Ke klinik mata

11 Agustus 2015

Gw masih ingat pertama kalinya gw bertatap muka dengan dokter mata. Saat itu gw kelas 4 SD.
Alkisah, kala itu kepala gw sering banget pusing. Hampir tiap hari ngeluh kepala pusing. Kalo jaman dulu lagunya udah ada mungkin gw akan bilang sambil nyanyi pusing pala berbi pala berbi kemudian diusir sama nyokap.


Karena nyokap udah ga tau lagi ni anak satu mau diapain, akhirnya diajaklah ke dokter mata. Setelah dicek, ternyata ada minus di mata gw sebesar 0,75 dan silinder 0,berapagitu yang kemudian diyakini menjadi penyebab kepala gw sering pusing.

Entah dari mana bisa dapat kesimpulan secepat itu. Apakah kesimpulan ini hasil dari pemikiran gegabah ataukah bisa dibuktikan secara klinis? Atau malah hanya demi kesejahteraan para optikers? (lempar lembing)

Yang jelas, sejak saat itulah kacamata jadi selalu bertengger di hidung gw yang minimalis ini.
Kalo sekarang sih minus segitu kayaknya ga perlu lagi deh pake kacamata. Dicuekin juga lama-lama sembuh sendiri.

Oke, cukup flashbacknya.

Belasan tahun kemudian, hari ini gw baru balik lagi ke tempat praktek itu demi kacamata baru. Kacamata gw yang lama hasil endorse dari kantor eri udah hancur lebur coatingnya. Ga enak dilihat banget. Padahal tinggal ganti lensanya aja sih karena framenya masih bagus.

Jam 6.30 sampai di sana, kliniknya masih sepiiii banget. Petugas pendaftarannya pun lagi istirahat sholat magrib. Ternyata dokter di deket rumah itu baru mulai praktek jam 7.30. Gw pun pulang dulu.
Eh, begitu balik lagi jam 7.15, ternyata gw dapat nomor 20. Tau gitu tadi nunggu aja bentar. T.T
Sampai Jam 9 malam belum juga tiba giliran gw. Nomor 20 bok! Sampe-sampe tu klinik udah siap-siap mo tutup. Sementara Kuota pun udah habis gara2 sok-sokan nunggu sambil streaming superman return.

Akhirnya gak lama kemudian tiba juga giliran gw masuk ruang eksekusi.
Samar-samar Gw masih inget waktu umur 10 tahun di ruangan ini. Waktu itu mata gw dicek dengan mesin otomatis. Tinggal tempelin dagu dan dahi, lalu intip lubang di alat itu. Di dalamnya gw bisa lihat gambar-gambar lucu sementara itu hasil cek mata akan keluar secara otomatis. Dari arah depan nyokap gw bilang kalo dia bisa lihat mata gw diperbesar di layar mesin itu.

Ternyata apa yang terjadi hari ini ga banyak perbedaan dibanding saat gw umur 10 dulu (Selain dokternya sudah semakin sepuh dan mesinnya lebih baru).
Yang jelas, kalau dulu gambar di alat itu macam gambar kartun warna-warni, sekarang gambar yang gw lihat cuma gambar bintang didalam lingkaran yang berpendar-pendar.

Selain tes mata, Gw juga sekalian tanya-tanya tentang mata gw yang sering kedutan. Ternyata cuma parno. Cukup dikompres air hangat dan dikasih tetes mata.

Ada satu lagi sih bedanya konsultasi hari ini dibanding dulu (selain gambar yang ada di dalam alat cek mata). Dulu begitu keluar dari ruang praktek dokter gw ga perlu mikir soal tagihan konsultasi dan obat, kalo sekarang.....
*rogoh kantong.

***

Lain kali gw mau cerita lagi soal kacamata.
Kapan2, ya. Kalo ga lupa~


Winny

CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top