My Favorite

Kamis, 1 Mei 2013

Tadi waktu jalan sama bokap ke Tangerang untuk urus NPWP (yang pelayanannya super kacrut itu), di perjalanan pulang, gara-gara jalan utama berpotensi macet, bokap lewatin jalan lain dan tau-tau masuk ke jalan favorit gw. Dan kepala gw pun langsung dihujani memori menyenangkan di jaman dahulu kala. Ibarat megang pedang clarentnya josh newman. :]



Jadi jaman-jaman semester 2 waktu masih bandel-bandelnya, kami-kami ini setiap pulang kuliah pasti main terus. Entah ke mal, ke rumah orang, karaokean, atau ke mana ga jelas.

Yang paling sering sih sama Icak, Gama, Adit. Tapi kadang sama yang lain juga kayak Geng Pertamax (ada kali 10 orang), Devi, Melsha, dan Putri.

Menyenangkan sekali main-main kemana-mana sama mereka sampe ga sadar tau-tau IP terjun bebas. =))



Dan saat itu kita lagi sering-seringnya berkunjung ke rumah Devi. Entah cuma nongkrong, entah ngerjain tugas, entah makan-makan, main kartu, ngerujak. Pokoknya kita suka banget ke rumahnya karena suasananya seru (rumah devi ini dikelilingi sawah dan di depan rumahnya ada empang besar). Waah betah banget deh kalo udah ada di rumah Devi. Nyonya rumahnya aja sampe bosen kali tuh liat kita semua ke sana melulu.


Nah, untuk menuju ke rumah Devi ini, mereka (yang bawa motor, kalo gw kan cuma nebeng) selalu lewat sini.
Dan Gw sukaaa banget pemandangannya dan atmosfernya pun.
Waktu itu malah ketika lewat untuk ke sekian kalinya gw sempet dapet beberapa foto. Malah si Adit yang waktu itu boncengin gw, sampe gw suruh berhenti dulu supaya gw bisa dapet foto bagus.


Jalanan ini kalo ga salah berlokasi di daerah pinang.
Tepatnya persis di sebelah  Tol Jakarta-Tangerang.







Di kiri kanan sepanjang jalan ini, tumbuh pohon yang lumayan tinggi, rindang, dan lebar sampe ke tengah. Pohon-pohon ini menutupi bagian atas jalan dan kayak jadi semacam atap.
Jadi walaupun panas matahari mentereng, kalo lewat sini, panasnya ga terasa dan malah terasa adeeemmm banget karena dinaungi banyak pohon. Sejuk sejuk gitu. >.<
Rasanya kayak ada di bawah terowongan.
Udah gitu pas lewat, kadang suka ada daun-daun berguguran. Cantik sekali.
Ini mengingatkan gw pada winter sonata.

Mungkin kalo di Indonesia ada musim gugur, itu jalan bisa terlihat kayak di foto ini. :p *ngayal


Sebenernya dari dulu gw pengen banget foto di tengah-tengah terowongan pohon itu. Tapi karena gw masih sayang nyawa dan belum mau keserempet kendaraan, jadi kayaknya foto-fotoan itu belum bisa direalisasikan. Karena FYI untuk bisa foto di bawah terowongan, itu berarti gw harus berdiri di tengah jalan bersama motor-motor dan mobil-mobil yang jalannya lumayan cepet. >.<

Harapan gw sih cuma satu, jangan sampe pohon-pohon yang ada di kiri kanan jalan ini ditebang. T.T
Jadi gw masih terus bisa merasakan sensasi yang sama tiap lewat situ. :D

Sampai jumpa lagi lain waktu, jalan favorit!

***


CONVERSATION

4 COMMENTS:

  1. minggu lalu, gue nyasar lewat tuh jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bisa nyasar? kan cuma lurus doang ran.

      Hapus
  2. bagi yang udah baca tulisan diatas bisa cek video absurd na di sini.

    http://www.facebook.com/photo.php?v=1253470345904

    http://www.facebook.com/photo.php?v=1407349027517

    http://www.facebook.com/photo.php?v=1253477746089

    http://www.facebook.com/photo.php?v=1253484826266

    hahahaha, salam semester 2 !

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu foto2 saat masih bersama supra loh, dit!
      haha.

      Hapus

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top