Berkunjung ke tempat riset :)

Jumat, 14 Desember 2012

Ini kali ketiga kami bertandang ke SD tempat riset bersama untuk TA.

Jam 9 pagi kita janjian kumpul di SD. Gw yang biasanya (agak) ngaret dan hobi berangkat ontime (pas waktu janjian baru berangkat. haha), hari ini pun harus ngaret lagi. Sebenernya sih jam 9 gw udah siap (tetep aja ontime), tapi ternyata gw harus nunggu bokap yang ternyata super lama. Ngurusin ini, ngerjain itu, bercanda-canda mengeluarkan jokes jaman majapahit segala pula, terus smsan dulu, jadilah gw ga bisa ontime berangkat, baru jalan sekitar pukul 09:15.

Itupun karena buru-buru, gw jadi ga sempet ambil dompet yang tau-tau lenyap dari dalam tas dan gak diketahui keberadaannya. Gw rela ga bawa dompet demi bisa buru-buru sampe. Karena gw mikirnya itu udah telat banget dari waktu janjiannya. Jadi hari itu gw cuma bawa uang sekitar 20ribu. DUA PULUH RIBU.  Dan bahkan ga sempet makan juga.

Gw sih sebenernya nyantai, cuek aja karena SDnya ga terlalu jauh dari rumah, terus juga gw mikirnya bakal langsung pulang setelah urusan kelar.

Pukul 09:20 gw sampai di SD. Tapi perasaan gw mandadak ga enak. Kok bocah-bocah itu belom ada satu pun yang keliatan ujung jempolnya?! Begitu turun, pamitan sama babeh, gw langsung telpon denis, dan dia bilang, dia masih di mencong, sementara si bimbi masih di kampus. Melsha pun juga ternyata masih di rumah. Bahkan Kalvin yang selalu ontime, hari ini juga telat. :\

Dengan kata lain, hari ini gw dateng telat aja masih kecepetan. =.=

Ini sungguh adalah sebuah pencapaian untuk gw.


***

Jam 10 lewat semua baru pada kumpul.
Kalvin dateng gak begitu lama setelah gw dateng. Dia langsung ngeliat gw yang mejeng di samping gedung. Dia juga gak lupa bilang kalo gw keliatan kayak anak SD dan dia kayak bapaknya yang lagi nganter anaknya sekolah. Oh well.
Melsha dateng berikutnya, main nyelonong masuk tanpa ngeliat ada gw dan kalpin mejeng segede apaan tau di depan gerbang. Dan ujung-ujungnya dia malah nelpon gw. Untungnya sebelum gw angkat, dia udah liat penampakan gw dan kalpin yang petantang petenteng di samping gedung. Melsha nyamperin kita berdua dengan membawa kabar kalo Bapak kepsek ada di parkiran motor, katanya lagi ngobrol sama orang. Gw pun tenang karena si bapak masih aman ada di sekolah.
Lalu denis dateng dan kemudian Bimbi yang membawa oleh-oleh yang ternyata di masa mendatang menjadi objek persengketaan.

Namun naas (apasih narasinya begini amat), setelah personil lengkap dan kita semua menuju ke ruang guru, salah seorang guru di situ bilang kalo si Bapak Kepsek baru aja pulang.
JEDERRRRRRR.

Alhasil hari itu kami ke sana tanpa hasil apa-apa.
Dan kami memutuskan untuk balik lagi besok.

***

Dengan berbekal uang 20ribu rupiah, gw berniat langsung cabut pulang aja setelah kelar urusan ke SD hari itu. Tapi manusia-manusia centil ini (Manusia-manusia centil = Melsha, Denis, Bimbi. sementara ) tau-tau malah ngajak makan di FC Giant. Ngasih tau ada GFC yang katanya selalu rame orang ngantri pula. Gw pun tanya ke mereka. "20 ribu cukup gak nih? Gw ga bawa dompet, bawa 20rb tok." Terus dengan yakinnya mereka ngangguk-ngangguk sambil bilang "Cukuup... Cukup..." Udah siap-siap nimpuk aja kalo tau-tau nanti pada ngajak makan macem-macem terus gw mendadak kudu sewa ojek buat pulang dan bayar di rumah.

Tapi ternyata mereka nda bohong~
Kami berempat makan bakwan malang dengan kuah super duper ringan dan tanpa micin - hanya dengan 9rb rupiah seporsi. \('o')/
I will definitely go back to eat here again!
Norak banget emang ga pernah makan di jayen. Abisnya emak gw kalo ngajak belanja pasti ke kerpur. Ga pernah ke jeyen sinih. =.=
*penting

Tadi itu sih sebenernya cuma niat mau makan doang terus pulang. Tapi ternyata emang kalo cewek-cewek udah duduk bareng terus ngobrol itu jatohnya jadi ga bisa sebentar. Kalo diitung-itung, ada kali 5 jam kita duduk di sana. Dari FC rame, sampe jadi sepi, sampe jadi rame lagi, kita masih jadi penunggu meja di pinggir jalan. Dari belom azan, sampe azan solat jumat, sampe numpang solat di musola jayen dan sampe azan ashar kita masih ada di TKP! Herannya, bahan omongannya selalu aja ada. Dari mulai soal baju, soal makanan, soal ngupil pake jari apa, soal anak kembar, soal caesar, dan masih banyak obrolan absurd lainnya. Untungnya belom sempet diusir sama abang tukang bakwan malangnya.

Setelah makan eskrim, kita semua cabut, karena selain ga tahan diasepin rokok sama tetangga-tetangga sebelah juga karena melsha takut kampus keburu tutup. :p

Dan ternyata.
Jeng jeng....
Di luar hujan lebat, sodara.
Kami pun melanjutkan duduk ganteng di emperan gedung. Ngobrol sambil memandang display ban dan perahu karet yang lagi obral.

Hujan rintik-rintik menutup perjumpaan kami di hari yang cukup kelabu ini.
Sampai jumpa di lain waktu!
Ciao!

***

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top