Dimodusin

Kamis, 18 Oktober 2012

Yasalaaammm...
Hari ini gw kembali 'beruntung'.
Entah udah berapa kali gw ngalamin kejadian kayak gini. Sering banget dan masih terus mengalami lagi dan lagi.
Kejadian apa sih?

Well, dimodusin lewat telepon.
'Dimodusin' di sini bukan dirayu-rayu / digombalin / digebet. Melainkan mo ditipu.
Saking seringnya ditelpon sama penipu, gw sampe hapal modus mereka.
Itu semua karena di rumah ini kebetulan gw adalah operator tukang angkat telpon yang baik. kalo gw ada di rumah, gw selalu jadi tukang angkat telpon. Itulah sebabnya kenapa selalu dan selalu gw yang menghadapi para tukang tipu ga jelas ini jika kebetulan nomor telepon rumah gw dipencet oleh mereka.
Asli, mereka memang sering banget nelpon ke rumah gw. Ga pake boong.

Biasanya sih kemaren-kemaren kalo ada tanda-tanda kejahatan dari penelpon, sambungannya langsung gw putus.
Tapi kali ini, karena ga ada kerjaan gw baik, jadi gw ladenin deh tu abang-abang yang berusaha mencari rezeki. Lumayan kan mereka jadi punya temen ngobrol.
Dan inilah yang terjadi:

Tululut tululut (SFX telepon rumah gw).
Gw: *Jalan menuju telepon*
Gw: *Angkat telpon <- bentar lagi ditabok pembaca.
Gw: Hallo.
Penelpon: Hallo, ini benar rumahnya bapak *piip* (nyebut nama bokap gw)?
Gw: Iya bener.
Penelpon: (Nada suara sok dipanik-panikin) Begini bu, anaknya pak *piip* (nyebut nama bokap gw) yang ada di sekolah jatuh dari tangga! (Oh iya. Dia ini bicara pake logat batak (<- ketularan). Gw udah apal banget karena setiap ada penelpon tipu-tipu, selalu ga lain dan ga bukan ya si pria berlogat batak ini. Dan laporannya pun selalu sama. Anaknya jatoh dari tangga.)
Gw: Oh ya??? (Sok panik)
Penelpon: Iya bu. Anaknya sedang di bawa ke dokter, ada pendarahan di kepala (Masih dengan suara yang sok dipanik-panikin dan agak ngos-ngosan).
Gw: Serius??? (Masih sok panik)
* diem bentar *
Gw: Tapi........  Pak *piip* (nyebut nama bokap gw) kan ga punya anak.

Tuuut tuut tuuut...

Dan teleponnya langsung ditutup sama dia.
Muhaha!

***

Yakale dah anaknya bokap gw jatoh dari tangga!
Anaknya pak *piip* itu lagi ngomong ama elu. Yakali tau2 jatoh dari tangga. =.=

Nih ya, om, ya... Saran saya, lain kali kalo mau ngibul mbok ya riset dulu kek dikit. Yang mau ditelpon ini punya anak berapa, anaknya umur berapa. Supaya boongnya ga ketauan-ketauan amat.
Trus juga kalo bisa 'tandain' nomer yang udah pernah ditelpon supaya ga 'termodusi' lagi. Kan bisa pake database atau apa gitu. Karena menelpon ke nomor telepon yang sama lebih dari sekali, selain meningkatkan peluang kegagalan karena ketauan, juga bisa memicu kebosanan si penerima telepon. Contohnya gw. Jadi sekarang stop nelpon ke rumah gw! -.-
Atau kalopun bener-bener nekat mau mencoba peruntungan berkali-kali nelponin rumah gw karena ga ada lagi nomor lain yang bisa ditelpon, bisa kali yang bicara jangan si mas batak terus. Ganti aktor lain! Bosen gw denger aktingnya yang dari dulu masih gitu-gitu aja.
Yang terakhir, script yang kalian pake itu pun udah terlalu jadul. Jalan ceritanya udah harus diganti! Masa dari dulu sampe sekarang anak jatoh dari tangga terus. Udah berkali-kali gw denger cerita yang sama. Kreatif lah sedikit. Kalo perlu hire penulis skenario.


Kalaulah klean (yang biasa modus-modusin orang-orang lewat telepon, yang tadi menelpon awak) membaca post awak ini, tolonglah dipertimbangkan itu awak punya saran. Itu semua demi klean punyak job juga (pake logat batak juga biar akrab). Supaya horas bah!

***

CONVERSATION

2 COMMENTS:

  1. harus nya lo jawab?

    haaah? ciyuuus? tumpaaah? miapaaaaah buu miapaaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, next time kalo gw ditelpon lagi gw jawab gitu.
      (y)

      *jadi ngarep ditelpon lagi gituu* :3

      Hapus

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top