaknya yang lahir selamat, karena dia sakit akibat pendarahan itu. Karena ga disusui sama induknya, anaknya yang hidup pun kemudian menyusul saudara-saudaranya, ikut mati juga.
Gue sedih banget denger nyokap cerita.
Apalagi sampai siang itu, induknya masih belum sehat juga. Bahkan gamau makan dan minum sama sekali. T.T
Padahal sama nyokap gue udah dirawat, lukanya dikasih alkohol, dikasih minuman, malah semalem sampe ga bisa tidur gara-gara kepikiran. T^T

Terus malemnya, gue liat badannya lemaaaah banget. Udah ga kuat jalan-jalan, cuma bisa baring diem-diem gitu.
Pas gue liat sih masih ada nafasnya.
Dan setelah itu dia masih mau makan.
Gue cukup lega liat dia mau makan dan berharaaaaaap banget supaya dia bisa sembuh, sehat lagi.






***

Pukul 22.30, nyokap nengokin lagi dan dia bilang udah ga ada nafasnya.
Gue ga percaya sampe gue liat sendiri.

Bener aja, ternyata dia udah ga bisa bertahan.
Gue liat, dia udah ga bernafas.
Telentang gitu.

Dan sekarang gue beneran nangis.

Hamster gue yang ini tuh lucu, warna bulunya putih-abu-abu, campuran nyokap-bokapnya, mukanya imut pula. Udah gitu baik. Kalo gue pegang ga pernah ngegigit. Ga kayak yang lainnya.
Tapi dari lahir si dia emang rada lemah. Lebih kurus dibanding saudaranya.
















***

Sungguh ya, walaupun dia lebih baik pergi daripada kesakitan terus, dan walaupun gue tau emang umur dia cuma sampai hari ini, tapi tetep aja gue sedih.

Nyokap gue yang sama sedihnya bilang, "Jangankan hamster... Manusia aja walau melahirkannya udah ada dokter masih ada yang meninggal."
Iya emang...
Tapi tetep aja kepikiran dia terus...

*pukpuk pipi*
Ayo, gue harus inget.
Pi udah tenang di sana.
Dia udah ga sakit lagi, jadi gue juga harus ikhlas.
Mungkin dia juga pingin bareng sama anak-anaknya dan ketemu ibunya yang udah duluan pergi.
#sigh

***

Pi, atau kalo kata nyokap gue 'gembil', selamat jalan, ya.
Semoga kamu tenang di sana sama anak-anak dan ibumu.
Jangan nakal, ya.
Dan semoga kita bisa ketemu lagi. Sama nyokap, bokap dan abangku juga ya.
Amin.

See you, pu.
Makasih udah ngasih pelajaran ke kita semua.

Teruntuk Pi.
Post ini khusus aku dedikasikan untuk kamu. 
:)

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top