Go-food oh go-food

Selasa, 21 April 2015


Dari awal bulan sempet denger desas desus bahwasanya gojek merilis fitur layanan baru yaitu go-food. Kurang lebih layanannya hampir sama dengan layanan shopping, cuma bedanya go-food ini khusus untuk pembelian makanan di toko atau restoran yang sudah terdaftar di app gojek. Hebohnya lagi, selama bulan april layanan go-food ini free ongkir! Jadi kita cuma harus bayar biaya makanan yang dibeli, tanpa ongkir!
Luar biasa kan.

Pingin coba app ini tapi kesempatan ga kunjung datang. Makin pengen coba setelah liat testi2 di instagramnya gojek dan go-food. Ndilalah keinget pengen makan roti krim yang dulu pernah gw makan di askes. Sempet mau ajak (maksa) erian ke toko rotinya tapi kok ga tega karena tokonya cuma ada di gading. Jaraknya lebih dari 20 kilometer dari rumah. 

Waktu itu udah sempet coba2 app go-food, tapi toko roti yg gw mau ternyata belum terdaftar. Lalu gw coba input suggestion untuk gojek. Mana tau diapprove.
Saat tadi tiba-tiba keinget, gw buka lagi appnya, ternyata toko rotinya udah ada! Wah, jangan2 karena input gw... Hmm.
Langsung lah gw pesan apa yang sejak lama hanya bisa gw bayangkan bentuk dan rasanya.

Setelah pemesanan, pertama kali kita akan ditelepon oleh pihak gojek. Pertanyaan dari mereka adalah, 'ini jauh banget loh dari gading ke ciledug. Lo yakin? Lo tega sama sopir gw?' kurang lebih gitu deh. Aji mumpung banget sih emang nyari toko yg jauh. Abis gimana dong... Maafkan aku, gojek... 

Dan oleh gojek, dipertemukanlah gw dengan pak zainudin. Beliau ga banyak macem2, cuma beberapa kali nelpon gw untuk memastikan pesanan gw ada dan ga ada tambahan. Setelah gw ok, pak zainudin langsung berangkat.

Dari yang pernah gw baca sih di program kemitraan ini gojek menerapkan sistem bagi hasil 80% untuk sopir dan 20% untuk mereka. Semoga di masa promo ini ongkos jalan mereka tetep dibayar sama gojek ya... Semoga. 

Jam 9 kurang 15, pak zai udah sampai di rumah gw dan mengangsurkan roti2 cantik itu dengan sukses aman sentosa. Kurang lebih 3 jam proses pembelian dan pengirimannya.
Saya sadar, saya banyak salah sama pak zai T.T. Tapi pas sampe malah dia yg minta maaf karena lama sampe. Duuh ga apa-apa kok, Pak. 

Yang ada malah gw yang ga enak. Jauh dan macet tetap dijalani. Sampe bingung cari jalur alternatif untuk ke tangerang. Apalagi malam-malam harus balik ke rumahnya di Bojong Gede. OMG! Salut lah pak Zai!

Pokoknya gojek top! Recommended! 


*ngetik sambil ngunyah roti krim

*bukan iklan bukan sponsor, tapi kalok mau sponsorin boleh :p


CONVERSATION

2 COMMENTS:

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top