Bertemu bocah gajes

Senin, 20 Februari 2012

Jadi inget kejadian tadi siang saat gue mau jajan di minimarket.

Dengan pedenya gue jalan melenggang begitu keluar dari rumah.
Baru jalan beberapa meter, tiba-tiba ada beberapa bocah SD nongol dari pengkolan (asli bahasanya gak bonafid banget), le me say, ada beberapa orang anak muncul dari balik tembok.
Dan mereka ngomong-ngomong "Tuh cewek tuh cewek" sambil ngelirik-ngelirik ke arah gue. Sebenernya sih mereka ngomong pelan-pelan gitu dengan maksud mau menyembunyikan niat mereka yang entah mo ngapaen. Tapi bodohnya, itu terdengar sampe ke kuping gue yang jaraknya sekitar 20 meter dari mereka.
Gue udah mencium gelagat buruk dari mereka. Bakalan mo ngapain ni bocah-bocah?


Feeling gue, bakal ada sesuatu yang aneh-aneh.
Entah gue bakal ditimpukin, ditabokin atau digodain (elah geer amat. Apa untungnya digodain anak esde?).
Atau jangan-jangan mereka mau bales dendam ke gue? (Backsound: Jeng jeng)
(Karena waktu itu pas gue naik sepeda, gue pernah sengaja mo nabrak anak-anak esde yang pada reseh ngalangin jalan gue =]] )
Pilihannya, gue lari mundur lewat jalan lain, balik ke rumah atau jalan terus ngadepin tu anak-anak bodong.

Akhirnya dengan (sok) berani, gue jalan terus ke arah mereka. Karena di pikiran gue, kalo mereka ngapa-ngapain, gue masih bisa ngelawan atau kalo udah mentok bisa tereak.
Beneran deh, saat itu gue kira mereka udah mo nimpukin gue.
Eeh gak taunya di tangan salah satu dari mereka tersampir seekor hewan melata. Panjangnya lumayan, sekitar semeter-an gitu, diameternya sekitar 4cm. Awalnya, pas liat dari agak jauh gue kira itu belut.

Ooh jadi ini? Cuma mo nakut-nakutin gue?
Makin berani dong gue.
Kecil! Gue ga takut ama belut! *Sombong*

Bocah 1 : (Nyamperin gue, nyodorin binatang di tangannya) "Nih nih uler"
Wooh rupanya uler! Bukan belut!
Jadi itu tuh warna kuning bersisik gitu.
Gue : (Ngambil tu uler. Gue pikir masih idup. Tapi ternyata udah lemes gitu. Udah koit rupanya. Gue makin berani aja.) "Buat gue?"
Gue megang tu uler beberapa saat sambil jalan, terus karena males meganginnya, gue lempar tu jasad hewan ke jalan (Maaf tuan uler.. T.T). Dan gue lanjut jalan cepet-cepet.
Langsung deh pada heboh ribut-ribut.
Bocah-bocah gaje : "Woo mentang-mentang udah mati, dilempar-lempar"
Bocah lainnya : "Dikirain mah takut (dengan nada kecewa gitu)"

Gue jalan sambil ngakak-ngakak dalem hati.

GOTCHA!

Untungnya gue gak geli sama gitu-gituan. Kalo gue jerit-jerit bisa makin dibully ama mereka. -_-
*Sujud syukur*

*Sambil tetep jalan cepet takut tu anak-anak ngikutin gue.*

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top