Senen di Hari Jumat

Jumat, 24 Agustus 2012

Ternyata gw masih diberi kesempatan menikmati jalan Jakarta yang masih sepii pasca lebaran~
Dan tempat beruntung yang menjadi tujuan hidupku selanjutnya yaitu...
Senen!

Yap. Niatnya sih nyari beberapa novel sebagai teman selama liburan. Kan libur satu semester... Kan udah ga kuliah lagi... *Dikeplak babeh*
Iya ampun, papi! Inget kok inget masih skripsi... *Berlinang air mata*


***

Ohwell, izinkan saya berbagi gambar lalu lintas jalan hari ini~

Kreo. Lancar jaya
Nyaris menitikkan air mata liat Cipulir selancar ini...

Depan Penabur
Dan kami pun sampai di Senen hanya dalam waktu 1 jam saja~
*Sujud syukur*

Sip. Ini dia pasar bukunya.
Masih seperti yang dulu. :')
Belum berubah sejak terakhir kali menyambanginya setahun yang lalu.



Sayangnya gw cuma dapat 1 buku karena gw tidak menemukan buku lain yang gw inginkan. :(

Meski begitu gw senang. Karena setiap kali ke tempat ini gw selalu saja merasa muda.
Tiap lewat satu lapak, abangnya pasti menyapa, "Cari buku apa neng? Buku pelajaran esema? esempe? ada nih neng~"
Woyaaa gw sih cuma mesam mesem aja.
Lewat lapak lain lagi, disapa lagi, "Cari apa, neng? Bilang aja... Buku pelajaran smp sma ada nih, neng."
/blush
Ada kali deh 3x gw digituin ama abang-abang.
Puhaha.
Entah sampai kapan ku akan selalu dianggap anak sekolah~ Dududu~.

Ohya. Di perjalanan menuju atrium, tepat di atas jembatan penyeberangam, gw dikagetkan dengan suara keras sirine yang meraung-raung. Ternyata ada rombongan mobil pemadam kebakaran yang lewat tak berkesudahan. Buanyaaaaak buanget. Ada kali 20 unit mobil. Mungkin malah lebih. Sirinenya sungguh menyayat hatiiiiii... :'(
#prayForKorbanKebakaran
/please


Berbaris panjaaaaaaaaang sekali
 ***

Well, setelah 2 bulan lebih gw meliburkan diri dari makan ayam, hari ini gw kembali mengonsumsinya lagi~ Walaupun lagi-lagi cuma bisa makan di rumahnya kakek, tapi gapapa deh... *Joget ayam*


Di restoran kakek ini sempet ada kejadian menegangkan akibat kecerobohan gw.
Jadi, ketika masuk ke rumah kakek, di tangan gw tergantung seonggok kantong plastik yang isinya novel dan sebotol parfum yang baruuu aja gw beli. Seinget gw, kantong plastik itu masih ada di tangan gw ketika kami lagi muter-muter nyari tempat duduk. Tapi setelah itu gw bener-bener lupa. Gw menganggap itu kantong plastik udah ada di bangku deket tempat nyokap gw duduk. Dari gw ngantri beli makan, ngantri makan, sampe selesai makan gw sama sekali ga kepikiran buku dan parfum gw! 
Begitu selesai makan dan mau cabut, gw nanya ke nyokap akan keberadaan kantong plastik itu. Tapi ternyata nyokap juga ga tau. 
Gila, panik dong gw. Gw kira udah ada sama nyokap. Nyokap kira udah ada di tas gw. /omg
Ah. Feeling gw langsung jelek.
Yah, novel gw... Baru banget beli... Jauh pula...
Yah, parfum gw... Harus beli lagi dong... 
/no
Dan segala macam pikiran buruk lainnya. 

Gw pun berinisiatif napak tilas ke bangku-bangku yang gw sambangi sebelumnya. 
Sebenernya sih gw ga begitu inget sebelumnya gw pergi ke bangku yang mana aja. Cuma ngikutin feeling aja ke bangku pojok yang didudukin sama mas-mas not bad. *Lah ini sebenernya lagi panik ga sih? Sempet-sempetnya modus*.
"Mas, tadi ada kantong plastik ketinggalan di sini ga?" Kata gw.
Mas-masnya nyaut, "Wah, gatau, say. Tadi mas-mas itu yang bersihin. Coba aja ditanya."
Haaapah?? Say? SAY?
Ini mas-mas dari luar badannya gede dan tinggi gini loh. Tapi kok tau-tau keluar kata-kata tersebut dari mulutnya. *Mendadak jadi pingin cari ke tempat lain*. 
/blur

Akhirnya gw memmutuskan untuk nanya ke mas-mas yang sedang bertugas. Dia berjanji mau tanya ke petugas lain setelah kerjaan ngerefill sedotan selesai dia kerjakan.
Selama nunggu dia balik, gw udah komat-kamit sendiri. Menguatkan iman, baca mantera.
"Tenang win, kalo masih milik pasti balik. Kalo masih jodoh pasti ketemu. Kalo ga ketemu berarti lo kurang amal." *Ulang 100x*.
Sampai ketika si masnya balik ke kita dan nanya ke nyokap gw, "Kalo boleh tau isi plastiknya apa ya, bu?"
Nyokap gw jawab, "Buku sama parfum." *harapan gw kembali bersemi* 
Mas-mas itu pun balik lagi ninggalin kita. Dia terlihat bercakap-cakap dengan supervisornya.
Kemudian si supervisor itu pergi.
Gw masih terus menerus mengulang-ulang mantra itu dalam hati.

Tau-tau, si supervisor itu nongol lagi sambil MEMBAWA KANTONG PLASTIK GW!!!
Rasanya pingin lompat-lompat terus goyang dolphin.

Dia pun ngasih kantong plastik itu ke gw.
Dan rasanya gw ingin menangis saking terharunya :') *eh ini lebay sih sebenernya*.
Tapi beneran gw berterimakasih sekali kepada siapapun yang menemukan barang-barang gw dan memberikannya kepada yang berwenang.
Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa it's too sweet. Semoga anda mendapat balasan. :') 
Dan gw kapok teledor lagi. *jedukin kepala ke kulit duren*.

Setelah kejadian itu, gw dan nyokap bisa kembali riang menyusuri jalan kami selanjutnya.
Hingga akhirnya kami kembali lagi ke kota Tangerang tercinta.
Perjalanan pun berlangsung (masih) bebas hambatan~







Lalala~
Sampai jumpa lagi di post selanjutnya.

*Inget-ingetin diri sendiri untuk amal*

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top