Gadis-gadis Pasar


4 September 2016

Horray~
Akhirnya bisa kembali lagi ke lapak-lapak buku yang kurindu bersama Hanul.
Ceritanya mengenang masa lalu gitu jalan-jalan berdua ke pasar. Akhirnya hari ini gw bisa hadir tepat waktu. Ga pake telaat lalala yeyeye.


PS: Kisah absurd sebelumnya bisa dibaca di sini.
Seperti biasa kita menggunakan bus tersayang, patas AC 44 jurusan Ciledug-Senen.
Dan di tengah perjalanan gw + Hanul melongo norak melihat bus itu sekarang lewat TOL! Heran parah ketika si sopir bus membawa kendaraannya belok memasuki pintu tol ciledug ke arah meruya. Sempet ngira busnya dibajak sih (kebanyakan nonton film) eh ternyata aman sentosa. Bus itu jalan terus sampai TA lalu putar balik di gatot subroto, dan keluar di semanggi. Baru tau banget kalo ternyata busnya boleh ke situ. Super happy~ Hemat waktu banget menurut gw. Itu pun perjalanan ciledug senen masih makan waktu 1.5 jam.
Kalo lewat kebayoran rasa-rasanya baru bakalan sampe setelah 2.5 jam deh.

Bus baru dengen jalur baru yang entah ilegal atau resmi


Begitu sampai di terminal (skip aktivitas 2x ke toilet), langsung ngibrit menuju sisi kanan ke lapak buku-buku!

Agaknya pasar ini sudah banyak berubah dibanding dulu. Penampilannya sih sama, masih berupa bangunan kayu seadanya. Yang beda adalah barang yang dijual. Sekarang lapak yang menjual komik sudah mulai tersingkir, tergantikan oleh lapak buku pelajaran. Sedih.

Yang sama adalah, begitu masuk gw tetap diberondong dengan pertanyaan,
"Cari apa neng? Buku pelajaran  ya?"
"Buku apa neng? SMA ya? Banyak nih"
"Buku SMA ya neng?"
"Buku kuliah?"
*Terharuuu, ternyata diriku masih belum banyak berubah dibanding 4 tahun laluuuu~

Beranjak dari Bapak-bapak pemberondong yang menjaga gang masuk pasar, lapak yang pertama kali kami tuju adalah lapak abang Pewe. Setelah keluar masuk dua gang, ketemu juga lapaknya si abang. Ternyata dia masih asik seperti dulu. Lapaknya juga masih asik. Ada bale-bale untuk duduk dan untuk manjat ke rak yang lebih tinggi.

Walaupun tetep sih ada juga perubahannya. Dia sudah tak lagi menjual buku-buku baru. Hiks. Padahal dia dulu jual novel baru original dengan harga murce banget.
Saat ditanya, jawabannya karena pembelinya sedikit, lalu untungnya juga tipis. Cuma 500 perak. Yah emang jauh sih.. Kalo jual buku bekas, perbukunya dia bisa ambil untung 2500. Wew! Apa gw perlu buka lapak juga ya? Mayan banget loh ini.

Setelah menebus 13 buah buku, kita lanjut lagi mencari lapak komik yang lain. Karena judul yang gw cari ga tersedia di tempat abang pewe. Nemu lagi satu lapak komik, sayangnya isi dagangan di tempat dia agak kurang menarik untuk gw. Komik yang gw cari pun ga ada di tempat dia.

Kami pun move on ke lapak sebelahnya yang ternyata adalah lapak Pak Haji!
Akhirnya bisa bertemu lagi dengan pak Haji yang penuh semangat. Dan beginilah pembicaraan kami selama berkunjung ke lapaknya.
H: "Cari apa neng?"
W: "Pak, ada Angel lip ga?
H: "Angel lip ya? Angel Angel.. Ada kok ada. Kayaknya ada deh. Ada nih!"
(Dia ngasih buku berjudul Angel)
W: "Bukan pak. Maunya Angel lip,"
H: "Oh bukan ya."
(Lalu dia menggumam-gumam heboh gitu)
H: "Angel lip ya. Angel lip. Ini ada. Ini bukan ya? Angel ya. Ada kok. Kayaknya ada deh."
H: "Kalo ini apa? Yang ini bukan?"
(Memperlihatkan buku berjudul Angel Voice)
W: "Bukan pak, itu Angel Voice."
H: "Angel Voice ya. Bukan ya. Udah ambil yang ini aja..."
W: "Ga mau, pak.. Maunya Angel lip"
Bener-bener deh ini si Bapak.

