Fake Expression

Rabu, 22 Agustus 2012

Udah paling bener deh yang di tulis sama om @amrazing di bio akun twitternya.


Yep. Jangan terlalu percaya apa yang kamu baca.

Sebelumnya gw ga terlalu notice sama rangkaian kalimat itu. Waktu baca, sekadar hem hem sebentar, iya iya lalu selesai. Cuma lewat aja, ga terlalu gw pikirin.

Sampai kemarin, gw baru merasakan kebenaran kata-kata di atas.
Well, walaupun banyak yang bilang "not every :) emote typed with smile on the writer's face", bisa dibilang gw memang orang yang biasanya jujur saat mengetik emote.
:)) dan/atau + unlimited ) -> kalo lagi ngakak, becanda
:) -> lagi seneng, menenangkan org
:D -> becanda
:| -> muka datar
-.- -> palm face
:( -> sedih kecewa
Gw menggunakan emote biasanya ketika gw benar-benar merasa begitu.

Bukannya gw sok jujur atau apa. Tapi gw cuma ga pinter akting. Jadi kalopun gw bete, gw ga mau pura-pura gembira. takutnya nanti malah ketauan. -.-

Tapi kemarin, gw rupanya harus sedikit belajar menyembunyikan salah satu rasa yang menghinggapi kalbu (eeeh salah).
Jadi begini ceritanya...
#jengjeng

Berlalunya bulan ramadhan rupanya menyisakan ketidakberuntungan untuk gw.
Setiap ramadhan, gw memang langganan panas dalam. Bibir kering bahkan pecah-pecah. Dimana saat ga puasa pun bibir gw sering pecah-pecah, maka bertambah parahlah keadaannya ketika gw harus menahan untuk tidak minum selama 13 jam.
Tambah lagi, karena tidak mendapat perawatan (ga diobatin), pecahnya pun semakin pecah.

Puncaknya saat lebaran kemarin.
Sampe bengkak. Yes, bibir saya membengkak separo. Setiap ngaca, gw jadi merasa seperti baru saja kembali dari klinik Haji Jeje.
Perihnya subhanallah sekali.

Tapi walaupun sakit, gw tetep melaksanakan kegiatan rutin yakni ngobrol sana-sini, twitteran, chat, becanda aneh-anehan.
Ekspektasinya, dengan gw berhaha-hihi bersama anak-anak koplak di luar sana, gw jadi bisa bergembira dan melupakan perihnya hati bibir gw yang meradang ini.
Tapi kenyataannya gw malah harus menahan sakit ketika nyengir membaca tulisan aneh-aneh temen-temen gw.

Begitulah. Kemarin gw harus merasakan pahitnya harus menyembunyikan kegalauan
Dan mengetik ':))' atau 'XD' atau 'LOL' walaupun sebenernya gw sedang menahan perih.

Well, sebenernya ga sepenuhnya fake expression sih karena gw mengetik emote ketawa saat gw menganggap sesuatu itu lucu. Hanya saja tetep gw merasa judulnya: "Orang yang ngetwit galau belum tentu lagi galau. Ngetwit judes, bisa aja sambil ngupil.", "Orang yang nulis sesuatu yang penuh kemarahan bisa jadi sambil nahan pup" dan "Orang yang ngetwit banyolan ketawa-ketiwi bisa aja sambil galau karena sariawan".

Jadi, jangan keburu sirik sama orang yang dari luar keliatan seneng-seneng terus, bisa jadi dia pintar menyembunyikan kesedihan, kayak gue, jungkir balik nahan sariawan full tapi tetep ketawa-tiwi.
Juga jangan keburu simpatik sama orang yang heboh meratapi hidupnya yang malang di jejaring sosial, karena bisa jadi hidupnya gak malang-malang amat dan aksinya hanya  bertujuan untuk caper. :p
#PesanMoralAbadIni

Dan karena hidup terlalu singkat untuk terus diratapi, apapun yang terjadi gw memutuskan untuk selalu berusaha menertawai menikmati  hidup ini.

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top