Apakah Kamu Masih Mengenal 'Privasi'?

Jumat, 1 Juni 2012

Jadi inget pernah ada seorang teman yang nanya ke gw, "Kok lo ga pernah galau si? kalo galau, paling soal internet -_-"

Denger (baca) pertanyaan dia, gw cuma bisa cengar-cengir.
Rasanya modus gw berhasil.
*toyor*

Iya, beneran. Ini serius loh.
Berangkat dari keprihatinan gw akan kehidupan Jejaring sosial belakangan ini, gw jadi merasa harus membentengi diri dan menjauhkan diri dari aksi mengekspos kehidupan pribadi gw di muka publik. Macem selebritis yee -_-

"Kenapa?"
"Apa yang lo prihatinkan?"

Kalo lo adalah pengguna salah satu jejaring sosial (JS), pasti ga pake tanya lagi.

Pernah dong baca curhatan temen lo di status soal kehidupan percintaannya, keluarganya, pertemanannya?
Ada yang belom pernah?
Kalo belom pernah, menurut gw itu berarti lo adalah orang yang cukup beruntung.

Buat orang-orang beruntung yang belum pernah baca curhatan orang di JS, kalo penasaran dengan apa yang gw maksud, silakan deh baca contohnya di bawah ini:
(Silakan tanggung sendiri Efek yang terjadi setelah melihat apa yang ada di bawah ini :p)





Gimana?
Heboh kah?
Sebenernya ga cuma itu. 
Malah masih ada yang lebih heboh dari status-status di atas (masih dari akun yang sama). Sayang ga tega aja ngopasnya. 

Apa?
Mau contoh lagi?

Maksa banget deh. *dikeplak*
Oke, gw kasih satu contoh lain.

Jadi, salah satu kenalan gw, pasa liburan selaluuuu nulis status yang sedih-sedih. 
Dari status itu tuh kayaknya dia jadi cewek paaaaaling malang di dunia sementara pacarnya itu adalah cowok paliiiiiing jahat di dunia (temen gw kebetulan perempuan).
Begitu terus statusnya tiap hari. Isinya curhatan dia soal cowoknya. Malah kadang dalam satu hari dia bisa bikin status beberapa kali.
(Gw juga heran kenapa gw baca2 status dia -_-)
Karena gw merasa dia temen gw, gw juga jadi merasa agak prihatin sih...
Kasian aja ngeliat dia yang kayaknya lemah dan terzolimi gitu.
Walaupun begitu, gw juga ga pernah menanggapi tulisan dia, cuma melihat sepak terjangnya dari jauh.
Gw pikir dalam masa-masa desperate gitu lebih baik dia ga diganggu. Gw merasa pasti dia butuh kesendirian di masa galaunya itu. 

TAPI anehnya, begitu masuk kuliah, gw melihat mereka pacaran!!! Mereka jalan berduaan, bercanda-canda, ketawa-tiwi.
Gilaaaaaaaaaaaa! Maksudnya apaa?
Ini gw yang udah ga waras apa gimana sih?
Bener-bener ga paham sama orang-orang macem begitu.
Kalo berdasarkan status itu cewek yang super duper menderita dan kayaknya udah tersakiti banget-banget itu sih, sewajarnya ya.. Ya udah, putus, ga ketemu, ga tegur-teguran sampe tua. Tapi ini kenyataannya apa? Kebalikannya. Seolah ga pernah ada yang terjadi.
Siapa yang salah coba?
Gw yang salah karena berpikir yang enggak-enggak padahal mereka baik-baik aja atau dia yang terlalu mendramatisir keadaan padahal ga ada apa-apa.
JANGAN BILANG KALO INI SALAH GW!!!!! 

Intinya, apa sih untungnya mengekspose kehidupan pribadi sehingga orang-orang tau masalah lo? Dan apa juga untungnya membesar-besarkan masalah kayak gitu? 
*Tarik napas....... Buang...*

***

Hal-hal di atas itulah yang membuat gw berpikir kalo kehidupan JS saat ini sudah terlalu berlebihan. Sangat berlebihan dan kelewat batas (untuk orang-orang tertentu yang sayangnya merupakan mayoritas pengguna). -_-
Kalo kayak gini, gimana bisa gw ga prihatin?