Setelah itu dia beberapa kali menunjukkan segala macam buku berjudul angel. Angel ini lah angel itu lah sampai akhirnya dia capek juga karena yang dia kasih salah semua, dia minta Clue.
H: "Ada gambarnya ga?"

Dan gw pun berusaha googling gambar sampulnya. Tapi susah banget karena di dalem pasar seperti tidak terjamah sinyal gitu jadi lama banget.
Si Pak Haji itu terus aja nawarin kita macem-macem komik dan novel yang dia punya.
H: "Yang ini Mau?"
"Yang ini suka ga?"
"Kalo komik lama suka ga?"
"Ada nih komik lama. Tapi harganya mahal."
"Ini suka ga?"
"Kalo ini mau ga?"
"Yang ini Bagus nih. Suka ga?"
"Masa ga suka? Bagus nih"
#LagilagiHarusSabar

Si Hanul yang bermain aman (diem aja, pura-pura jadi ninja) pun kena sama dia. Ditawarin lah novel-novel teenlit. Begitu kelihatan ada sedikit ketertarikan, langsung deh dibongkar ke dalem-dalem. Si Hanul langsung panik.
Hanul: "Ga usah paaak! Saya ga mau beliii."
Wahahaha ga santai banget.

Ada kali tuh 20 judul dia tawarin ke kita. Yang ini bagus lah yang itu bagus lah.
Oh My Goodness.. Emang kudu siapin kuping deh kalo ke sini dan sepertinya aku lupa.
Tapi walaupun Pak Haji rada-rada kebangetan aktif begitu, gw tetap suka ke sini karena koleksi dia banyak banget.

Setelah halaman Google berhasil kebuka dan gw tunjukkan ke si Pak Haji, dia otomatis langsung nyambung gitu.

H: "Oh angel lip yang itu ya. Kalo ada gambarnya tau."
Dan dia langsung sigap banget dalam beberapa detik langsung menemukan tempat komik itu bersembunyi. :))
Sayangnya, ternyata yang dia punya ga lengkap. Tapi tentu bukan Pak Haji namanya kalo ga tetep usaha.
H: "Ini aja gapapa diambil. Nanti kapan-kapan cari lagi. Di sebelah ada berapa? Banyakan saya kan? Ambil yang ini aja...."
Pengen ngakak gw dengernya.
W: "Hahaha ga mau, pak. Maunya yang lengkap..."

Akhirnya dari lapak itu kita berhasil membawa pulang 8 komik. Tadinya sih dia ngasih harga 6 ribu. Tapi ga perlu nawar lama-lama dikasih juga 5 ribu. Yaiyalah emang segitu harganya, Pak.

***

Sedih sih, Lapak pure komik yang bisa bertahan sampai sekarang cuma tiga. Lapak yang dulu pernah menipu gw, walaupun dulu koleksinya cukup banyak, sekarang juga udah ga nampak lagi. Padahal posisinya seinget gw ada di ujung kiri dari pintu masuk. Sekarang udah tergantikan buku pelajaran semua.

Well, semoga tiga orang tadi tetap istiqomah berjualan komik. We r counting on you, Bapak-bapak bro sekalian... Kami akan tetap mendukungmu.

Usai mengelilingi lapak buku, kita bertolak ke Atrium untuk hunting makanan.
Di atas jembatan penyeberangan gw nanya ke dia, "Itu kalo ke sana ke mana ya?"
Hanul: "Kayaknya kita udah pernah ke situ deh. Eh sama lo apa bukan ya? Kayaknya gw kalo ke sini sama lo doang. Kalo jalan sama Ayu (temen kuliah dia) mah pasti ke mol."
Hiks. Citra gw kini sebagai anak pasar. Maafkan aku Bapak Ibu. :(

Tadinya sih setelah dari Senen kita berencana mampir makan di Blok M, tapi karena ada insiden yang melibatkan Om C*bba, kita harus segera pulang. Hiks.
Sejujurnya gw udah membayangkan banget pergi ke blok m. Hiks.
Mungkin lain kali kita bisa berjalan-jalan lagi.

Abaikan mbak-mbak yang lagi serius dandan di sebelah.


Penampakan si anti bawang


Thank you for today, Hanul Chan. :*
Kapan-kapan main bareng lagi.


Oleh-oleh hari ini. Belum termasuk komik gobernya erian.


***


CONVERSATION

0 COMMENTS:

Posting Komentar

Jika punya pertanyaan, silakan post Comment di bawah ^^

Back
to top