Hamdul


Jumat, 12 Oktober 2012

Di tengah acara skripsian di lawson tadi siang bareng Bimbi dan Kalvin, tiba-tiba mereka ngomongin seseorang yang baru aja nikah.
Jadi, junior mereka (junior gw juga sih sebenernya meski gw ga kenal) ada yang udah nikah. Dan mereka berdua heboh bin kepo ngebuka-bukain foto-foto junior ini di facebook. :p

Lama-lama pembicaraan merembet ke masalah MBA. Kalo kata kalvin: Hamdul.
*brb ngakak*
Dia jadi ngebahas itu anak hamdul atau engga dan siapa yang bakal mentadi the next hamdulers.

Gw pun jadi teringat salah satu temen gw yang ternyata juga hamdul. Sebut saja H.
Kayaknya gw emang keterlaluan kudet sampai-sampai baru tau beritanya beberapa minggu yang lalu.
Padahal kejadian ini ('ham' nya si H ini) udah terjadi bertahun-tahun yang lalu. Anak si H pun sekarang udah lumayan gede.

Well, menurut cerita temen gw sih, si H ini pindah ke luar kota pas SMA karena kasus ini.
Katanya juga, kemudian dia menikah sama pacarnya itu.

Tapi gw gatau gimana kabarnya sekarang.
Gw juga udah ga pernah berhubungan sama sekali.

Miris banget ya.
Padahal dia itu termasuk temen deket gw dulu...
Dia sering main ke rumah gw. Bahkan pernah nginep segala.

Begitu cepat manusia berubah.
Baru berpisah sebentar, tau-tau dia udah jadi seseorang yang ga bisa gw jangkau.

Gw juga cerita soal ini ke Bimbi dan Kalvin. Dan setelah dibongkar, ternyata cukup banyak orang yang kita kenal, mengalami kasus hamdul.

Ketika hal yang terlarang udah dianggap sebagai hal yang biasa.
Dunia udah makin gila.
:'(

Kalo menurut gw, satu-satunya cara untuk mencegah hal itu terjadi ya cuma 'Baik-baik jaga diri sendiri'.
Balik lagi ke pribadi masing-masing.
Karena kalo udah di luar, siapa lagi yang bertanggung jawab atas diri kita?

Kalo ga salah inget, gw pernah baca satu artikel yang lebih kurang menyatakan "Anak perempuan yang dekat dengan ayahnya lebih bisa menjaga diri."

Bisa dibaca di sini: http://family.fimela.com/read/2012/06/18/fathering-membuat-anak-perempuan-pandai-jaga-diri#.UHoatsXMiAk

Sepertinya memang benar begitu.
Dari apa yang gw liat, rata-rata, anak-anak yang punya masalah seperti yang sudah gw ungkapkan di atas, kurang dekat dengan ayahnya.
Dan memang benar apa yang disampaikan artikel itu bahwa anak-anak yang dekat dengan ayahnya, cenderung bisa membentengi diri dari pergaulan yang merugikan itu (ya ambil contoh gue misalnya. *ditimpuk brankas*).
Subhanallah.
Super sekali yah peran orang tua itu.

***

By the way, masalah juniornya si bimbi kalvin itu hamdul atau engga, kita semua juga belum tau.
Tapi mudah-mudahan aja engga. :p
*Padahal dalem hati pengen denger berita heboh*

Well, akhir kata, pesan gw untuk para wanita di luar sana, pintar-pintarlah menjaga diri, pintar-pintarlah dalam pergaulan, dan pintar-pintar jugalah mencari suami yang care sama anak-anak supaya anak perempuan lo nanti ga ada yang kena kasus hamdul macam ini. :p
*Toyor

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top