Lets say, terkadang dengan hanya melihat beberapa kalimat, pembaca bisa tau seperti apa kehidupan si penulis, apa masalah yang dia alami (dari sudut pandang dia), apa yang menyulitkan dia (seperti yang sering banget gw temui).
#sigh.
Dan itu dishare secara suka rela oleh sang empunya kehidupan lho. Ga pake susah-susah, ga pake ngerumpi, cukup gabung di akun orang itu aja. :|

Apa iya itu hal yang lumrah? Secara gw yang ga kenal-kenal banget sama dia aja bisa tau intrik kehidupan itu orang sampe sedalem-dalemnya. Apa iya itu masih bisa dibilang normal?
Kalo kata temen gw, "Kemana perginya privasi?". 

Sebenernya dia yang terlalu mengekspose kehidupan pribadinya atau malah gw-nya aja yang terlalu introvert sampe ga bisa menganggap hal kayak gini sebagai sesuatu yang biasa?

***


Sejujurnya gw sangat tidak bisa menganggap ini hal yang biasa, loh (entah ini kelainan apa bukan) dan lagi-lagi menurut gw itu tidak benar.
Itulah sebabnya mengapa gw amat sangat menjaga tulisan-tulisan gw supaga ga terlalu berlebihan.
Gw jadi anti curhat lewat JS. Lagian ngapain juga gw curhat di JS? -_- 
Apa perlunya orang2 tau masalah pribadi gw?


Sebenarnya upate status, menulis sesuatu untuk ditujukan ke orang lain itu wajar.
Karena gw juga melakukan itu dan JS memang diciptakan untuk berbagi.
Tapi kalo sampe menjadikan JS sebagai diary sih itu udah ga asik.
Terus terang aja gw merasa hal-hal itu (Curhat macem2 di JS) terlalu berlebihan dan rasanya kurang pas aja untuk lo lakukan.
Sungguh. 
Dan sebenernya fungsi JS memang bukanlah sebagai diary. Masih ada yang namanya blog. Kalo mau curhat, silakan curhat sepuasnya di situ.
Menurut gw sih ya...

***

Dan akibat fenomena ini, belakangan malah gw jadi lbh simpatik sama orang yang ga suka curhat aneh-aneh lewat statusnya dibanding orang yang suka koar-koar berkeluh kesah soal kehidupannya yang gw rasa ada juga yang ga sepantasnya di share ke khalayak ramai.


Kesannya yang pertama lebih cool dan misterius gimanaa gitu.
Hahaha.

Intinya sih sebenernya oke-oke aja update status dan sharing lewat JS asalkan tau batasan antara privasi dan yang bukan.
Ingat, statusmu adalah harimaumu.
Jangan sampai tulisan-tulisan itu jadi boomerang yang bisa membahayakan lo di kemudian hari.

Well, it's just my opinion...
Mohon maaf jika ada yang merasa tersindir, karena gw memang berniat menyindir kok. Maksudnya sih secara halus, semoga aja bisa diterima dengan baik.
Toh ini buat kebaikan anda juga.
Yuk kita introspeksi diri bareng-bareng.

:D

Terima kasih untuk yang telah membaca post ga jelas ini dari awal sampai akhir.
Semoga bermanfaat untuk kita semua!


Terakhir, untuk temanku, gw bukannya ga pernah galau. 
Gw hanya ga pernah menunjukkan saat-saat penggalauan gw. :p


***

CONVERSATION

6 COMMENTS:

  1. Setuju,.
    sesorang yg gw ceritain lewat YM kmaren juga salah satu orang yg menjaga privasinya dg baik,.
    walaupun kadang gw nya yg malah jadi penasaran,.
    (diem-dieman sampe lulus juga gak apa-apa deh, cukup bersyukur pernah kenal dia)

    BalasHapus
  2. tetep semangat, uluum!

    kalo jodoh engga kemana :p

    BalasHapus
  3. hemm..sbnernya gw juga suka curhat di js, tapi js yang seminiiiiimmmmmmm mungkin pengikutnya, jdi bebas..hohoho..
    kdg ga enak juga dipendam sendiri, pgen ada suatu tempat kita bisa ngelepas emosi
    ada sih, solusi lainya --> bikin akun palsu, dan temanny bukan org2 yg kita kenal..huahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. di status wasap, mel. biasanya gada yang baca. hahahhaha

      Hapus
  4. wasap msih ada yg bacaaa...
    kog tiba2 jdi inget friendster O_o,wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. friendster masih bisa tulis2an ga sih?
      kalo masih bisa, pasti yang baca cuma developernya doang. XD

      Hapus

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top